Lidah Minang

Dapet suami asal Minang, jadi pengen nulis soal kebiasaan makan dia & keluarganya. Mungkin semua udah pada tahu ya, kalau etnis Minang adalah salah satu suku yang sangat ‘membanggakan’ kuliner lokalnya. 

Maksudnya begini, rata rata Orang Minang pasti lebih pilih makan masakan Padang dimana pun dia berada. Yah memang masakan Padang luar biasa enaknya, tapi buat saya yang bukan orang Minang, terus menerus makan Padang yang ada malah eneg. Karena memang lebih suka sayur dan kurang doyan masakan bersantan.

Akibatnya, orang suku Minang jarang mau nyoba makanan lain. Bahkan saya baca, Whulandary (model asal Sum-Bar), waktu karantina saat Pemilihan Wajah Femina, ransum masakan Padangnya dikirim tiap hari ke hotel!

Mertua, ipar dan ponakan dari keluarga Suami pun seperti itu. Susah diajak travelling, karena pasti rewel urusan makan. Maunya makan di Restoran Padang. Jangan salah, suami pun dulu begitu……sebelum kenal sama saya yang hobi kulineran ini, ehem!

Ini cerita pengalaman kami jaman pacaran. Jadi ya, di dekat rumah dia ada RM. Bebek Goreng Slamet. Tau dong ya, bebek goreng crispy yang sambel korek pedesnya bikin lahap itu. Suatu ketika, saya yang kantornya dulu dekat rumah dia janjian makan siang bareng. Saya, secara doyan, yang tentuin tempatnya disitu. 

Setelah pesan, dan makan seperti biasa, saya pun lanjut ngantor lagi. Eh, malemnya dia bikin pengakuan kalau ternyata itu pertama kali dia makan di Bebek Slamet! 

Fyi, suami tinggal di rumah itu sejak kecil, dan Bebek Slamet itu udah buka dari beberapa tahun lalu. Kaget lah saya! Kok bisa ya, ada orang yang ngga mau nyoba rumah makan baru yang deket rumah? Mana bebek Slamet pula, salah satu resto bebek favorit. Dan cerita berlanjut karena esok harinya dia laporan kalau makan siangnya di Bebek Slamet, dan diulangi lagi pas makan malam 😂.

Yup, itu emang salah satu kebiasaan (buruk) suami. Kalau lagi suka sama satu makanan, bakal diulang terus sampe bosen. Tapi bosennya dia bisa semingguan lebih, gawat dong ya buat food blogger ala ala macam saya. Lah kapan kulinerannya kalau kencan makan disitu situ ajah. Ocen shay.

Kejadian lain adalah waktu kita mau nyobain makan seafood di Loobie Lobster. Waktu itu masih buka yang di Prapanca. Kelar makan, kita lanjut nonton di Holywood KC. Pas duduk duduk di lobi nungguin studio dibuka, suami yang saat itu masih jadi pacar berbisik, “eh abis nonton kita makan di Loobie lagi yuk”. Yang jelas langsung saya veto lah!

Efek positif dari kebiasaan suami yang frekuensi kedatangannya ke resto favorit lumayan tinggi adalah, kita jadi dikenal sama pegawainya. Akibatnya ada 2 tempat makan yang bahkan kita udah ngga perlu pesan lagi. Begitu tahu kita datang, pesanan seperti biasa langsung diantar. Yang satu warung mie ayam langganan dekat rumah, satunya lagi Soto Betawi H.Husein di Manggarai.

Nah, ada cerita lucu waktu kami sarapan di Soto Betawi H. Husein. Sebenarnya kita jarang makan disana pas hari wiken, lebih sering di hari kerja, karena kalo libur bakalan chaos saking ramenya. Tapi karena suami lagi pengen banget, ya udah nekat lah dateng. Mana udah agak siang lagi, dan bener aja sampai sana untuk dapat meja pun susah. Terpaksa kita nyempil dan sharing sama beberapa orang lainnya. Eh ngga lama pesanan kita udah dateng aja. Padahal satu meja itu kita yang dateng belakangan. Ngga enak hati banget, tapi karena lapar akhirnya kita senyum dan pamit makan duluan sama rangorang. Yang kemudian orang orang satu meja itu pun protes karena pesanannya belum dateng hihihi.

