Saya Vs Nasi

Kemarin, saya mengirimkan pesan ucapan terima kasih kepada seorang pakar Food Combining, yaitu Erikar Lebang. Begini isinya,

Halo Mas Erik,

Sebenernya saya follower di twitter, tapi mau DM ngga bisa. Dan saya cari alamat email di website pun tak ada.

Saya cuma mau ngucapin makasih, krn berkat Ramadan kmr full saur exclusive buah, jadi bisa ngga ketergantungan lagi sama nasi. 

Bahkan saat ini porsinya pun sudah berkurang jauh. Maklum dari kecil dididik sama ibu yg mindsetnya apa2 harus makan nasi dl. Sekali lagi makasih banyak, krn dl saya pikir candu nasi ini hanya bisa hilang dgn hipnoterapi.

Semoga Mas Erik sekeluarga sehat & berkah hidupnya. Aamiin 🙏

Yang ikutin blog saya mungkin pernah tahu soal kecanduan saya sama nasi, yang menurut saya makin kesini makin parah. Bahkan untuk perjalanan atau situasi yang tidak memungkinkan untuk ketemu nasi, saya selalu bawa bekal nasi/lontong. Jaga jaga daripada cranky atau ngerepotin karena sakit. Seringnya sih bungkusin Onigiri keluaran Sevel yang enak & praktis. Dan sekarang Sevel Indonesia sudah resmi tutup, oh andaikan sushi murah AEON ada di deket rumah.

Karena saya baru follow twitternya Mas Erikar (sebab waktu itu dia vokal sekali soal Pilkada), begitu memasuki Ramadan, saya teringat ritual Saur Eksklusif Buahnya. Sesuai namanya, saat Saur kita hanya mengkonsumsi buah & air putih. 

Sebenernya beberapa tahun lalu saya juga sempat nyoba. Tapi ngga full sebulan, maklum waktu itu masih jadi anak kos. Begitu ada kesempatan sahur di rumah ya ngga disia siakan hehe.

Nah tahun ini keinginan saya kuat untuk full saur eksklusif buah. Waktu itu sih niatnya karena pengen menguruskan badan. Apalagi sebelum puasa saya sudah mulai rutin lari, yang sukses bikin tubuh agak mengecil. 

Awal awal puasa, saya wajibkan ada Pisang dalam menu saur, dan minimal 3 jenis buah. Alasannya karena Pisang kan ngenyangin dan takut lapar jadi harus ada beragam macam buah. Lama kelamaan sih karena bosan & sudah terbiasa, ya ngga mesti ada Pisang dan sedikit buah pun juga ngga masalah. 

Menu sahur buah pertama. Karena setelahnya udah ngga pernah difoto lagi 😂

Efek berpuasa dengan Sahur Eksklusif buah antara lain perut jauh lebih enteng & ringan. Bahkan ketika langsung tidur setelah sahur. Untuk urusan lapar dan haus pun biasa saja, malah jadi tetap semangat dan ngga ngantuk. Rutinitas sahur pun jadi lebih praktis, karena kita hanya memotong buah, walaupun saya tetap menghangatkan makanan untuk santapan Suami.

Dan bonus yang paling menyenangkan adalah berat badan yang cepat turun. Yay! Dengan Saur hanya dengan buah, membuat nafsu makan kita jadi tidak berlebihan. Saya yang biasanya buka langsung makan berat, sekarang sudah ngga nyaman lagi.

Biasanya saya berbuka dengan minum air putih dan makanan ringan dulu. Lanjut dengan makan nasi setelah Solat Maghrib. Dan tidak makan apa apa lagi sampai waktunya Sahur.

Yang mengejutkan, saya juga mulai bisa mengurangi nasi. Kalau dulu di jam makan saya harus makan nasi, sekarang dengan mie, pasta, kentang, roti, atau jagung pun oke oke aja. Mungkin karena selama puasa sudah terbiasa tanpa nasi dalam jangka waktu lama. Suami bahkan sempat kaget, karena porsi makan saya berkurang drastis. Malah saya sempat menolak ajakan makan all you can eat saat buka puasa bersama, dengan alasan takut mubazir #MakIrit 😂

Karena menurut saya, hidup tanpa (banyak) nasi merupakan prestasi, saya pikir saya harus say thanks langsung ke Mas Erik. Murni saya ngga mengharapkan pesan saya dibalas. Selain karena tahu dia sedang di luar negeri, mau ngga mau saya harus memakai akun jualan untuk kirim pesan tsb (saya tidak punya akun pribadi di Fb). Yang terpenting ybs tahu bahwa usahanya untuk menyebarkan gaya hidup sehat ada yang mengapresiasi.

