Lidah Minang

Dapet suami asal Minang, jadi pengen nulis soal kebiasaan makan dia & keluarganya. Mungkin semua udah pada tahu ya, kalau etnis Minang adalah salah satu suku yang sangat ‘membanggakan’ kuliner lokalnya. 

Maksudnya begini, rata rata Orang Minang pasti lebih pilih makan masakan Padang dimana pun dia berada. Yah memang masakan Padang luar biasa enaknya, tapi buat saya yang bukan orang Minang, terus menerus makan Padang yang ada malah eneg. Karena memang lebih suka sayur dan kurang doyan masakan bersantan.

Akibatnya, orang suku Minang jarang mau nyoba makanan lain. Bahkan saya baca, Whulandary (model asal Sum-Bar), waktu karantina saat Pemilihan Wajah Femina, ransum masakan Padangnya dikirim tiap hari ke hotel!

Mertua, ipar dan ponakan dari keluarga Suami pun seperti itu. Susah diajak travelling, karena pasti rewel urusan makan. Maunya makan di Restoran Padang. Jangan salah, suami pun dulu begitu……sebelum kenal sama saya yang hobi kulineran ini, ehem!

Ini cerita pengalaman kami jaman pacaran. Jadi ya, di dekat rumah dia ada RM. Bebek Goreng Slamet. Tau dong ya, bebek goreng crispy yang sambel korek pedesnya bikin lahap itu. Suatu ketika, saya yang kantornya dulu dekat rumah dia janjian makan siang bareng. Saya, secara doyan, yang tentuin tempatnya disitu. 

Setelah pesan, dan makan seperti biasa, saya pun lanjut ngantor lagi. Eh, malemnya dia bikin pengakuan kalau ternyata itu pertama kali dia makan di Bebek Slamet! 

Fyi, suami tinggal di rumah itu sejak kecil, dan Bebek Slamet itu udah buka dari beberapa tahun lalu. Kaget lah saya! Kok bisa ya, ada orang yang ngga mau nyoba rumah makan baru yang deket rumah? Mana bebek Slamet pula, salah satu resto bebek favorit. Dan cerita berlanjut karena esok harinya dia laporan kalau makan siangnya di Bebek Slamet, dan diulangi lagi pas makan malam 😂.

Yup, itu emang salah satu kebiasaan (buruk) suami. Kalau lagi suka sama satu makanan, bakal diulang terus sampe bosen. Tapi bosennya dia bisa semingguan lebih, gawat dong ya buat food blogger ala ala macam saya. Lah kapan kulinerannya kalau kencan makan disitu situ ajah. Ocen shay.

Kejadian lain adalah waktu kita mau nyobain makan seafood di Loobie Lobster. Waktu itu masih buka yang di Prapanca. Kelar makan, kita lanjut nonton di Holywood KC. Pas duduk duduk di lobi nungguin studio dibuka, suami yang saat itu masih jadi pacar berbisik, “eh abis nonton kita makan di Loobie lagi yuk”. Yang jelas langsung saya veto lah!

Efek positif dari kebiasaan suami yang frekuensi kedatangannya ke resto favorit lumayan tinggi adalah, kita jadi dikenal sama pegawainya. Akibatnya ada 2 tempat makan yang bahkan kita udah ngga perlu pesan lagi. Begitu tahu kita datang, pesanan seperti biasa langsung diantar. Yang satu warung mie ayam langganan dekat rumah, satunya lagi Soto Betawi H.Husein di Manggarai.

Nah, ada cerita lucu waktu kami sarapan di Soto Betawi H. Husein. Sebenarnya kita jarang makan disana pas hari wiken, lebih sering di hari kerja, karena kalo libur bakalan chaos saking ramenya. Tapi karena suami lagi pengen banget, ya udah nekat lah dateng. Mana udah agak siang lagi, dan bener aja sampai sana untuk dapat meja pun susah. Terpaksa kita nyempil dan sharing sama beberapa orang lainnya. Eh ngga lama pesanan kita udah dateng aja. Padahal satu meja itu kita yang dateng belakangan. Ngga enak hati banget, tapi karena lapar akhirnya kita senyum dan pamit makan duluan sama rangorang. Yang kemudian orang orang satu meja itu pun protes karena pesanannya belum dateng hihihi.

