Trip Purwokerto 2017

Awal bulan di 2017 dibuka dengan liburan domestik, yeay!

Jadi ceritanya, salah satu tim kerja kami menikah di daerah Banjarnegara. Awalnya sih kita ngga pengen dateng, karena jauh. Tapi nih anak ngarep banget kita hadir, ya sudahlah. Yuk packing!

Berhubung Banjarnegara kota kecil dan belum ada hotel yang nyaman, akhirnya kita cari daerah sekitarnya untuk transit. Kita butuh hotel nyaman karena masih parno pernah nginep di hotel kecil daerah lembang yg spooky, apalagi trip kali ini ngajak ortu yg kebetulan ada di Jakarta & bulan ini merayakan Ulang Tahun Pernikahan (hadiahnya jalan2 aja ya Mam, Pak 😄).

Pilihan kota untuk transit adalah Pekalongan atau Purwokerto, daerah yang udah punya bbrp jaringan hotel besar. Tapi setelah googling, Purwokerto relatif lebih punya banyak wisata & kuliner yang bisa dieksplor. So, Puerto Rico it is! 😅

Kamis (26/1) sekitar maghrib saya & suami sampai di rumah ortu untuk bermalam sebelum berangkat pukul 3:00 dinihari. Perjalanan Jumat itu relatif lancar, sebelum memasuki jalan alternatif Prupuk. Total ada 4 titik laka lantas di jalan yang hanya pas 2 jalur tersebut. Akibatnya, jadwal kita mundur sekitar 2 jam. Yang rencananya makan siang di Oemah Daun akhirnya skip, mengingat waktu yang udah hampir masuk jam maksi begitu kita tiba di Purwokerto. Yang ada, kita sarapan sekaligus makan siang di tempat yang seharusnya hanya jadi menu brekkie kita. Dimana kah itu? Soto Ayam Kampung H. Loso Jalan Bank tentunyaaaa….

Kuliner yang katanya wajib, tapi saya pribadi sih ngga doyan 😂

Tempat makannya ada 2 yang saling hadap hadapan. Yang satu lebih kecil dan ngga ada parkir mobil, akhirnya kita makan di resto depannya yang katanya masih satu dapur.

Tampak depan, ada buah durian imitasi yang menggantung di atas pintu. Saya baca reviewnya disini juga menjual es durian. Memasuki restonya, di bagian depan langsung dapur dan toko snack. Di dindingnya banyak foto pejabat & artis yang pernah makan disitu. Tampaknya Pak Haji Loso eksis juga untuk urusan futu2 hehehe.

Ngga lama, datanglah 4 porsi soto dan 2 porsi es duren pesanan kita. Isian sotonya ada lontong, kerupuk aci & kerupuk mie, bihun, dan suwiran ayam kampung. Entahlah, menurut saya sotonya kurang asin dan di meja tidak disediakan garam. Overall soto ini bukan selera saya sih. Menurut saya, justru es durennya yang juara. Duren asli tanpa biji ukuran besar, ditambah gula merah dan kuah susu yang ringan. Disini Ibu saya sempet membeli kerupuk mie yang dijual perpak cuma 5000 perak.

Kenyang makan, kita langsung menuju Hotel Santika Purwokerto untuk check in. Hotelnya tampak baru, petugasnya ramah & sigap. Untuk welcome drink disajikan Wedang Ronde. Setelah masing masing mendapat kunci kamar, kita semua langsung tidur untuk istirahat. 

Jam 3 sore, kita siap untuk menjelajah Purwokerto. Dibuka dengan Niki Eco yang terkenal dengan es durennya. Hujan deras ngga menghalangi kita untuk minum2 dingin. Sayang, begitu sampai disana, mie ayamnya sudah habis, dan hanya tersedia es durennya. Oke, ngga masalah akhirnya kita pesan 3 porsi duren kopyor & duren original.

Masih penasaran sama mie nya!

Tapi sejujurnya, kita semua lebih suka es durennya Haji Loso. Es duren Niki Eco kuah susu coklatnya terlalu mahteh, ditambah durennya kecil2 dan lebih banyak kopyor. 
Disinilah serunya wisata kuliner. Yang di review sama ngerasain sendiri seringkali berbeda. Haji Loso yang terkenal sotonya malah kita lebih suka es durennya ketimbang Es Durennya Niki Eco.