Setelah menikah pun, perlahan lahan resto/warung makan favorit dia (dan keluarganya), jadi berganti dengan resto langganan saya yang memang lebih enak. Ya keluarga saya kan hobi kulineran semua, jadi tahu lah mana yang enak dan mana yang lebih enak 😛

Advertisements

Aku Cinta Solo (Karena Makanan Murah)

ilivedonce

Beberapa waktu lalu saya sempat tinggal di Solo untuk mengurus usaha keluarga. Nah ini adalah wisata kuliner di Solo yang sempat saya coba selama berada disana. Cekidot!

A. Kategori Makanan Indonesia

1. Selat Solo Mbak Lies

Letaknya masuk jalan kecil, namun tersedia lahan parkir jika bawa mobil. Interiornya unik, karena banyak hiasan vintage yang rame. Jika makan di tempat, kita akan disuguhi pemandangan memoribilia artis dan media yang pernah diliput.

ilivedonceilivedonceMakanannya sih lumayan otentik dan terjangkau pastinya. Begini penampakannya….

ilivedonce2. Soto Gading

Soto di solo kebanyakan kuah bening & seger. Jadi rasanya lebih light. Favorit saya untuk temen makan Soto adalah Sate Kerang. Tadaaaa..

Halo Sate Kerang!

Halo Sate Kerang!

3. Cafe Tiga Tjeret

Cafe ini sesungguhnya adalah Wedangan/Angkringan dalam bentuk kekinian. Coba lihat, lucu deh..

ilivedonceilivedonce

Nasi Granat yg kurang pedes utk ukuran saya

Nasi Granat yg kurang pedes utk ukuran saya

4. Bebek Slamet H. Kartosuro

Berhubung di Solo jarang nemu makanan yg pedes gila, akhirnya saya sowan ke tempat orihinal dari salah satu bebek Goreng favorit. Sayangnya disini ngga ada tempe mendoan dalam menu.

Bebek Slamet ori sis....

Bebek Slamet ori sis….

5. SBC Special Kangkung

Karena di Solo tinggal di sekitar Kampus, maka saya juga wiskul di tempat ngumpulnya mahasiswa. Ini salah satunya, tempatnya luas, sistem lesehan dan menunya lumayan bervariasi.

Paket Jamur Tiram Goreng....enak!

Paket Jamur Tiram Goreng….enak!

6. Waroeng Spesial Sambal SS

Salah satu tempat makan yang sering didatengin. Udahlah menunya bikin kalap, lalapannya juara, sambelnya banyak pilihan. Laaaaaaaf!

Makanan ini saya banget

Makanan ini saya banget

B. Kategori Steak

Di Solo sebagian besar Steaknya model yang dibalut tepung. Dan saya suka, karena Indonesia banget! Ada sih steak yg serius kaya Lazy Cow, sayang saya belum sempet mencicipi.

1. Steak SFA

Steak ala mahasiswa, tapi punya menu yg lebih bervariasi. Sempet tergoda sama Gindara Steaknya, tapi nyatanya ini yang saya pesan.

ilivedonce2. Masmbong Steak

Penampakan yg sungguh menggoda

Penampakan yg sungguh menggoda

Saya lebih suka Steak ini, kuahnya niat. Porsi dan rasa sesuai harga.

C. Kategori Susu Segar

Mungkin karena Solo dekat dengan Boyolali, penghasil susu segar. Makanya sekarang banyak banget Cafe Susu bermunculan. Yang legend udah pasti Susu Shijack, tp karena modelnya warung tenda, jadi kurang nyaman buat nongkrong lama2.