Setelah menikah pun, perlahan lahan resto/warung makan favorit dia (dan keluarganya), jadi berganti dengan resto langganan saya yang memang lebih enak. Ya keluarga saya kan hobi kulineran semua, jadi tahu lah mana yang enak dan mana yang lebih enak 😛

Saya Vs Nasi

Kemarin, saya mengirimkan pesan ucapan terima kasih kepada seorang pakar Food Combining, yaitu Erikar Lebang. Begini isinya,

Halo Mas Erik,

Sebenernya saya follower di twitter, tapi mau DM ngga bisa. Dan saya cari alamat email di website pun tak ada.

Saya cuma mau ngucapin makasih, krn berkat Ramadan kmr full saur exclusive buah, jadi bisa ngga ketergantungan lagi sama nasi. 

Bahkan saat ini porsinya pun sudah berkurang jauh. Maklum dari kecil dididik sama ibu yg mindsetnya apa2 harus makan nasi dl. Sekali lagi makasih banyak, krn dl saya pikir candu nasi ini hanya bisa hilang dgn hipnoterapi.

Semoga Mas Erik sekeluarga sehat & berkah hidupnya. Aamiin 🙏

Yang ikutin blog saya mungkin pernah tahu soal kecanduan saya sama nasi, yang menurut saya makin kesini makin parah. Bahkan untuk perjalanan atau situasi yang tidak memungkinkan untuk ketemu nasi, saya selalu bawa bekal nasi/lontong. Jaga jaga daripada cranky atau ngerepotin karena sakit. Seringnya sih bungkusin Onigiri keluaran Sevel yang enak & praktis. Dan sekarang Sevel Indonesia sudah resmi tutup, oh andaikan sushi murah AEON ada di deket rumah.

Karena saya baru follow twitternya Mas Erikar (sebab waktu itu dia vokal sekali soal Pilkada), begitu memasuki Ramadan, saya teringat ritual Saur Eksklusif Buahnya. Sesuai namanya, saat Saur kita hanya mengkonsumsi buah & air putih. 

Sebenernya beberapa tahun lalu saya juga sempat nyoba. Tapi ngga full sebulan, maklum waktu itu masih jadi anak kos. Begitu ada kesempatan sahur di rumah ya ngga disia siakan hehe.

Nah tahun ini keinginan saya kuat untuk full saur eksklusif buah. Waktu itu sih niatnya karena pengen menguruskan badan. Apalagi sebelum puasa saya sudah mulai rutin lari, yang sukses bikin tubuh agak mengecil. 

Awal awal puasa, saya wajibkan ada Pisang dalam menu saur, dan minimal 3 jenis buah. Alasannya karena Pisang kan ngenyangin dan takut lapar jadi harus ada beragam macam buah. Lama kelamaan sih karena bosan & sudah terbiasa, ya ngga mesti ada Pisang dan sedikit buah pun juga ngga masalah. 

Menu sahur buah pertama. Karena setelahnya udah ngga pernah difoto lagi 😂

Efek berpuasa dengan Sahur Eksklusif buah antara lain perut jauh lebih enteng & ringan. Bahkan ketika langsung tidur setelah sahur. Untuk urusan lapar dan haus pun biasa saja, malah jadi tetap semangat dan ngga ngantuk. Rutinitas sahur pun jadi lebih praktis, karena kita hanya memotong buah, walaupun saya tetap menghangatkan makanan untuk santapan Suami.

Dan bonus yang paling menyenangkan adalah berat badan yang cepat turun. Yay! Dengan Saur hanya dengan buah, membuat nafsu makan kita jadi tidak berlebihan. Saya yang biasanya buka langsung makan berat, sekarang sudah ngga nyaman lagi.

Biasanya saya berbuka dengan minum air putih dan makanan ringan dulu. Lanjut dengan makan nasi setelah Solat Maghrib. Dan tidak makan apa apa lagi sampai waktunya Sahur.

