Saya Vs Nasi

Kemarin, saya mengirimkan pesan ucapan terima kasih kepada seorang pakar Food Combining, yaitu Erikar Lebang. Begini isinya,

Halo Mas Erik,

Sebenernya saya follower di twitter, tapi mau DM ngga bisa. Dan saya cari alamat email di website pun tak ada.

Saya cuma mau ngucapin makasih, krn berkat Ramadan kmr full saur exclusive buah, jadi bisa ngga ketergantungan lagi sama nasi. 

Bahkan saat ini porsinya pun sudah berkurang jauh. Maklum dari kecil dididik sama ibu yg mindsetnya apa2 harus makan nasi dl. Sekali lagi makasih banyak, krn dl saya pikir candu nasi ini hanya bisa hilang dgn hipnoterapi.

Semoga Mas Erik sekeluarga sehat & berkah hidupnya. Aamiin 🙏

Yang ikutin blog saya mungkin pernah tahu soal kecanduan saya sama nasi, yang menurut saya makin kesini makin parah. Bahkan untuk perjalanan atau situasi yang tidak memungkinkan untuk ketemu nasi, saya selalu bawa bekal nasi/lontong. Jaga jaga daripada cranky atau ngerepotin karena sakit. Seringnya sih bungkusin Onigiri keluaran Sevel yang enak & praktis. Dan sekarang Sevel Indonesia sudah resmi tutup, oh andaikan sushi murah AEON ada di deket rumah.

Karena saya baru follow twitternya Mas Erikar (sebab waktu itu dia vokal sekali soal Pilkada), begitu memasuki Ramadan, saya teringat ritual Saur Eksklusif Buahnya. Sesuai namanya, saat Saur kita hanya mengkonsumsi buah & air putih. 

Sebenernya beberapa tahun lalu saya juga sempat nyoba. Tapi ngga full sebulan, maklum waktu itu masih jadi anak kos. Begitu ada kesempatan sahur di rumah ya ngga disia siakan hehe.

Nah tahun ini keinginan saya kuat untuk full saur eksklusif buah. Waktu itu sih niatnya karena pengen menguruskan badan. Apalagi sebelum puasa saya sudah mulai rutin lari, yang sukses bikin tubuh agak mengecil. 

Awal awal puasa, saya wajibkan ada Pisang dalam menu saur, dan minimal 3 jenis buah. Alasannya karena Pisang kan ngenyangin dan takut lapar jadi harus ada beragam macam buah. Lama kelamaan sih karena bosan & sudah terbiasa, ya ngga mesti ada Pisang dan sedikit buah pun juga ngga masalah. 

Menu sahur buah pertama. Karena setelahnya udah ngga pernah difoto lagi 😂

Efek berpuasa dengan Sahur Eksklusif buah antara lain perut jauh lebih enteng & ringan. Bahkan ketika langsung tidur setelah sahur. Untuk urusan lapar dan haus pun biasa saja, malah jadi tetap semangat dan ngga ngantuk. Rutinitas sahur pun jadi lebih praktis, karena kita hanya memotong buah, walaupun saya tetap menghangatkan makanan untuk santapan Suami.

Dan bonus yang paling menyenangkan adalah berat badan yang cepat turun. Yay! Dengan Saur hanya dengan buah, membuat nafsu makan kita jadi tidak berlebihan. Saya yang biasanya buka langsung makan berat, sekarang sudah ngga nyaman lagi.

Biasanya saya berbuka dengan minum air putih dan makanan ringan dulu. Lanjut dengan makan nasi setelah Solat Maghrib. Dan tidak makan apa apa lagi sampai waktunya Sahur.

Yang mengejutkan, saya juga mulai bisa mengurangi nasi. Kalau dulu di jam makan saya harus makan nasi, sekarang dengan mie, pasta, kentang, roti, atau jagung pun oke oke aja. Mungkin karena selama puasa sudah terbiasa tanpa nasi dalam jangka waktu lama. Suami bahkan sempat kaget, karena porsi makan saya berkurang drastis. Malah saya sempat menolak ajakan makan all you can eat saat buka puasa bersama, dengan alasan takut mubazir #MakIrit 😂

Karena menurut saya, hidup tanpa (banyak) nasi merupakan prestasi, saya pikir saya harus say thanks langsung ke Mas Erik. Murni saya ngga mengharapkan pesan saya dibalas. Selain karena tahu dia sedang di luar negeri, mau ngga mau saya harus memakai akun jualan untuk kirim pesan tsb (saya tidak punya akun pribadi di Fb). Yang terpenting ybs tahu bahwa usahanya untuk menyebarkan gaya hidup sehat ada yang mengapresiasi.

Walaupun akhirnya dibalas juga sih hehe. Mas Erik cuma bilang ikut senang dan menyarankan saya untuk mengganti nasi putih dengan beras merah, hitam, atau coklat. Karena menurut dia, nasi bukan satu hal yang harus dihindari.