Karena masih lapar, kita langsung menuju ke Bakso Sami Asih untuk isi perut. Tapi setelah sampai disana ternyata Bakso & Soto Sami Asih tutup setiap jumat. Ngga pake lama, meluncurlah kita ke option kuliner berikutnya; Bakso Pekih, yang letaknya di jalan kecil perumahan. 

Warung bakso yg rame & canggih, karena pesanan langsung diteruskan ke dapur via gadget

Pesanan kita antara lain; bakso polos, bakso telor, bakso urat, dan bakso urat + tetelan. Ternyata disini bakso yang disajikan sesuai dengan pesanan. Jadi kalau kita pesan bakso telor, yang kita dapat hanya 3pcs bakso telor. Tidak dicampur dengan bakso polos seperti warung bakso kebanyakan. Jadi, kalau mau pesan lagi lain kali sebaiknya sistem sharing & dikombinasikan dengan bakso polos. Jadi semua orang ngga terlalu kekenyangan dan puas icip2.

Puas nge-bakso, kita langsung menuju ke Sentra Batik di daerah Kauman, Sokaraja. Dari hasil browsing, yang paling tersohor adalah Rumah Batik Anto Djamil. Dan walaupun tidak seluas dan sekomplit Toko Batik Salma di Cirebon, koleksi Batik Banyumas warna & motifnya menggemaskan 😍.

Kelar belanja, kita langsung balik ke hotel sebelum siap2 buat makan malem. Makan malem sengaja kita pilih menu Angkringan, karena selain doyan, juga karena perut sebenernya ngga terlalu laper. Dan makan nasi kucing adalah pilihan tepat karena porsinya kecil. Angkringan Kang Moel yang letaknya di pinggir jalan dekat kampus Unsoed kita pilih. Lauknya lumayan komplit dan enak, kita juga bungkus bbrp nasi & lauk untuk orangtua saya yang memilih makan malam di kamar hotel.

Habis makan malam, kita menuju Choco Klik untuk dessert dan beli coklat buat oleh2 ponakan

Sayangnya begitu sampai, saya malah ngga selera sama display cakesnya. Akhirnya disana kita hanya beli coklat batangan untuk buah tangan.

Esok paginya, saya bangun awal untuk nge-gym dan renang. Gym nya kecil saja, menghadap kolam renang dan hanya tersedia treadmill dan sepeda statis. Kolam renang pun demikian, ukurannya kecil dan terletak di samping restoran. Jadi yang mau renang harus melewati ruang makan dulu.

Setelah renang, kita sarapan di pinggir kolam renang. Santika Hotel seperti biasa punya menu sarapan yang beragam. Bahkan menu lokalnya pun juga ngga kalah banyak. Kemarin itu selain menu standar seperti bubur ayam, omelet, salad bar, cereal, roti, nasi & lauk pauk. Juga ada menu Soto Ayam/Daging, Pecel Mendoan, Tempura, Steamboat, Nasi Kuning, Nasi Uduk dengan lauk tradisional. Yang saya suka, Santika Hotel juga menyediakan minuman sehat seperti Jus buah sayur, jamu, wedang ronde dan infused water.

Ku bahagia ketemu jamu 😘

Minuman sehat & enak yg surprisingly suami bisa habis 3 gelas, dan minta dibikinin di rumah. Yaaas!

Kelar sarapan, kita bersiap2 untuk kondangan di Banjarnegara dan langsung check out, sebelum langsung ke Jakarta.

Happy Wedding Ade! Jangan resign dulu yaaa, kita kan msh mau jalan2 😂

Notes:

– Jangan lupa nyobain aneka cemilan di Soto Ayam Kampung Haji Loso. Mendoan dan tahu isi ikan yang disajikan panas panas di tiap meja. 

– Waktu makan di Bakso Pekih, Ibu saya dapet Bakso Urat yang kasar & keras, bikin acara makan beliau jd ngga nyaman krn dikit2 harus melepeh uratnya. Tapi suami yang sama2 pesen bakso urat ngga sih.