Yang mengejutkan, saya juga mulai bisa mengurangi nasi. Kalau dulu di jam makan saya harus makan nasi, sekarang dengan mie, pasta, kentang, roti, atau jagung pun oke oke aja. Mungkin karena selama puasa sudah terbiasa tanpa nasi dalam jangka waktu lama. Suami bahkan sempat kaget, karena porsi makan saya berkurang drastis. Malah saya sempat menolak ajakan makan all you can eat saat buka puasa bersama, dengan alasan takut mubazir #MakIrit 😂

Karena menurut saya, hidup tanpa (banyak) nasi merupakan prestasi, saya pikir saya harus say thanks langsung ke Mas Erik. Murni saya ngga mengharapkan pesan saya dibalas. Selain karena tahu dia sedang di luar negeri, mau ngga mau saya harus memakai akun jualan untuk kirim pesan tsb (saya tidak punya akun pribadi di Fb). Yang terpenting ybs tahu bahwa usahanya untuk menyebarkan gaya hidup sehat ada yang mengapresiasi.

Walaupun akhirnya dibalas juga sih hehe. Mas Erik cuma bilang ikut senang dan menyarankan saya untuk mengganti nasi putih dengan beras merah, hitam, atau coklat. Karena menurut dia, nasi bukan satu hal yang harus dihindari.

Walaupun saat ini saya belum mampu untuk menjalani Food Combining, dan masih mengkonsumsi beras putih yang dicampur beras merah, namun semoga postingan ini bisa menginspirasi pembaca yang mau menjalani hidup sehat.

Dampak Pilkada

Blog ini bukan mau membahas pihak yang menang dan pihak yang kalah yaaa….catet! Saya cuma mau ngeluarin uneg uneg pribadi saya seputar dampak dari Pilkada kemarin.

Sebagai muslim yang bertempat tinggal di wilayah Kelapa Gading-yang notabene adalah minoritas-kini saya tidak lagi memiliki perasaan nyaman bila menggunakan jilbab panjang.

Fyi, saya belum berbusana syar’i, masih berjilbab biasa, namun saya memiliki beberapa jilbab syar’i (kerudung yang ukurannya lebih panjang sehingga menutupi seluruh badan sampai paha). Jilbab model ini biasanya saya pakai kalau hanya pergi di sekitar rumah, dan malas memakai pakaian lengan panjang. 

Sebelumnya saya santai banget pakai jilbab model ini, namun paska pilkada-entah pikiran saya yang parnonya lebay-saya kok ya merasa identitas seperti ini akan mengundang penilaian berbeda dari orang orang di lingkungan sekitar.

Bukan rahasia  umum kalau jilbab panjang menimbulkan kesan kalau pemakainya adalah orang yang fanatik, baik dilihat dari sesama muslim atau non muslim. Sejauh ini sih Alhamdulillah saya belum pernah mengalami hal yang ngga enak terkait penampilan saya, namun perasaan tidak nyaman kini muncul.

Saya menikah dan belum memiliki anak. Tapi saya kok ya khawatir kalau nanti anak saya dibesarkan di negara yang masyarakatnya intoleran. Sebagai orangtua, saya ingin bila kelak memiliki anak, kehidupan mereka harus lebih baik dari kami. Baik itu pendidikan, taraf hidup, kesehatan, pengalaman dan lainnya.

Salah satu hal yang tidak kesampaian di hidup saya yaitu merasakan tinggal/sekolah di luar negeri. Nah kebayang kalau anak saya hanya punya pengalaman bergaul dengan orang yang agamanya sama. Pasti berat sekali hidup sebagai minoritas di negeri orang. 

Untuk itu saya berpikir, anak saya harus mengalami menjadi minoritas dalam hidupnya. Bahkan kalau perlu dia akan saya masukkan di sekolah agama non Islam, untuk merasakan keberagaman kita sebagai mahluk sosial, yang tinggal di negara dimana ada agama lain yang diakui selain Islam.

Ya, berbeda dari saya yang terlahir dari orangtua beda agama, anak saya harus dikondisikan agar rasa toleransinya tumbuh.

