Not All Hero Wears Cape

Jaman SMA, ada 2 mata pelajaran yang dari awal saya masuk sampe lulus, ngga ada satu pun yang dimengerti. Yaitu Akuntansi & Kimia. Kalo Kimia sih alesannya karena dulu dapet guru magang yang text book banget dan ngebosenin. Kalo Akuntansi kayanya karena emang dari dulu saya ngga suka kepo urusan (pengeluaran & pemasukan) orang lain 😀


Nah, waktu itu ujian nasional Kimia berlangsung di hari ketiga/kedua gitu. Siang sebelumnya, setelah Ujian terakhir selesai, ND nyamperin saya dengan gelagat misterius karena nunggu agak sepi. Dia nyodorin kertas sambil bilang “Dik, ini dari X (temen SMP kita yang lanjut ke STM). Tapi ini cuma buat kita berdua aja ya”.


Lihat kertasnya sekilas kaya lembaran soal, yang dengan takut langsung saya masukin ke tas. Asli deg deg-an banget. Inget temen SD yang dulu di sidang sekolah, karena ketahuan dapet bocoran soal dari ibunya yang guru.


Sampe rumah baru berani keluarin & ngecek, rupanya ada 1 lembar yang ngga ada. Waktu itu sih sempet suudzon, mengira ND mau jegal langkah saya masuk Teknik ITB (Haiizzz..mon maap mbanya harap putar balik. Halunya kelewatan!).


Nah kelar ujian, entah si guru magang ini kesel sama hasilnya, atau sengaja ngabisin jam pelajaran dengan hal unfaedah #eh, beliau berinisiatif ngumumin hasil nilai ujian masing2 murid. Pas disebut nama saya nilainya….6. Nah kebayang kan gublunya, udah dapet bocoran nilai cuma 6 wkwkwk. Tapi ternyata satu kelas itu yang dapet nilai diatas 5 cuma hitungan jari. Malah temen sebangku saya cuma dapet 2,5 yang bikin saya jadi sedikit merasa bersalah.


Demikianlah kisah skandal ((SKANDAL)) saya dengan bocoran soal yang terjadi di jaman SMA. Oya, di lembaran soal Kimia itu rupanya ada tulisan si pengirim (X) yang isinya gini; “ND, nanti lo kasih Dika juga ya. Soalnya dia pernah nolongin gue” [aww….malu bgt]. 

Walaupun seinget saya ngga pernah kasih pertolongan apa pun ke X, tapi sampe detik ini juga belum ngucapin makasih ke orangnya, si pahlawan tanpa jubah versi on the spot. Si ND sendiri diingetin malah lupa sama kejadian ini ZzZ.


Ps: No judge, please! I was just an innocent teenage girl back then.
(Netizen: inosen mbahmuuuu)

Tahun Baru Bikin Parno

Tahun 2020 belum genap 1 bulan, tapi Hamdalah ada aja kejadian yang bikin luka di sekujur badan. Ada yang kena tajem di bagian ember, kebeset kaca (waktu kejadian ampe lemes + keringet dingin), ada lagi luka di kedua lutut yang ngga lolos sensor tayang, gegara jatuh pas rumah lagi di renov.


Tapi di lubuk hati yang paling dalam, diam2 saya mengucapkan syukur awal tahun dapet banyak cobaan dan teguran. Flashback di awal 2019, ngga biasanya berasa optimis banget. Padahal biasanya lempeng dot com ngadepin tahun baru, apalagi situasi ekonomi lagi ngga bagus. Eh mendadak bulan Februari ditinggal Bokap selamanya. Itu tuh rasanya kaya elo diangkat tinggi tinggi trus dijeblosin ke jurang (KRAAAAYY).


Makanya selalu parno dan trauma ngelewatin Tahun Baru. Ibaratnya, udah ngga lagi sama. Malah seneng kalo dapat pait di awal, berharap semoga manis di depan dan akhir. Ada Aamiin disini?

Ps: Saat tulisan ini dibuat, penulis sedang merasa khawatir akan virus Corona. Nun jauh di Wuhan sana, situasinya mirip film Holywood yang kita tonton. Semoga kita semua diberi kesehatan dan wabah virus cepat teratasi.

Edisi Halu

Jadi tahun ini kan gw lumayan sering lewatin Jalan Tol Trans Jawa. Selain karena Tahun 2019 ini Bokap meninggal dunia, dan dimakamkan di Karanganyar. Lagipula kita punya usaha keluarga di daerah Solo yang masih perlu diurus.