1. Kalimilk

Sepertinya ini pelopor Cafe Susu modern. Yang saya tahu, ini adalah cabang dari Jogjakarta.

Green Tea & Risoles Keju

Green Tea & Risoles Keju

Bagian isi Risoles Keju....not bad!

Bagian isi Risoles Keju….not bad!

2. Mom & Milk

Cafenya sungguh Instagram Material. Dan untuk rasa juga saya lebih suka yg ini sih..

ilivedonceilivedonce

Interior Indoornya

Interior Indoornya

Buku Menunya lucuuu...

Buku Menunya lucuuu…

Susu Vanilla favorit

Susu Vanilla favorit

D. Kategori International Food

1. Panties Pizza

Walaupun letaknya di dekat perumahan, namun interiornya niat. Sayang, pizza yg dijual dalam bentuk Calzone. Dimana topping yang indah malah tertutup 😦

Board Menu

Board Menu

Al fresco Dining

Al fresco Dining

Calzone Pizza

Calzone Pizza

2. Popipop Noodles Soup

Cabangnya lumayan banyak di Solo. Tapi saya coba beberapa menunya sih biasa aja, bahkan rasa kuahnya di lidah saya terasa….soto ayam!

ilivedonceilivedonce

Ramen Tomlery

Ramen Tomlery

E. Kategori Fine Dining

1. Warung Orange

Lagi happening waktu saya disana. Konon, pemiliknya adalah alumni Master Chef Indo, makanya presentasi makanannya cantik. Tapi kalo soal rasa standar aja. Yang menghibur, nuansa Restonya cantik banget!

Dari depan mencolok mata karena warna Orange segernya

Dari depan mencolok mata karena warna Orange segernya

Interior di dalam

Interior di dalam

Pan Fried Chicken With Creamy Mushroom

Pan Fried Chicken With Creamy Mushroom

2. Solo Bistro

Pastinya bakal balik, karena sepertinya mereka punya menu2 yang layak dicoba. Pelayannya pun informatif. Apalagi mereka punya menu Pizza yang sayangnya hanya tersedia di atas jam 17:00.

Sobis Fish Soup. THE BEST!

Sobis Fish Soup. THE BEST!

F. Kategori Bakso & Mie Ayam

1. Bakso Kadipolo

Bakso yg paling banyak di rekomendasiin di Solo. Memang enak sih, biarpun harganya termasuk mahal untuk ukuran makan di Solo.

Daging Sapi asli

Daging Sapi asli

Selain Bakso, mereka juga menyediakan menu Nasi Prasmanan yang lauknya banyak banget pilihan

Selain Bakso, mereka juga menyediakan menu Nasi Prasmanan yang lauknya banyak banget pilihan

2. Mie Gajah Mas

Di Solo, saya lebih suka makan mie ayam yg ala Chinese Food. Karena saya tidak begitu suka dengan Mie Ayam Jawa, jahenya berasa banget.

Mie Ungu

Mie Ungu

Noodle Beet with Mushroom

Noodle Beet with Mushroom

3. Mie Ayam Jamur Tiram

Ada yang unik di deket rumah, Mie Ayam jamur tiram. Nyoba? YA IYALAAAH

Halooo...Upin Ipin

Halooo…Upin Ipin

Not bad for Mie Ayam lover

Not bad for Mie Ayam lover

G. Kategori Street Food

1. Nasi Liwet

Belum sah di Solo kalau sarapannya bukan Nasi Liwet. So, this is my ZPR Breakfast my friend…

Laf!

Laf!

2. Dawet Telasih Bu Dermi

Konon ini jajanan favorit Pak Presiden.

Hasil blusukan di Pasar Gede

Hasil blusukan di Pasar Gede

The Famous Dessert in town

The Famous Dessert in town

Dawet Telasih

Dawet Telasih

Oke, done! Sampai jumpa di review kuliner selanjutnya ya…