Dampak lain yang saya khawatirkan adalah, bila golongan lain pun akan memilih sesamanya juga dalam berbagai hal. Misal, seorang Tiongkok hanya akan memilih sesamanya saat merekrut pegawai. Kristen hanya mau membantu sesamanya yang sedang kesulitan, dst.

Berkaitan dengan adanya kesenjangan kesempatan bagi golongan minoritas pun, akan mungkin terjadi bila orang yang sebetulnya berpotensi, namun memilih untuk pergi ke luar negeri karena menganggap negara tidak akan memberinya peluang.

Dan sampai kapan pun niscaya Indonesia akan tetap menjadi negara berkembang.

Sedih ya?

Mikir Iseng

Kalau horang kayah masuk surga kira2 bakal komplain ngga ya sama Tuhan?

“Ya elah Bro, kalo yang beginian mah gw juga udah ngalamin di dunia”

Moral Of The Story:

Berupayalah masuk surga biar kamu bisa membuktikan kalau semevah-mevahnya dunia, tetep ngga akan bisa ngalahin surganya Allah. 

ps: Postingan ini terinspirasi dari cerita Suami yang abis berkunjung ke rumah pemilik 600 gerai makanan yang bak hotel.

Sekian.

Sepenggal Kisah Kehidupan

Mau sharing kisah nyata boleh ya? Tujuannya sih sekedar berbagi pengalaman hidup orang. Syukur2 bisa jadi bahan renungan, khususnya tentang Pernikahan.

Jadi ini nyeritain pengalaman hidup sahabatnya Suami (sebut aja Dave). Mereka ini sebenernya ngga sepantaran (lebih tua Dave bbrp tahun), namun karena udah kenal lama di suatu komunitas, akhirnya deket dan saling curhat sampe sekarang.

Flashback dikit, suami yang waktu itu baru lulus kuliah, kenal Dave, yang saat itu statusnya adalah Ayah beranak 2. Istrinya (E) bekerja di Perusahaan Multinasional, sementara Dave adalah fotografer freelance. Singkat cerita, Dave ini sangat keberatan karena mertuanya (orangtua E), melarang mereka untuk hidup mandiri dan keluar dari rumah keluarga E. 

Menurut suami, Dave & E pernah keluar dari rumah, dan menyewa rumah yang masih berdekatan dengan keluarga E. Namun hal itu tidak berlangsung lama. Hanya sekitar setahun kemudian mereka kembali lagi tinggal bersama keluarga besar E. Saya kurang tahu apa penyebabnya.

Skip skip, beberapa tahun lalu Dave curhat ke suami kalau rumahtangganya bermasalah, dan hampir memutuskan untuk berpisah. Di tengah kegalauan Dave, dia malah menjalin hubungan dengan perempuan lain (sebut aja P) yang juga di komunitas yang sama. Bahkan mereka pernah bermesraan di depan anak Dave saat liburan bareng ke luar negeri.

Akhirnya, Dave pun bicara ke E kalau dia berniat bercerai & akan menikahi P. Namun E menolak bercerai demi anak, dan mempersilahkan Dave untuk berpoligami. Ngga lama kemudian Dave pun menikahi P (yang menjadi mualaf) secara siri. 

Setelah Dave menikah yang kedua kalinya, E & P (yang bekerja di BUMN) memutuskan resign. Sampai disini bisa kebayang ngga? Seorang lelaki yang tidak punya pekerjaan tetap harus menanggung hidup 2 perempuan & 2 anak yang masih sekolah. 

Dan untuk memenuhi kebutuhan hidup, Dave & P kemudian hijrah ke Bandung untuk memulai usaha suplier bahan makanan untuk restoran. Mereka menyewa apartemen kecil sebagai tempat tinggal sekaligus gudang penyimpanan. Dave akan bergantian ke Jakarta menjenguk anaknya, atau E dan anak2 yang akan ke Bandung.

Waktu kami honeymoon dan singgah di Bandung, suami mengajak saya untuk mampir ke apartment mereka. Dan kebetulan saat itu E dan anak2 nya juga ada di Bandung. Disitulah saya mendapati pemandangan yang tidak lazim. Dimana seorang suami, istri pertama, istri kedua, beserta anak2 mereka tinggal dalam satu rumah. Anak2 memanggil Mama & Bunda ke istri2 Dave. Bahkan E & P kompak pergi berdua mengantarkan bahan makanan ke customer. Amazing!