Biasanya pulang emang larut malem, krn kita tipe ngga mau rugi jd sebelum ke Jakarta mampir dulu ke kota sekitarnya. Maklum, biaya tol & bensinnya lumayan (sekitar 1,5jt pp), jadi kudu dimanfaatin semaksimal mungkin.

Nah Jalan Tolnya sih biar semalem apapun tetep rame, kayanya seinget gw cuma sepi waktu awal2 dibuka. Tapi yang aneh, gw beberapa kali liat orang yang out of no where ada di pinggir jalan tol itu. Fyi, Jalan Tol Trans Jawa itu jauh dari permukiman dan puanjaaaaang bgt.
Pernah liat orang serba putih diem mematung aja di pinggir jalan, ada juga Bapak2 pake Jas hitam rapi bawa koper malem2 jalan dengan mantap. Maksudnya, kl lo butuh pertolongan pasti ada celingak celinguk dikit lah. Dan di sekitarnya ngga ada mobil yang berhenti.
Terakhir, sekitar jam 21.30 gw liat rombongan orang nyoba nyetop bis. T tapi mereka semua ada di sisi kanan. Anehnya suami gw yg nyetir di kanan ngga lihat sama sekali. Dan again, ngga ada Mobil atau Bis yang berhenti di sekitarnya.

Biarpun agak di luar logika kalo dipikir, gw sih masih yakin yang gw lihat orang beneran. Karena selama ini emang ngga pernah liat yg aneh2. Lagian yg gw liat penampakannya beneran manusia normal dan ngga ada yang serem. Malah gw masih inget tampang si Bapak dan Anak Muda yang ngelambain tangan buat nyetop Bis.

Ngga salah emang kl lagi di perjalanan kudu banyakin Istighfar dan Shalawat.

Tips Financial Untuk Fresh Graduate

Disclaimer: Tulisan ini saya kirim sebagai bahan portfolio untuk lowongan freelance Content Writer. Wish me luck!

Apakah anda baru akan menerima gaji pertama bulan depan? Bagaimana cara anda menghabiskan gaji yang diterima tiap bulannya?

Berikut adalah hal yang saya lakukan dan tidak saya lakukan saat mulai bekerja. Niatnya hanya ingin berbagi pengalaman agar kaum muda masih punya investasi di tengah gempuran godaan kuliner dan liburan.

1. Fokus Pada Investasi Jangka Panjang
Anda masih muda dan produktif, untuk keamanan keuangan di masa dewasa dan tua nanti, mulailah investasi jangka panjang. Jangan mudah silau akan godaan sesaat di depan mata. Tidak selamanya anda akan sehat dan memiliki waktu untuk bekerja. Seperti halnya mengurus anak setelah menikah, atau orang tua yang sakit.

2. Tidak Perlu Asuransi Berlebih.
Jangan mudah terkena rayuan para Agen Asuransi, pelajari lebih dulu kontrak dan klausulnya. Selalu pisahkan Asuransi dengan Investasi. Pilih hanya Asuransi dengan manfaat yang memang anda butuhkan. Jika gaya hidup anda sehat, BPJS sudah cukup. Jika ingin membeli Asuransi Kesehatan tambahan, pastikan jika diperbolehkan Double Claim. Dan bila anda belum memiliki tanggungan (tidak akan ada yang mati kelaparan bila anda meninggal), maka anda tidak perlu memiliki Asuransi Jiwa. Lebih baik gunakan saja Uang Preminya untuk liburan dan kuliner.

3. Sedikit Tapi Rutin Lebih Baik
Mulailah dengan jumlah yang aman dan bisa anda bayarkan tiap bulan. Naikkan jumlahnya seiring dengan kenaikan pendapatan. Anggap saja anda sedang membayar ‘Biaya Administrasi’ lalu lihat hasilnya 5 tahun kemudian. Waktu sangat berharga dalam hal investasi. Semakin cepat anda memulai, makin besar peluang hasil yang bisa didapat.

4. Emas & Reksadana Saham
Jenis investasi Jangka Panjang yang harus diupayakan untuk dimiliki selagi muda usia adalah Emas & Reksadana Saham. 2 hal tersebut akan menolong hidupmu kelak. Jangan terlalu risau dengan penurunan tiap tahun, karena ini adalah investasi jangka panjang, Emas & Reksadana Saham akan mampu melawan inflasi. Tetap lakukan evaluasi mengenai pengelola Reksadana Terbaik tiap tahunnya.

