My #beautyhack

Masih pada libur yah?

Saya juga. Dan biarpun cuma libur seminggu, tapi berasa lamaaa banget. Ya iyalah, libur cuma ke PRJ! *krai*

Oke, kali ini saya mau ngebahas soal ritual saya dalam menjaga kesehatan, khususnya merawat kulit muka. Karena bukan cantik namanya kalau dalam kondisi sakit. Berhubung selama ini kita terus menerus dibombardir sama Skincare dan kosmetik (mostly dari Korea), baik dari iklan maupun dari review para selebgram.

Sejujurnya, saya termasuk perempuan yang anti sama perawatan kulit pabrikan. Mungkin karena masa muda saya bermasalah dengan kulit muka, yang mrngharuskan saya berpindah pindah dokter kulit. Makanya jadi terbiasa sama racikan obat & kosmetik dokter kulit. Selain memakai bahan kimia, saya juga ragu kalau produk yang diproduksi massal bisa mengatasi masalah kulit sejuta umat.

Hasilnya, saya jadi lebih suka kulit saya sehat (bersih) ketimbang harus menutup dengan kosmetik. Ditambah sehari hari saya juga ngga wajib make up, paling hanya krim pagi (sunblok) dari dokter kalau ingat. Lagipula salah satu dokter kulit saya pernah bilang, bahwa iklan kosmetik & skin care di tv dikemas sangat bagus, sehingga bikin orang jadi kemakan. Padahal belum tentu cocok.

Satu satunya produk skin care yang pernah saya coba adalah SK II, itu juga karena memakai bahan alami. Dan tidak saya teruskan karena punya efek ketergantungan. 

Nah, memasuki usia dewasa (baca:tua) sekarang ini, saya jadi lebih senang memakai bahan alami untuk memelihara kesehatan kulit. Makanya sampai sekarang saya belum kena racun 8 step skin care & kosmetik seperti rangorang.

Nah, berikut ini adalah bahan bahan yang saya gunakan sehari hari untuk kesehatan dan kulit.

1. Lemon/Jeruk Nipis + Madu

Kalau belanja sayur, 2 item ini wajib dibeli. Saya memulai pagi dengan perasan jeruk lemon lokal/jeruk nipis + Madu yang diikuti dengan segelas air & buah.

2. Bahan Sisa Masakan

Nama pun emak emak ya, ngga bisa liat bahan terbuang. Jadilah masker wajah saya adalah bahan makanan yang saya olah hari itu. Jadi olesannya bisa putih telur, jeruk nipis, tomat, madu, dll. Tapi saya usahakan cukup 2 hari sekali, karena dokter kulit pernah bilang kalau buah punya getah yang bisa bikin iritasi.

3. Minyak Kelapa

Minyak kelapa saya oleskan tipis ke muka, bibir, leher dan bagian kulit yang kering. Diamkan dulu sampai kering, baru deh dibawa tidur. Besoknya kulit berasa lembab & kenyal. Jangan lupa ya, untuk yang punya jenis muka berminyak jangan banyak2, nanti malah menutup pori pori. Saya pakainya diseling dengan krim malam dari dokter kulit yang mengandung AHA.

Minyak kelapa ini kadang juga saya minum sih, eh ngga lama saya baca ada penelitian dari Amerika yang bilang minyak kelapa sama berbahayanya dengan minyak lain. Tapi berhubung masih jadi perdebatan, sesekali masih saya minum.

4. Apple Vinegar

Atau Cuka Apel. Nah ini lumayan banyak fungsi diluar maupun di dalam. Sesekali saya campur ke segelas air untuk diminum. Manfaat kesehatannya sih banyak, tapi efek yang paling berasa bahwa cuka apel dapat menekan nafsu makan. Cocok banget buat yang lagi diet. Selain itu, tiap pagi cuka apel saya pakai sebagai toner untuk muka. Cukup ditepukan ke muka pakai kapas. Cuka Apel juga saya pakai buat keramas, alias cuci rambut. Pemakaiannya cukup dicampur ke air segayung, siram, pijit lembut, diamkan lalu bilas hingga bersih. Berhubung aromanya shedap shay, maka pastikan cuci bener2 setelah penggunaan pada muka/rambut. Cuka Apel ngga bikin kulit muka & rambut kehilangan minyak alaminya (ngga bikin kering), jadi menurut saya lebih sehat.

