Mayestik, GIIAS 2017 & Sushi AEON

Sabtu kemarin adalah salah satu hari yang super padat buat kami. Padahal, biasanya wiken hanya kami habiskan di rumah saja. Karena tahu pasti semua jalan dan tempat keramaian akan macet & happening. Toh, pekerjaan kami fleksibel soal waktu. Bisa pergi kapan saja, bahkan lebih suka di hari kerja karena sepi & nyaman.

Tapi berbeza dengan Sabtu kemarin, dimana karena ada urusan pekerjaan, dan undangan pameran mobil, yang bikin kita sukses seharian kencan di hari wiken.

Dimulai dari pagi, kami menuju Pasar Mayestik untuk keperluan pekerjaan. Seperti biasa, ritual kami jika ke Mayestik adalah parkir di toko langganan, lalu jalan kaki menuju RM. Padang Sepakat untuk brunch.

Pagi pun udah banyak yg habis karena diborong

Sehabis itu, biasanya suami lanjut kerja, dan istri akan keliling pasar sendiri cari buah dan cemilan. Dan salah satu cemilan yang wajib disini adalah Kebab Mayestik.

Sapi Keju = favorit!

Kebab ini punya banyak stall yang berdekatan. Dan tiap stall hanya menjual 1 atau 2 varian isi. Jadi untuk stall kebab isi ayam, sapi, kambing & makaroni tempatnya berbeda ya! Jangan salah pesen nanti.

Kelar urusan Mayestik, kami mampir sebentar di tempat kerja. Karena masih ada yang harus dikerjakan. Karena tahu menuju BSD akan makan waktu lama, saya sempat pesen Ketupat Sayur Padang untuk pengganjal sebelum makan siang. Namun sayangnya, Gulai Paku atau Sayur Nangka ngga tersedia hari itu. Hanya ada Sayur Buncis yang udah bosan saya makan.

Akhirnya di jalan menuju ICE BSD, kami hanya makan Kebab untuk pengganti makan siang. Untung tol lancar, hanya mendekati venue GIIAS 2017 saja yang padat merayap. Akhirnya kami parkir di Hotel Santika, dan harus berjalan cukup jauh menuju Hall 10 untuk mengambil tiket.

Karena sudah kelaparan, akhirnya saya memisahkan diri dengan suami dan teman2nya. Kebetulan di sekitar Venue, tersedia Food Truck & Food Spot untuk pengunjung.

Setelah makan siang yang kesorean, saya masuk ke dalam gedung, dan menikmati mobil mewah yang dipamerkan.

Sebelum pulang, kami sempatkan untuk melihat lebih detail satu jenis mobil yang kami incar. Beneran deh penyelenggara GIAAS ini pasti pahalanya gede, karena bisa bikin orang banyak2 shalawat 😂.

Saat menuju ke parkiran, kami melewati venue yang relatif sepi dari pengunjung, yaitu pameran Truk & Bus. Karena juga penggemar Bus antar kota, jadilah kita ikut naik & foto foto.

Sebelum naik Bis Double Decker beneran

Sesuai janji suami, kami menuju AEON Mall BSD untuk memenuhi keinginan saya nyobain sushi murmer. Walaupun menuju mallnya sendiri penuh perjuangan karena macet, dan sejujurnya saya udah capek. Tapi suami pikir mumpung udah di area BSD, jadi sekalian. Baiklah!

Sampai di AEON, kami langsung menuju ke lantai bawah letak Supermarket. Dan aneka makanan khas Jepang, Timur Tengah & Indonesia banyak tersedia disana. Karena sudah tahu apa yang mau dibeli, kami langsung menuju ke Stall Sushi.

Favorit; Tuna Mayo

Sushi potongnya beneran enak & murmer. Lumayan lah satu paket jadi bisa nyobain segala macam varian. Saking ketagihannya, saya sampe mau ngantri 2x biarpun model antriannya mirip Dufan!

Puas makan sushi, saya sempetin keliling buat lihat apalagi yang bisa dicicip. Sementara suami duduk manis jagain kursi yang dapetinnya kudu usaha, saking ramenya. Saya sempet nemu ada makanan Palembang, Ramen, Tempura, Sashimi, Pizza & Pastry, dan ada juga Nasi Kebuli & Pratha. 

Mungkin karena udah kenyang Sushi, saya ngga nafsu lagi buat beli makanan lain. Tadinya mau nyoba Pizza, eh penampakannya kok kaya Pizza 13rban yang pernah saya beli di Indomaret. Mau nyicip Takoyaki saya pegang udah ngga panas. Akhirnya saya hanya beli Soft Cream Mix Matcha sebagai penutup.

Sebelum pulang, saya yang rencananya mau ke H&M cari hadiah sepupu, ngga sengaja lewatin Toko Miniso yang penuh banget. Karena penasaran, masuklah kita. Ternyata isinya adalah pernak pernik dari Jepang yang lucu dengan harga terjangkau. Akhirnya karena udah nemu tas ransel disitu, saya batal menuju H&M. 

Pikir2, H&M kan tokonya udah ada dimana mana. Nah kalo Miniso ini kan masih jarang banget. Sayang, di tokonya ngga boleh foto2. Tapi di Social Media ada akun resmi Miniso Indonesia, malah ada juga akun khusus Jastipnya. Ngga heran sih, karena kasir pembayarannya aja antri panjang.

Lumayan buat tas sekolah anak SMP

Hamdalah, walaupun perjalanan pulang menuju tol macet luarbiasa. Namun berkat suami utak atik Waze, jadilah kita bablas menuju tol ngga kena macet. Walaupun sempet was was, karena Waze ngarahin ke jalan sempit gelap yang ternyata masih rame motor & ngga panjang banget.