5. Bisnis & Properti
Walaupun aset ini tidak didapat secara instan, namun setidaknya mulailah bepikir, bisnis dan properti semacam apa yang anda inginkan kelak.

Michelle dan RCTI

Kalau di Solo ada Dhika Bakery, di Cibubur ada Michelle Bakery. Yang sepertinya toko kue dengan gedung paling tinggi dan mewah yang saya pernah lihat.

Tapi disini kita ngga akan bahas Bakery-nya ya. Tapi ingatan saya langsung melayang jauh begitu membaca nama Michelle.

Saya ingat betul, Michelle adalah nama yang sempat saya pilih jaman dulu menggantikan nama asli. Sampe kalau ada anak tetangga yang mau main ke rumah, ngga akan saya bukain pagar kalau nama Michelle belum disebut 😂.

Rupanya pemilihan nama Michelle ada sejarahnya, dan mungkin inilah yang disebut Shock Culture. Jadi nama itu terpilih ngga lama setelah Stasiun TV RCTI membebaskan layanan decodernya (millenials cant relate).

Saya yang terbiasa dengan TVRI dan nama nama lokal seperti Cahyo, Melan, Gepeng, Sri, seketika dihadapkan tontonan dengan nama Kelly, Michael, Richard dan Michelle tentunya. Di telinga kecil saya entah kenapa nama nama asing itu keren banget, sampe kalau bisa ganti nama mungkin saya bakal pilih nama bule.

Untunglah orangtua saya yang Jawa asli dan ngga neko neko tidak mendukung keinginan itu. Jadilah panggilan itu hanya bertahan beberapa minggu saja hehehe.

Kalau kamu, Shock Culture atau Gegar Budaya apa yang pernah dialami sepanjang hidup?

Kalimat Ancaman Buat Suami

Sehubungan dengan maraknya peredaran pelakor di sekitar kita, saya yakin banyak istri istri di luar sana yang udah siap siaga.

Nah, apa sih kata andelan kalian kl lg ngancem sang suami?

Saya pernah denger ibu saya mengancam ayah saya akan membakar mobil baru yg dibeli ayah, kalau beliau selingkuh.

Waktu itu sih cukup horor yhaa, secara garasi kita nempel banget sm rumah, dengan satu satunya pintu masuk. Lagian saya nanti kuliah naik apa kalau jadi mobil dibakar? 😂

Lain dengan teman saya, yang menurut saya cukup idealis. Ancamannya ke suaminya bila aneh2 di luaran adalah, akan keluar rumah tanpa mobil & harta. Hanya membawa anak mereka satu satunya dan jangan harap bisa ketemu (anak) lagi.

Sebenernya di kejadian nyata, hal ini pernah terjadi sama tetangga saya. Waktu itu suaminya yang pelaut memutuskan untuk menikah lagi dengan seorang dokter gigi. Istrinya lalu meninggalkan rumah ke kampung orangtuanya di Cirebon. 4 anaknya kebetulan sudah besar semua (kuliah & Sma), sehingga anak mereka tetap tinggal di rumah mereka.

Walaupun banyak tetangga yang menyayangkan keputusannya (suami yg poligami, tapi dia yang meninggalkan rumah), namun akhirnya berakhir bahagia. Karena beberapa tahun kemudian, suaminya bercerai dengan istri kedua. Dan akhirnya mereka berkumpul lagi layaknya keluarga yg utuh.

Kalo saya pernah mengancam suami dengan kata kata seperti ini, “abang tahu aku licik, shio ku monyet bang. Kl abang nanti nyakitin aku, abang tahu sedang berhadapan dgn siapa”.

Maknyus ngga tuh?

Trus apa reaksi suami?

Biasa aja tuh, kesel deh hahahaha

Lidah Minang

Dapet suami asal Minang, jadi pengen nulis soal kebiasaan makan dia & keluarganya. Mungkin semua udah pada tahu ya, kalau etnis Minang adalah salah satu suku yang sangat ‘membanggakan’ kuliner lokalnya. 