Namun, keadaan berubah setelah usaha mereka di Bandung bangkrut. Di tengah kondisi tersebut, Dave sempat mengatakan kalau dia menyesal menikahi P, karena beda dengan E yang bisa diajak diskusi. Namun nasi sudah menjadi bubur, akhirnya Dave & P balik ke Jakarta dan tinggal di rumah orangtua Dave, dan E serta anak anak tinggal bersama keluarga besarnya. 

Lama ngga ada kabarnya, Suami akhirnya tahu kalau Dave & E sudah pisah secara agama. Sementara hidupnya dengan P juga tak kalah ironis. Harus tidur terpisah karena rumah orangtua Dave sebenernya tidak cukup menampung mereka. Untunglah P & Dave akhirnya mendapat pekerjaan, dan bisa menyewa rumah untuk ditempati.

Minggu kemarin (26/3), ada pertemuan komunitas yang dihadiri suami dan Dave. Saat itu Dave datang dalam kondisi lusuh & stress, dan dari cerita nya diketahui bahwa E terkena stroke. Yang bikin Dave sedih adalah ketika ia berniat menjenguk E, keluarga besar E tidak mengijinkan Dave masuk. Padahal menurut Dave, E sangat ingin bertemu Dave. Yang menyedihkan lagi, pernah saat Dave menelpon E dengan bantuan anaknya, HP yang dipakai langsung direbut oleh keluarganya.

Puncaknya adalah ketika Kamis kemarin (30/3), kami mendapat kabar kalau E telah meninggal dunia. Segera lah kami menuju kediaman Almarhum untuk melayat. Walaupun sesuai dugaan, beberapa kerabat E tampak tidak senang menyadari kalau kami adalah kawan Dave. Bahkan keluarga Dave yang ikut melayat, tidak membaur dengan keluarga E. Dave tampak sangat terpukul, entah apa yang ada di pikirannya saat itu.

Sampai saat ini itulah yang terjadi pada episode kehidupan Dave. Saya tidak sanggup membayangkan bagaimana interaksi Dave dengan 2 anaknya kelak.

Yah, begitulah rumit & abstraknya kehidupan manusia. Kalau bukan melihat sendiri kadang ngga percaya yang seperti ini bisa terjadi. Saya tidak akan memihak pihak manapun, karena saya yakin kita semua cuma orang luar yang tidak menjalani. Semoga ada hikmah yang bisa diambil dari kejadian diatas. 

Spoil Brat Mode On

Beberapa hari yang lalu, saya mengalami kecelakaan kecil di dapur saat hendak menyiapkan makan malam. Lagi mau mengiris ujung bawang putih…slash, teriris lah ruas jari telunjuk saya. 

Well, sebenernya sebagai tukang masak amatir, tangan saya pernah juga lah beberapa kali kena irisan pisau. Tapi entahlah kali ini saya agak panik, mungkin karena sayatannya agak dalam, jadilah darah tidak kunjung berhenti walau sudah saya tekan dan dialiri pancuran air. 

Mana waktu itu persediaan tensoplast lagi habis, segera saya telp suami untuk pulang dan bawain tensoplast. Untungnya lokasi suami masih dekat rumah. Tapi sementara saya nunggu, sontak saya merasa kepanasan luar biasa. Keringat bercucuran, ditambah saat itu saya belum makan berat sehabis buka puasa. Untunglah ngga lama suami dateng lengkap dengan alkohol, kassa dan perban *lebay. 

Eits…bukan kode pilkada ya!

