My #beautyhack

Masih pada libur yah?

Saya juga. Dan biarpun cuma libur seminggu, tapi berasa lamaaa banget. Ya iyalah, libur cuma ke PRJ! *krai*

Oke, kali ini saya mau ngebahas soal ritual saya dalam menjaga kesehatan, khususnya merawat kulit muka. Karena bukan cantik namanya kalau dalam kondisi sakit. Berhubung selama ini kita terus menerus dibombardir sama Skincare dan kosmetik (mostly dari Korea), baik dari iklan maupun dari review para selebgram.

Sejujurnya, saya termasuk perempuan yang anti sama perawatan kulit pabrikan. Mungkin karena masa muda saya bermasalah dengan kulit muka, yang mrngharuskan saya berpindah pindah dokter kulit. Makanya jadi terbiasa sama racikan obat & kosmetik dokter kulit. Selain memakai bahan kimia, saya juga ragu kalau produk yang diproduksi massal bisa mengatasi masalah kulit sejuta umat.

Hasilnya, saya jadi lebih suka kulit saya sehat (bersih) ketimbang harus menutup dengan kosmetik. Ditambah sehari hari saya juga ngga wajib make up, paling hanya krim pagi (sunblok) dari dokter kalau ingat. Lagipula salah satu dokter kulit saya pernah bilang, bahwa iklan kosmetik & skin care di tv dikemas sangat bagus, sehingga bikin orang jadi kemakan. Padahal belum tentu cocok.

Satu satunya produk skin care yang pernah saya coba adalah SK II, itu juga karena memakai bahan alami. Dan tidak saya teruskan karena punya efek ketergantungan. 

Nah, memasuki usia dewasa (baca:tua) sekarang ini, saya jadi lebih senang memakai bahan alami untuk memelihara kesehatan kulit. Makanya sampai sekarang saya belum kena racun 8 step skin care & kosmetik seperti rangorang.

Nah, berikut ini adalah bahan bahan yang saya gunakan sehari hari untuk kesehatan dan kulit.

1. Lemon/Jeruk Nipis + Madu

Kalau belanja sayur, 2 item ini wajib dibeli. Saya memulai pagi dengan perasan jeruk lemon lokal/jeruk nipis + Madu yang diikuti dengan segelas air & buah.

2. Bahan Sisa Masakan

Nama pun emak emak ya, ngga bisa liat bahan terbuang. Jadilah masker wajah saya adalah bahan makanan yang saya olah hari itu. Jadi olesannya bisa putih telur, jeruk nipis, tomat, madu, dll. Tapi saya usahakan cukup 2 hari sekali, karena dokter kulit pernah bilang kalau buah punya getah yang bisa bikin iritasi.

3. Minyak Kelapa

Minyak kelapa saya oleskan tipis ke muka, bibir, leher dan bagian kulit yang kering. Diamkan dulu sampai kering, baru deh dibawa tidur. Besoknya kulit berasa lembab & kenyal. Jangan lupa ya, untuk yang punya jenis muka berminyak jangan banyak2, nanti malah menutup pori pori. Saya pakainya diseling dengan krim malam dari dokter kulit yang mengandung AHA.

Minyak kelapa ini kadang juga saya minum sih, eh ngga lama saya baca ada penelitian dari Amerika yang bilang minyak kelapa sama berbahayanya dengan minyak lain. Tapi berhubung masih jadi perdebatan, sesekali masih saya minum.

4. Apple Vinegar

Atau Cuka Apel. Nah ini lumayan banyak fungsi diluar maupun di dalam. Sesekali saya campur ke segelas air untuk diminum. Manfaat kesehatannya sih banyak, tapi efek yang paling berasa bahwa cuka apel dapat menekan nafsu makan. Cocok banget buat yang lagi diet. Selain itu, tiap pagi cuka apel saya pakai sebagai toner untuk muka. Cukup ditepukan ke muka pakai kapas. Cuka Apel juga saya pakai buat keramas, alias cuci rambut. Pemakaiannya cukup dicampur ke air segayung, siram, pijit lembut, diamkan lalu bilas hingga bersih. Berhubung aromanya shedap shay, maka pastikan cuci bener2 setelah penggunaan pada muka/rambut. Cuka Apel ngga bikin kulit muka & rambut kehilangan minyak alaminya (ngga bikin kering), jadi menurut saya lebih sehat.

Minyak kelapa 20rb & Cuka Apel 15rb. Hem to the mat!

Kalau kamu, punya ritual apa buat memelihara kesehatan & kulit? Sharing dong, siapa tahu bisa nyontek 😀

Tentang Masak Memasak

Setelah menikah, mau ngga mau gw kudu masak dong. Secara dari kecil juga ngga pernah dimasakin pembantu. Masak adalah hal yang nyaris ngga pernah gw lakukan saat masih single. Jaman gadis mah gw lebih suka nyuci mobil drpd ngerjain urusan domestik kaya gitu. Malah saking hobi nyuci mobil, gw bisa nyuci sekaligus 2 mobil waktu masih kuliah. Huwooow!