Maksudnya begini, rata rata Orang Minang pasti lebih pilih makan masakan Padang dimana pun dia berada. Yah memang masakan Padang luar biasa enaknya, tapi buat saya yang bukan orang Minang, terus menerus makan Padang yang ada malah eneg. Karena memang lebih suka sayur dan kurang doyan masakan bersantan.

Akibatnya, orang suku Minang jarang mau nyoba makanan lain. Bahkan saya baca, Whulandary (model asal Sum-Bar), waktu karantina saat Pemilihan Wajah Femina, ransum masakan Padangnya dikirim tiap hari ke hotel!

Mertua, ipar dan ponakan dari keluarga Suami pun seperti itu. Susah diajak travelling, karena pasti rewel urusan makan. Maunya makan di Restoran Padang. Jangan salah, suami pun dulu begitu……sebelum kenal sama saya yang hobi kulineran ini, ehem!

Ini cerita pengalaman kami jaman pacaran. Jadi ya, di dekat rumah dia ada RM. Bebek Goreng Slamet. Tau dong ya, bebek goreng crispy yang sambel korek pedesnya bikin lahap itu. Suatu ketika, saya yang kantornya dulu dekat rumah dia janjian makan siang bareng. Saya, secara doyan, yang tentuin tempatnya disitu. 

Setelah pesan, dan makan seperti biasa, saya pun lanjut ngantor lagi. Eh, malemnya dia bikin pengakuan kalau ternyata itu pertama kali dia makan di Bebek Slamet! 

Fyi, suami tinggal di rumah itu sejak kecil, dan Bebek Slamet itu udah buka dari beberapa tahun lalu. Kaget lah saya! Kok bisa ya, ada orang yang ngga mau nyoba rumah makan baru yang deket rumah? Mana bebek Slamet pula, salah satu resto bebek favorit. Dan cerita berlanjut karena esok harinya dia laporan kalau makan siangnya di Bebek Slamet, dan diulangi lagi pas makan malam 😂.

Yup, itu emang salah satu kebiasaan (buruk) suami. Kalau lagi suka sama satu makanan, bakal diulang terus sampe bosen. Tapi bosennya dia bisa semingguan lebih, gawat dong ya buat food blogger ala ala macam saya. Lah kapan kulinerannya kalau kencan makan disitu situ ajah. Ocen shay.

Kejadian lain adalah waktu kita mau nyobain makan seafood di Loobie Lobster. Waktu itu masih buka yang di Prapanca. Kelar makan, kita lanjut nonton di Holywood KC. Pas duduk duduk di lobi nungguin studio dibuka, suami yang saat itu masih jadi pacar berbisik, “eh abis nonton kita makan di Loobie lagi yuk”. Yang jelas langsung saya veto lah!

Efek positif dari kebiasaan suami yang frekuensi kedatangannya ke resto favorit lumayan tinggi adalah, kita jadi dikenal sama pegawainya. Akibatnya ada 2 tempat makan yang bahkan kita udah ngga perlu pesan lagi. Begitu tahu kita datang, pesanan seperti biasa langsung diantar. Yang satu warung mie ayam langganan dekat rumah, satunya lagi Soto Betawi H.Husein di Manggarai.

Nah, ada cerita lucu waktu kami sarapan di Soto Betawi H. Husein. Sebenarnya kita jarang makan disana pas hari wiken, lebih sering di hari kerja, karena kalo libur bakalan chaos saking ramenya. Tapi karena suami lagi pengen banget, ya udah nekat lah dateng. Mana udah agak siang lagi, dan bener aja sampai sana untuk dapat meja pun susah. Terpaksa kita nyempil dan sharing sama beberapa orang lainnya. Eh ngga lama pesanan kita udah dateng aja. Padahal satu meja itu kita yang dateng belakangan. Ngga enak hati banget, tapi karena lapar akhirnya kita senyum dan pamit makan duluan sama rangorang. Yang kemudian orang orang satu meja itu pun protes karena pesanannya belum dateng hihihi.

Setelah menikah pun, perlahan lahan resto/warung makan favorit dia (dan keluarganya), jadi berganti dengan resto langganan saya yang memang lebih enak. Ya keluarga saya kan hobi kulineran semua, jadi tahu lah mana yang enak dan mana yang lebih enak 😛

Saya Vs Nasi

Kemarin, saya mengirimkan pesan ucapan terima kasih kepada seorang pakar Food Combining, yaitu Erikar Lebang. Begini isinya,

Halo Mas Erik,

Sebenernya saya follower di twitter, tapi mau DM ngga bisa. Dan saya cari alamat email di website pun tak ada.