Minyak kelapa 20rb & Cuka Apel 15rb. Hem to the mat!

Kalau kamu, punya ritual apa buat memelihara kesehatan & kulit? Sharing dong, siapa tahu bisa nyontek ๐Ÿ˜€

#NoPoo aka #NoShampoo

Pake shampo merk lain? HAHAHAHA *tawa palsu ala Anggun*

Begitulah kondisi gw saat bertahun tahun harus pake shampo keluaran dokter kulit. Dokter bilang, jerawat di punggung gw karena ngga cocok sama shampo yang beredar di pasaran. Jadilah gw udah ngga ngikutin lagi trend shampo pabrikan, dan setia pake shampo buatan dokter kulit.

Sebenernya gw love & hate relationship sih sm shampo dari dokter kulit itu. Satu sisi, jerawat di punggung memang nyata adanya jadi hilang. Tapi shampo itu juga bikin rambut gw makin kering & rontok. Padahal bukan shampo yang berbusa alias full of detergen juga modelnya.

Nah, berhubung gw udah bukan di usia yang masih jerawatan di punggung, gw berencana untuk stop pemakaian shamponya. Lagian gw kayanya udah kebal saking ketergantungan, tapi juga males sih pake shampo pabrikan yang banyak bahan kimia. Bahkan shampo yang diklaim berbahan alami atau herbal juga bikin rontok gw makin parah.

Eh pas banget gw nemu blog klirianeh.com yang ngebahas NoPoo ini. Setelah gw baca dengan seksama, sebetulnya banyak sih bahan alternatif pengganti shampo. Mulai dari lidah buaya, jus lemon sampe lerak. Tapi setelah menimbang & piki2, akhirnya gw putuskan buat pake bahan ini buat mandi basah ๐Ÿ˜™.

#NoPoo = #NoShampoo

1. Baking Soda as Cleansing

Biarpun Baking Soda bisa dikonsumsi, namun karena sifatnya yang ‘keras’ (bisa digunakan untuk mengangkat noda & kerak) akhirnya takarannya gw kurangin. Yang mestinya 1-2 sdt dicampur ke segelas air, gw hanya pakai 1/2 sdt dilarutkan di segelas air. Abis diguyur ke kulit kepala, tunggu sampai 3 menit sebelum dibilas hingga bersih.

2. Apple Cider Vinegar (ACV) as Conditioning

Gw pilih karena manfaatnya banyak. Selain buat rambut, juga bisa dipakai sebagai toner muka. Cara pakainya cukup tuang secukupnya ke dalam gelas, lalu usapkan pada rambut & ujung rambut. Diamkan sejenak lalu bilas.

Hasilnya?

– Setelah keramas rambut tetap lembab, mungkin karena minyak rambut yang menyehatkan itu tidak hilang. Bagi sebagian orang sih nganggepnya lepek, tapi buat gw yg rambutnya kering malah suka. Apalagi gw berhijab yg jelas ketutup.

– Kerontokan berkurang drastis. YEAY!

Minus?

– Baunya aduhai semlohai. Ya bayangin aja cuka dibanjur di rambut lo. Malah banyak orang yang pake ACV buat toner or conditioner tanpa dibilas! Padahal udah dibilas pun baunya tetep nempel lho.

– Sedikit repot nyiapin & nuang2 kalo mau keramas. Tapi ngga masyalah ya demi rambut sehat tanpa zat kimia berlebihan.

Sepertinya gw akan tetap lanjut #NoPoo ini selama ngga ada keluhan. Selain bahan yang gw beli harus diabisin, gw juga clueless sama shampo pabrikan. Nanti mungkin akan gw posting lagi efek & manfaat #NoPoo ini dalam jangka panjang. Doain istiqomah yaaaa….