Walaupun akhirnya dibalas juga sih hehe. Mas Erik cuma bilang ikut senang dan menyarankan saya untuk mengganti nasi putih dengan beras merah, hitam, atau coklat. Karena menurut dia, nasi bukan satu hal yang harus dihindari.

Walaupun saat ini saya belum mampu untuk menjalani Food Combining, dan masih mengkonsumsi beras putih yang dicampur beras merah, namun semoga postingan ini bisa menginspirasi pembaca yang mau menjalani hidup sehat.

Advertisements

Ini Cerita Ramadhanku, Kamu?

Hari ini kita memasuki puasa ke 15. Sebelum puasa dimulai, kondisi badan saya lumayan seger (baca:gendut). Mungkin karena akhir akhir ini saya jarang jalan kaki. Btw, jalan kaki buat saya bukan sekedar olahraga lho, tp juga relaksasi. Kl lagi stress, saya sering banget ngelakuin ‘Walking Therapy’, yaitu jalan kaki ke tempat yang kanan kiri bisa diliat. Ngga usah jauh jauh juga sih, dulu waktu masih berkantor di Kelapa Gading suka banget jalan kaki di Jl. Paus rawamangun yang kanan kirinya berjajar warung tenda 🙂

Meski badan membesar, tapi ngga bikin galau sih, karena tau kalo puasa pasti berat badan saya otomatis turun.

Gimana ngga? Begitu Maghrib saya langsung makan besar, dan ngga makan apa apa lagi sampe nanti sahur. Belum lagi olahraga yang masih dijalanin seperti biasa.

Tapi Ramadhan kali ini ada percobaan yang saya lakukan. Bermula dari status SocMed teman saya yang melaporkan menu sahurnya yang hanya berupa buah buahan dan air putih ke pakar Food Combining. Setelah baca baca penjelasannya, si maniak gaya hidup sehat ini pun penasaran pengen nyoba. Eng Ing Engggggg………

Jadilah saya mampir ke pasar tradisional buat belanja buah. Percobaan pertama dengan jambu biji merah, strawberry dan pisang. Hari pertama saya sempat mikir ini ide yang buruk, karena sempet ngerasain laper berat dan lemas. Tapi karena stok buah masih banyak, akhirnya lanjut di hari ke 2. Sebetulnya udah berasa enakan sih, nyaris ringan malah jalanin puasanya.

Nah begitu hari ke 3 karena stok buah habis, saya kembali sahur dengan makan besar. Dan semakin terpampang nyata perbedaannya. Mulai dari adzan subuh yang udh berasa laper berat, perut berasa ‘penuh’ sampai kondisi tubuh yang jadi lemas.

Sejak itu saya memutuskan, hanya makan besar saat sahur di saat weekend. Iya dong, kalo 3 minggu full makan buah aja bisa kesaing atuh Miranda Kerr :p

Kalo mau lebay sih perumpamaan orang yang makan besar pas sahur tuh kaya orang yang lagi cuti liburan, tapi masih ditelponin soal kerjaan. Beda halnya, kalo cuma makan buah. Cutinya ngga diganggu sedikit pun sama kerjaan *curcolalert.

Analoginya kan mirip lah sama proses pencernaan kita yang ‘beristirahat’ saat puasa, nah kalo sahur hanya dengan buah kan kerjanya jadi lebih ringan hehehe sotoy.com

Untuk aturannya sih ngga ada yang baku ya. Pokoknya usahakan lebih dari 2 macam, dan punya jenis warna yang berbeda.

Idealnya sih perpaduan buah yang ‘padat’ dengan buah yang mengandung banyak air.

peuf_20130718_9

Menu sahur 2013

Guilty pleasure.....cocolin garam cabe

Guilty pleasure…..cocolin garam cabe

Buah potong + plain yoghurt

Buah potong + plain yoghurt

Silahkan dicoba dan rasakan hasilnya.

Selamat menunaikan ibadah puasa ya!