Saya cuma mau ngucapin makasih, krn berkat Ramadan kmr full saur exclusive buah, jadi bisa ngga ketergantungan lagi sama nasi. 

Bahkan saat ini porsinya pun sudah berkurang jauh. Maklum dari kecil dididik sama ibu yg mindsetnya apa2 harus makan nasi dl. Sekali lagi makasih banyak, krn dl saya pikir candu nasi ini hanya bisa hilang dgn hipnoterapi.

Semoga Mas Erik sekeluarga sehat & berkah hidupnya. Aamiin 🙏

Yang ikutin blog saya mungkin pernah tahu soal kecanduan saya sama nasi, yang menurut saya makin kesini makin parah. Bahkan untuk perjalanan atau situasi yang tidak memungkinkan untuk ketemu nasi, saya selalu bawa bekal nasi/lontong. Jaga jaga daripada cranky atau ngerepotin karena sakit. Seringnya sih bungkusin Onigiri keluaran Sevel yang enak & praktis. Dan sekarang Sevel Indonesia sudah resmi tutup, oh andaikan sushi murah AEON ada di deket rumah.

Karena saya baru follow twitternya Mas Erikar (sebab waktu itu dia vokal sekali soal Pilkada), begitu memasuki Ramadan, saya teringat ritual Saur Eksklusif Buahnya. Sesuai namanya, saat Saur kita hanya mengkonsumsi buah & air putih. 

Sebenernya beberapa tahun lalu saya juga sempat nyoba. Tapi ngga full sebulan, maklum waktu itu masih jadi anak kos. Begitu ada kesempatan sahur di rumah ya ngga disia siakan hehe.

Nah tahun ini keinginan saya kuat untuk full saur eksklusif buah. Waktu itu sih niatnya karena pengen menguruskan badan. Apalagi sebelum puasa saya sudah mulai rutin lari, yang sukses bikin tubuh agak mengecil. 

Awal awal puasa, saya wajibkan ada Pisang dalam menu saur, dan minimal 3 jenis buah. Alasannya karena Pisang kan ngenyangin dan takut lapar jadi harus ada beragam macam buah. Lama kelamaan sih karena bosan & sudah terbiasa, ya ngga mesti ada Pisang dan sedikit buah pun juga ngga masalah. 

Menu sahur buah pertama. Karena setelahnya udah ngga pernah difoto lagi 😂

Efek berpuasa dengan Sahur Eksklusif buah antara lain perut jauh lebih enteng & ringan. Bahkan ketika langsung tidur setelah sahur. Untuk urusan lapar dan haus pun biasa saja, malah jadi tetap semangat dan ngga ngantuk. Rutinitas sahur pun jadi lebih praktis, karena kita hanya memotong buah, walaupun saya tetap menghangatkan makanan untuk santapan Suami.

Dan bonus yang paling menyenangkan adalah berat badan yang cepat turun. Yay! Dengan Saur hanya dengan buah, membuat nafsu makan kita jadi tidak berlebihan. Saya yang biasanya buka langsung makan berat, sekarang sudah ngga nyaman lagi.

Biasanya saya berbuka dengan minum air putih dan makanan ringan dulu. Lanjut dengan makan nasi setelah Solat Maghrib. Dan tidak makan apa apa lagi sampai waktunya Sahur.

Yang mengejutkan, saya juga mulai bisa mengurangi nasi. Kalau dulu di jam makan saya harus makan nasi, sekarang dengan mie, pasta, kentang, roti, atau jagung pun oke oke aja. Mungkin karena selama puasa sudah terbiasa tanpa nasi dalam jangka waktu lama. Suami bahkan sempat kaget, karena porsi makan saya berkurang drastis. Malah saya sempat menolak ajakan makan all you can eat saat buka puasa bersama, dengan alasan takut mubazir #MakIrit 😂

Karena menurut saya, hidup tanpa (banyak) nasi merupakan prestasi, saya pikir saya harus say thanks langsung ke Mas Erik. Murni saya ngga mengharapkan pesan saya dibalas. Selain karena tahu dia sedang di luar negeri, mau ngga mau saya harus memakai akun jualan untuk kirim pesan tsb (saya tidak punya akun pribadi di Fb). Yang terpenting ybs tahu bahwa usahanya untuk menyebarkan gaya hidup sehat ada yang mengapresiasi.