Setelah dibalut tensoplast, karena masih berasa nyut nyutan & perih kalau terkena air. Ditambah saya merasa lemas sekali setelah peristiwa itu, saya ngga mood buat lanjutin masak. Suami sih udah mau jajan aja buat makan malem, tapi saya tolak karena lauk ikan bakar sudah matang. Akhirnya, suami yang masak nasi dengan intruksi saya. Dan tumis kangkung yang sedianya buat lauk sayur, ditiadakan. Untunglah saya sempat mengiris beberapa ketimun sebelumnya. Jadilah makan malam kita hari itu ikan bakar dengan lalap ketimun. 
Setelah peristiwa itu, entah kenapa nafsu masak (bukan makan) saya menguap. Bahkan hampir trauma untuk pegang pisau lagi. Sehari setelahnya memang saya ngga sentuh pisau sama sekali. Bikin mie instan pun, yang biasanya saya kasih bumbu bawang putih, irisan cabe & daun bawang, kini hanya berteman telur saja.

Tapi cencu saja kondisi ini ngga bisa dibiarin lama lama. Maklum, sini bukan inces yang bisa makan enak tanpa harus masak dulu 😞. Apalagi, saya harus mulai siapkan lauk pauk untuk bekal kerja minggu depan. Akhirnya ya alamiah aja, saya mulai dengan siapin menu & bahan yang harus dibeli seperti biasa. Pagi banget jalan ke pasar & belanja bumbu di tukang sayur. Lanjut deh masak memasaknya, tapi kali ini hati hatiiii banget.

Pesan saya buat kaum hawa yang wajib turun ke dapur. Biasakanlah memasak tanpa banyak pikiran kaya saya yang over-thinking ini. Kenapa? Karena cewek masak mainannya berbahaya. Pisau lah, kompor lah, cobek lah. Jadi konsentrasi dan fokus itu penting. Sebelum saya teriris pisau itu, saya sempat mengecek WA. Di situ ada pesan dari kakak saya di group yang sepertinya nyasar. Lagi mikir2 kenapa dia bisa WA kaya gitu, ilang konsentrasi, dan terjadilah insiden itu. Lucunya, saat saya konfirmasi ke kakak saya maksud pesan dia itu. Eh dia bilang bukan dia yang ngetik, melainkan anaknya yang masih kelas 1 SD. Hadeuuh!

Cooking Is Magical

Betul buibu?

Kalo saya sih Yes, ngga tau Mas Anang. #lawas

Kenapa bisa dibilang mejikel? Karena sering banget pas di tengah eksekusi masak, udah kebayang kalo bakal sukses. Eeeh hasilnya malah kurang ens.

Kadang malah kebalikannya, pas lagi proses masak berasa bumbu ini kurang/kebanyakan, atau bahan yang kurang seger bakal bikin masakan kurang enak. Eh ngga taunya endess aja gitu!

Ehm, magical atau amatiran emang beda tipis sih… 😂

Contohnya seperti kejadian kemarin. Udah lama banget saya penasaran sama olahan bahan kecombrang/honje/bongkot. Browsing sana sini akhirnya nemu lah resep ayam suwir. Tapi berhubung saat itu saya belanja ikan tuna akhirnya bahan utamanya saya ganti. 

Di resep ditulis kalau perpaduan kencur & kecombrang akan menghasilkan rasa yang eksotis. Nah, begitu bumbu mulai saya tumis, saya malah mengkhawatirkan aroma kencur yang kuat. Secara saya ngga suka (Say no to nasi tutug), apalagi suami yang anti rempah berbau tajam karena mengingatkan dia akan jamu.

Aromanya sih menggoda sekali ya, mirip bumbu urap. Ternyata masakan Bali yang kelihatannya ribet bumbunya sejenis yes? Oke, icip icip tes rasa. Semua pas, nah begitu kecombrang masuk. Hiks, ternyata kita ngga suka sama bau khasnya. Asli, kalau ngga pake malah jadinya enak banget pasti tuh.

Akhirnya karena ngga habis, saya olah lagi tuh tuna suwir jadi sop tuna. Dan besokannya karena masih sisa, saya saring dan dioseng lagi pake sambal hijau #rauwisuwis #sisaanception

Berhubung kecombrangnya masih ada sebatang, akhirnya saya bawa aja ke rumah Ibu. Barangkali mau dibikin sambal matah bareng tetangga.

Bye Bye Kecombrang!

Semangat 2017 untuk masak yang lebih eksperimental lagi!