Karena merasa lapar lagi, kami sempet makan bakso pinggir jalan dulu di dekat Pom Bensin Shell Cempaka Putih. Dan ngebungkus satu porsi bakso kering buat bahan masakan di rumah. Habis itu juga ngga langsung pulang, karena Suami mau minum Teh Talua dulu di daerah Waru, Rawamangun. 

Tadinya saya bermaksud tidur saja di mobil, biar suami yang turun. Maklum udah ngantuk berat, apalagi waktu sudah larut malam. Tapi di mobil, pas saya baru tertidur selalu terbangun karena berasa ada suara. Entah suara hanger baju yang bergerak, dan pintu mobil yang berasa diketok2. Padahal saya lihat sekeliling ngga ada siapa siapa. Sadar kalo saat itu suami parkir di bawah pohon besar yang gelap, saya sontak ketakutan dan nyusul suami.

Jadilah saya pengunjung perempuan satu satunya diantara para lelaki yang sebagian besar keturunan Minang, yang lagi asyik bergerombol main kartu. Dan berhubung disitu banyak makanan, akhirnya saya tergoda ngemil bakwan & pisang goreng panas. Sementara suami nambah ketan & srikaya. Dan berakhir juga kencan kita di malam minggu ini.

Sekian.

Advertisements

Lidah Minang

Dapet suami asal Minang, jadi pengen nulis soal kebiasaan makan dia & keluarganya. Mungkin semua udah pada tahu ya, kalau etnis Minang adalah salah satu suku yang sangat ‘membanggakan’ kuliner lokalnya. 

Maksudnya begini, rata rata Orang Minang pasti lebih pilih makan masakan Padang dimana pun dia berada. Yah memang masakan Padang luar biasa enaknya, tapi buat saya yang bukan orang Minang, terus menerus makan Padang yang ada malah eneg. Karena memang lebih suka sayur dan kurang doyan masakan bersantan.

Akibatnya, orang suku Minang jarang mau nyoba makanan lain. Bahkan saya baca, Whulandary (model asal Sum-Bar), waktu karantina saat Pemilihan Wajah Femina, ransum masakan Padangnya dikirim tiap hari ke hotel!

Mertua, ipar dan ponakan dari keluarga Suami pun seperti itu. Susah diajak travelling, karena pasti rewel urusan makan. Maunya makan di Restoran Padang. Jangan salah, suami pun dulu begitu……sebelum kenal sama saya yang hobi kulineran ini, ehem!

Ini cerita pengalaman kami jaman pacaran. Jadi ya, di dekat rumah dia ada RM. Bebek Goreng Slamet. Tau dong ya, bebek goreng crispy yang sambel korek pedesnya bikin lahap itu. Suatu ketika, saya yang kantornya dulu dekat rumah dia janjian makan siang bareng. Saya, secara doyan, yang tentuin tempatnya disitu. 

Setelah pesan, dan makan seperti biasa, saya pun lanjut ngantor lagi. Eh, malemnya dia bikin pengakuan kalau ternyata itu pertama kali dia makan di Bebek Slamet! 

Fyi, suami tinggal di rumah itu sejak kecil, dan Bebek Slamet itu udah buka dari beberapa tahun lalu. Kaget lah saya! Kok bisa ya, ada orang yang ngga mau nyoba rumah makan baru yang deket rumah? Mana bebek Slamet pula, salah satu resto bebek favorit. Dan cerita berlanjut karena esok harinya dia laporan kalau makan siangnya di Bebek Slamet, dan diulangi lagi pas makan malam 😂.

Yup, itu emang salah satu kebiasaan (buruk) suami. Kalau lagi suka sama satu makanan, bakal diulang terus sampe bosen. Tapi bosennya dia bisa semingguan lebih, gawat dong ya buat food blogger ala ala macam saya. Lah kapan kulinerannya kalau kencan makan disitu situ ajah. Ocen shay.

Kejadian lain adalah waktu kita mau nyobain makan seafood di Loobie Lobster. Waktu itu masih buka yang di Prapanca. Kelar makan, kita lanjut nonton di Holywood KC. Pas duduk duduk di lobi nungguin studio dibuka, suami yang saat itu masih jadi pacar berbisik, “eh abis nonton kita makan di Loobie lagi yuk”. Yang jelas langsung saya veto lah!

Efek positif dari kebiasaan suami yang frekuensi kedatangannya ke resto favorit lumayan tinggi adalah, kita jadi dikenal sama pegawainya. Akibatnya ada 2 tempat makan yang bahkan kita udah ngga perlu pesan lagi. Begitu tahu kita datang, pesanan seperti biasa langsung diantar. Yang satu warung mie ayam langganan dekat rumah, satunya lagi Soto Betawi H.Husein di Manggarai.

Nah, ada cerita lucu waktu kami sarapan di Soto Betawi H. Husein. Sebenarnya kita jarang makan disana pas hari wiken, lebih sering di hari kerja, karena kalo libur bakalan chaos saking ramenya. Tapi karena suami lagi pengen banget, ya udah nekat lah dateng. Mana udah agak siang lagi, dan bener aja sampai sana untuk dapat meja pun susah. Terpaksa kita nyempil dan sharing sama beberapa orang lainnya. Eh ngga lama pesanan kita udah dateng aja. Padahal satu meja itu kita yang dateng belakangan. Ngga enak hati banget, tapi karena lapar akhirnya kita senyum dan pamit makan duluan sama rangorang. Yang kemudian orang orang satu meja itu pun protes karena pesanannya belum dateng hihihi.

Setelah menikah pun, perlahan lahan resto/warung makan favorit dia (dan keluarganya), jadi berganti dengan resto langganan saya yang memang lebih enak. Ya keluarga saya kan hobi kulineran semua, jadi tahu lah mana yang enak dan mana yang lebih enak 😛