Walaupun akhirnya dibalas juga sih hehe. Mas Erik cuma bilang ikut senang dan menyarankan saya untuk mengganti nasi putih dengan beras merah, hitam, atau coklat. Karena menurut dia, nasi bukan satu hal yang harus dihindari.

Walaupun saat ini saya belum mampu untuk menjalani Food Combining, dan masih mengkonsumsi beras putih yang dicampur beras merah, namun semoga postingan ini bisa menginspirasi pembaca yang mau menjalani hidup sehat.

Dampak Pilkada

Blog ini bukan mau membahas pihak yang menang dan pihak yang kalah yaaa….catet! Saya cuma mau ngeluarin uneg uneg pribadi saya seputar dampak dari Pilkada kemarin.

Sebagai muslim yang bertempat tinggal di wilayah Kelapa Gading-yang notabene adalah minoritas-kini saya tidak lagi memiliki perasaan nyaman bila menggunakan jilbab panjang.

Fyi, saya belum berbusana syar’i, masih berjilbab biasa, namun saya memiliki beberapa jilbab syar’i (kerudung yang ukurannya lebih panjang sehingga menutupi seluruh badan sampai paha). Jilbab model ini biasanya saya pakai kalau hanya pergi di sekitar rumah, dan malas memakai pakaian lengan panjang. 

Sebelumnya saya santai banget pakai jilbab model ini, namun paska pilkada-entah pikiran saya yang parnonya lebay-saya kok ya merasa identitas seperti ini akan mengundang penilaian berbeda dari orang orang di lingkungan sekitar.

Bukan rahasia  umum kalau jilbab panjang menimbulkan kesan kalau pemakainya adalah orang yang fanatik, baik dilihat dari sesama muslim atau non muslim. Sejauh ini sih Alhamdulillah saya belum pernah mengalami hal yang ngga enak terkait penampilan saya, namun perasaan tidak nyaman kini muncul.

Saya menikah dan belum memiliki anak. Tapi saya kok ya khawatir kalau nanti anak saya dibesarkan di negara yang masyarakatnya intoleran. Sebagai orangtua, saya ingin bila kelak memiliki anak, kehidupan mereka harus lebih baik dari kami. Baik itu pendidikan, taraf hidup, kesehatan, pengalaman dan lainnya.

Salah satu hal yang tidak kesampaian di hidup saya yaitu merasakan tinggal/sekolah di luar negeri. Nah kebayang kalau anak saya hanya punya pengalaman bergaul dengan orang yang agamanya sama. Pasti berat sekali hidup sebagai minoritas di negeri orang. 

Untuk itu saya berpikir, anak saya harus mengalami menjadi minoritas dalam hidupnya. Bahkan kalau perlu dia akan saya masukkan di sekolah agama non Islam, untuk merasakan keberagaman kita sebagai mahluk sosial, yang tinggal di negara dimana ada agama lain yang diakui selain Islam.

Ya, berbeda dari saya yang terlahir dari orangtua beda agama, anak saya harus dikondisikan agar rasa toleransinya tumbuh.

Dampak lain yang saya khawatirkan adalah, bila golongan lain pun akan memilih sesamanya juga dalam berbagai hal. Misal, seorang Tiongkok hanya akan memilih sesamanya saat merekrut pegawai. Kristen hanya mau membantu sesamanya yang sedang kesulitan, dst.

Berkaitan dengan adanya kesenjangan kesempatan bagi golongan minoritas pun, akan mungkin terjadi bila orang yang sebetulnya berpotensi, namun memilih untuk pergi ke luar negeri karena menganggap negara tidak akan memberinya peluang.

Dan sampai kapan pun niscaya Indonesia akan tetap menjadi negara berkembang.

Sedih ya?

Mikir Iseng

Kalau horang kayah masuk surga kira2 bakal komplain ngga ya sama Tuhan?

“Ya elah Bro, kalo yang beginian mah gw juga udah ngalamin di dunia”

Moral Of The Story:

Berupayalah masuk surga biar kamu bisa membuktikan kalau semevah-mevahnya dunia, tetep ngga akan bisa ngalahin surganya Allah. 

ps: Postingan ini terinspirasi dari cerita Suami yang abis berkunjung ke rumah pemilik 600 gerai makanan yang bak hotel.

Sekian.