Tapi thanks to Instagram & Cookpad yaa, andelan gw banget buat bebikinan. Banyak Ibu2 yang bersedia & rajin share resep masakan & cemilan. Sering juga ada tutorial videonya, jadi kita bisa lihat seberapa cair/kental adonan yang dibutuhin. Maklum gw ngga pernah plek ketiplek contek resep & nyaris tanpa takaran. Makasih banget lho buibuuu!

So far sih Alhamdulillah hasil masakan gw masih kemakan. Malah ada beberapa masakan yang sering gw repeat saking enaknya. Ya orang kasih resep kan beda selera juga toh, makanya harus sering praktek biar tahu mana resep yang paling oke. Mungkin suatu saat nanti, kalo gw ngga males, gw akan share hasil masakan & resep yang menurut gw paling otentik. Ini cuma sebagian masakan yang udah pernah gw bikin, yang sebetulnya emang jarang gw dokumentasiin. Ya gimana, yang masak aja udah kelaperan juga…mana sempat.

Tumis Kerang Mercon

Maksudnya sih Swedish Meatball, gw modif pake saus jamur keju

Cemilan yang paling sering dibuat. Pitja

Bruschetta for afternoon tea

Donat Buah Naga & Mie Ayam homemade. Sekalinya rajin banget bisa bikin bbrp masakan

Rain Drop Dessert #kekinian

Sempol Ayam. Enaaa

Nasi liwet sunda andelan. Terutama kalo keabisan stok sambel

Oya, berhubung suami lidah Minang, dia cuma request harus selalu ada Sambal Balado. Dan itu emang masakan pertama yang gw pelajarin dari Mertua. Sekarang sih bikinnya udah tinggal merem saking seringnya *congkak. Biar ngga bosan, gw seling dengan Balado Merah & Hijau. Kalo udah ada itu sih enak, suami cuma makan pake telor & sambel juga jadi.

Sering masak, ternyata gw lama2 menikmati juga. Kaya ada something magical gitu deh yang gw rasain mulai dari mempelajari resep, belanja di tukang sayur, meracik bumbu, ngolah bahan sampe jadi masakan. Gw jadi makin bersyukur karena alam Indonesia itu kaya & rempah2 kita menyehatkan. 

Yang gw seneng juga dari masak itu karena ngga ada bahan masakan yang mubazir. Dari kreatifitas kita semua bisa dimanfaatkan. Malah gw cenderung tipe yang eksperimental, suka nyampur2in bahan ke masakan lain. Jadilah sekarang 1 jenis bahan bisa gw olah jadi 3 macam masakan. Entah kreatif atau irit sih ini 😅. Soal sehat mah udah ngga usah dipertanyakan lagi lah ya. Yang namanya bakso, gorengan, donat, dll kan pasti lebih sehat buatan rumah. Manfaat lain yang gw rasakan udah pasti hemat ya, karena jadi jarang jajan. Oya, awal masak gw sering merenung lho betapa selama ini gw merasa ‘dirampok’ sama resto2 yang selama ini gw datengin. Karena pas bikin sendiri jadi tahu berapa modal masakannya hihihi. Dan yang jelas, gw berasa ada kebanggaan tersendiri kalo bisa bebikinan buat tamu & keluarga yang lagi main ke rumah.

Pernah denger pendapat kalo yang masak biasanya lebih jarang makan, karena udah ‘bleneg’ pas di dapur. Contoh nyokap gw yg dulu jarang makan masakan dia sendiri. Di gw itu ngga kejadian lho, malah kalo ada resep yg enak banget gw masih suka terbayang bayang rasanya ampe besok pagi! Huaahahaha narsis abis.

Karena gw dulu langsung bisa bebikinan segala macem. Suami bilang sih gw sebenernya punya bakat masak. Tapi kalo dipikir, kayanya karena gw emang tipe yang suka wisata kuliner. Walaupun dulu lidah gw cuma ngerasain 2 rasa, enak & enak banget. Tapi pas harus masak, gw jadi tahu mana yang hasilnya otentik & enak. Jadi menurut gw masak & jajan adalah 2 hal yang berhubungan. Karena begitu sekarang gw masak, lidah gw jadi ‘rewel’ begitu makan di luar. Jadi bisa ngebedain mana yang enak & ngga, jadi pilih2 menu karena gw tahu beberapa bahan makanan (seafood terutama) bersihinnya ribet. Dan gw ngga yakin staf resto bakal seteliti gw pas bersihin. Ribet ya sekarang *keluh. Selain itu, karena kita masak nih ya. Kita jadi bisa ngenalin bahan apa yang dipake buat masakan. So, gw bisa tahu mana siomay yang dari ikan tenggiri atau bukan hehe *penting.