Note: ACV selain buat pemakaian luar, juga bagus diminum secara rutin buat kesehatan. Diantaranya ada juga merk merk lokal yang sudah berlogo Halal. Kalo yang merk ini sih masih suka colongan gw minum ๐Ÿ˜‚. ACV bisa dibeli di apotik atau supermarket terdekat di kota anda. 

Body Butter Junkie

ilivedonce.wordpress.comKalo perempuan lain menggilai kosmetik sehingga disebut make up junkie, saya sepertinya lebih cocok disebut Body Butter Junkie.
Mungkin karena lebih suka ‘merawat’ daripada mengkoreksi, apalagi setelah tahu kalau Ibu mantan bos saya yang biarpun sudah sepuh tapi kulitnya masih bagus karena rajin titip Body Lotion kalo anaknya keliling dunia.

Kenapa Body Butter? karena saya termasuk malas untuk re-apply, ditambah kulit tubuh yang cenderung kering. Saya cukup memakai Body Butter ke seluruh tubuh hanya setelah mandi.

Waktu (lebih) muda dulu, tentunya saya gemar merk Import. Namun, sekarang ini saya lebih suka produk lokal yang bahannya alami. Hampir semua merk & aroma sudah pernah saya coba. Mulai dari aroma kopi, pepaya, coklat, mawar, zaitun, melati…. you name it!

Namun produk Body Butter favorit saya adalah seperti foto di awal. Merk Herborist dengan aroma Pisang & Mangga (wanginya bikin pgn ngerujak), juga produk keluaran Cussons yang wangi vanillanya soft banget. Sedihnya, produk itu susah saya temui di Jakarta. Jadilah, setiap saya pergi ke Solo hal pertama yang saya lakukan adalah borong produk itu.

Ada yang sudah pernah coba merk diatas?

When Lemon Gives You Life

Ritual minum perasaan lemon setelah bangun tidur adalah hal yang penting buat saya. Selain bikin perasaan โ€˜amanโ€™ karena at least sudah mengkonsumsi buah, perut jadi enteng, menjaga kelangsingan tubuh, dan jarang kena flu.

www.ilivedonce.wordpress.com

Sayangnya ngga tiap hari kita bisa nemuin jeruk lemon lokal, mentok2 saya beli lemon impor China. Tapi seringnya sih saya ganti dengan Jeniper (Jeruk Nipis Peras).

Jeruk nipis emang lebih seru sih, karena lebih asam ketimbang lemon. Namun tetap saja saya tidak menambahkan air putih sama sekali di rutinitas ini. Jadi ini pure perasaan jeruk, nah setelah nenggak โ€˜one shotโ€™ itu baru deh saya minum air putih sebanyak banyaknya.

Kecuali memang sengaja untuk minuman ringan, saya juga suka bikin pitcher air lemon atau Lemon tea yang seger banget diminum dingin2.

I love lemonade!

I love lemonade!

Kecintan saya akan lemon dan jeruk nipis bukan Cuma karena itu. Tapi mereka juga sering saya manfaatkan untuk merawat kulit. Jadi setelah jeruknya saya peras untuk diminum, sisa buahnya langsung saya usapkan ke muka. Tunggu kering, baru deh dibilas. Hey, hasilnya kulit jadi lebih terang lho! Cara yang sama juga bisa digunakan untuk mencerahkan bagian tubuh yang gelap such as selangkangan.

Bahan alami pencerah kulit

Bahan alami pencerah kulit

Kalo ada waktu lebih, saya sengaja gunakan satu buah lemon/jeruk untuk full face & body. Jadi diperas seperti biasa, tambahkan beberapa tetes minyak zaitun dan madu. Manfaatnya, selain mencerahkan kulit juga memberi nutrisi kelembaban buat kulit. Bahkan kadang saya mengoleskan juga ke rambut. Mari dicoba, kakaaaaaak……..