Walaupun saat ini saya belum mampu untuk menjalani Food Combining, dan masih mengkonsumsi beras putih yang dicampur beras merah, namun semoga postingan ini bisa menginspirasi pembaca yang mau menjalani hidup sehat.

Nasiholic

Nasi Padang - Cafe Betawi

Nasi Padang – Cafe Betawi

Gw pecinta nasi. Nasi buat gw bukan sekedar makanan pokok, tapi juga obat pusing, masuk angin, mual, maag, demam dan flu. Untungnya, gw jadi ngga terlalu suka ngemil. Karena kalo ditawarin biskuit atau nasi goreng, tentunya gw pilih nasi goreng (pake mie :p).

Nasi Briyani - Segarra

Nasi Briyani – Segarra

One of my fave menu; Nasi Capcay - Bakmie Jempol

One of my fave menu; Nasi Capcay – Bakmie Jempol

Kalo gw inget2, kecintaan gw sama nasi ngga lepas dari doktrin orangtua. Dari gw kecil, mau ngapa ngapain pasti syaratnya kudu nyebut nasi. Mau pergi, makan nasi dulu. Ngga boleh renang sebelum makan. Lagi ngemil, harus stop dulu karena bentar lagi jam makan. Jadilah gw salah satu anak Indonesia yang terbiasa makan bakwan malang pake nasi, indomie pake nasi, bahkan mie ayam pun harus gw santap dengan nasi.

Yong Tau Fu

Yong Tau Fu

Kalo biasanya sehari minimal gw harus makan nasi 2 kali, sekarang pelan pelan gue kurangin jadi cukup sehari sekali aja, yaitu di jam makan siang. Kenapa begitu?

Nasi Bebek Telor Asin - Margonda, Depok

Nasi Bebek Telor Asin – Margonda, Depok

Pertama, gw punya maag yang cukup nyusahin. Bayangin, kalo di jam antara waktu makan yang lain bisa makan buah atau roti, gw ngga ngaruh kalo makan selain nasi. Maka itu, gw lagi ngebiasain dengan snack buah yang cukup berenergi kaya pisang. Dan kayanya jadi pemandangan yang aneh kl rekan sekerja lo harus makan nasi tiap 3 jam sekali.

Lele Goreng Tepung - Lele Lela

Lele Goreng Tepung – Lele Lela

Nasi Goreng Hijau - Teraskota

Nasi Goreng Hijau – Teraskota

Kedua, ketergantungan akan nasi ngerepotin banget pas lo lagi travelling. Nah ini cukup bikin parno sih. Peristiwanya terjadi saat gw lagi liburan ke Jepang sama temen temen kuliah.

Nasi Cobek Begor - Soeryo

Nasi Cobek Begor – Soeryo

Kita berangkat Maret 2012. Yang kita kira udah masuk musim semi, ternyata awal maret itu Tokyo masih turun salju. Jadilah kita harus siap tempur dengan cuaca dingin.

Nasi Bali - Maja House

Nasi Bali – Maja House

Nah waktu itu kita lagi mengunjungi Musium Ghibli, dimana peraturannya pengunjung dilarang makan di dalam musium. Di suhu 2 derajat celcius, dalam keadaan telat makan, kaki basah karena air hujan masuk sepatu, gw berasa mau pingsan. Muka gw udah merah karena meriang dan mengigil kedinginan. Dalam hati gw berdoa, jangan sampe gw pingsan, jangan sampe gw ngerepotin temen2 gw, jangan sampe gw harus naik taksi, jangan sampe gw terpaksa dapet perawatan medis di negara mahal ini.

Nasi Ayam Kadewatan Ibu Mangku

Nasi Ayam Kadewatan Ibu Mangku

Nasi Ikan Bakar - Dapoer Jambon

Nasi Ikan Bakar – Dapoer Jambon

Untungnya gw berhasil bertahan sampai kita kembali ke stasiun. Dalam perjalanan pulang, mampirlah kita ke minimarket untuk membeli onigiri, sushi dan roti sebagai pengganjal sebelum makan. Ajaibnya, begitu gw selesai makan onigiri, mata gw yang semula redup tiba2 bersinar kembali. Dan demam gw pun hilang setelah minum tolak angin sebelum tidur. Itulah salah satu keajaiban nasi versi gw.

Dari situ gw mikir, di negara Asia yang cari nasi aja masih gampang,  gw udh tepar. Apa kabarnya kalo nanti gw ke Eropa atau Amerika? (tolong Aamiinin tuips!).

Itulah kenapa harus belajar untuk pelan-pelan mengurangi ketergantungan gw akan nasi.Malah gw sempet terpikir untuk di hipnoterapi segala lho, kaya mereka yang mau berhenti merokok atau diet.

Doakan saya ya!