Edisi Halu

Jadi tahun ini kan gw lumayan sering lewatin Jalan Tol Trans Jawa. Selain karena Tahun 2019 ini Bokap meninggal dunia, dan dimakamkan di Karanganyar. Lagipula kita punya usaha keluarga di daerah Solo yang masih perlu diurus.

Biasanya pulang emang larut malem, krn kita tipe ngga mau rugi jd sebelum ke Jakarta mampir dulu ke kota sekitarnya. Maklum, biaya tol & bensinnya lumayan (sekitar 1,5jt pp), jadi kudu dimanfaatin semaksimal mungkin.

Nah Jalan Tolnya sih biar semalem apapun tetep rame, kayanya seinget gw cuma sepi waktu awal2 dibuka. Tapi yang aneh, gw beberapa kali liat orang yang out of no where ada di pinggir jalan tol itu. Fyi, Jalan Tol Trans Jawa itu jauh dari permukiman dan puanjaaaaang bgt.
Pernah liat orang serba putih diem mematung aja di pinggir jalan, ada juga Bapak2 pake Jas hitam rapi bawa koper malem2 jalan dengan mantap. Maksudnya, kl lo butuh pertolongan pasti ada celingak celinguk dikit lah. Dan di sekitarnya ngga ada mobil yang berhenti.
Terakhir, sekitar jam 21.30 gw liat rombongan orang nyoba nyetop bis. T tapi mereka semua ada di sisi kanan. Anehnya suami gw yg nyetir di kanan ngga lihat sama sekali. Dan again, ngga ada Mobil atau Bis yang berhenti di sekitarnya.

Biarpun agak di luar logika kalo dipikir, gw sih masih yakin yang gw lihat orang beneran. Karena selama ini emang ngga pernah liat yg aneh2. Lagian yg gw liat penampakannya beneran manusia normal dan ngga ada yang serem. Malah gw masih inget tampang si Bapak dan Anak Muda yang ngelambain tangan buat nyetop Bis.

Ngga salah emang kl lagi di perjalanan kudu banyakin Istighfar dan Shalawat.