– Berhubung kena macet & cuaca buruk, sayang sekali kita belum kesampaian untuk wisata alamnya di daerah Baturraden. Padahal di itinerary saya masukkan Curug Jenggala, Telaga Sunyi & Pancuran 7 (pengen banget mandi, masker dan pijet belerang 😔).

– Baru tahu kalau ternyata daerah Banjarnegara sekitarnya durian melimpah, dan es duren ada dimana2. Di perjalanan menuju Banjarnegara, tepatnya di daerah Purbalingga, mobil kita sempet melewati warung es duren kecil di pinggir jalan sebelum jembatan yang rame banget! Karena penasaran, pulangnya kita mampir untuk take away. Ketika dikasih tahu kalau Esnya akan dibawa sampai Jakarta, pemilik warung langsung mengemas es duren dengan rapi, lengkap dengan es batu, styrofoam dan kardus. Padahal kita hanya beli 3 porsi aja dan warungnya pun sederhana banget. Eh-mey-zing!

– Dalam perjalanan balik ke Jakarta, kita sempat mampir makan malam di daerah Tegal. Tepatnya di Sate Tegal Wendy’s di daerah Mendo.

Ini petjahhh! Udahlah enak & murah bgt…

Warungnya rame, dan kita kehabisan gulainya. Sate kambing disini disajikan diatas hotplate. Saking enaknya suami sampai bertekad untuk balik lagi kalau ada kesempatan.

Sampai ketemu di review liburan berikutnya! Semoga secepatnya yaaa

[Review] Hotel Horison Ultima Bekasi

Selamat Senin Basah semuaaaa…

Di Jakarta sih lagi hujan terus menerus nih, cuacanya mendukung buat leyeh leyeh sambil nge-blog. Yuk kita mulai!

Jadi, berhubung orangtua dan adik lagi kumpul di Jakarta, akhirnya kita adain deh tradisi keluarga. Yaitu weekend getaway di Hotel. Request dari nyokap seperti biasa adalah hotel yang pas di sebelah mall. Akhirnya, demi nostalgia juga, dipilihlah Hotel di bilangan Bekasi yang ngga jauh dari rumah, yang kini udah ganti nama jadi Horison Ultima.

Pagi, kita ngumpul dulu di rumah ortu di daerah Penggilingan. Kakak yang tinggal di Depok udah duluan dateng sama anak2nya. Sementara gw harus bebikinan pasta Aglio Olio & Creamy Carbonara dulu pesenan orang rumah. 

Akhirnya masak kelar, sempet sarapan dulu sama suami di Bubur Ayam Cianjur sebelum pergi. Sampai rumah, ngobrol bentar sebelum suami pamit kerja, dan kita kakak adek pergi ke Lulu Hypermarket dulu sebelum ke hotel.

Begitu pulang dari Lulu, kita langsung cabut ke Horison. Ternyata lama ngga kesini udah banyak perubahan. Hotelnya kini menambah gedung baru, dan parkirnya udah ngga bisa lagi di bawah. Melainkan harus di lantai 6. Di lantai 6 pula terdapat jembatan connecting yg instagramable, di antara gedung lama & baru.

Hamdalah kita dapet kamar di gedung baru, kamarnya luas & bersih. Single Bed nya pun cukup spacious. Makan siang karena udah telat, akhirnya kita beli HokBen di Mall Metropolitan.

Habis maksi, saya sudah dijemput suami lagi untuk ke acara surprise birthday party-nya ponakan yang ke 17. Acaranya di daerah Cibubur yang sabtu itu lumayan macet.

Happy Sweet Seventeen, Jihan!

Puas makan makan & karaoke, kita balik lagi ke Hotel. Sebelumnya sempet mampir dulu ke Mall karena ada yang nitip beli makanan dan gw harus cari celana pendek buat tidur.

Paginya, agenda gw adalah ikut Kelas Yoga yang diadakan di tepi kolam renang hotel. Karena belum mulai, sempet treadmill dulu di Gym. Ngga berapa lama, instruktur yoga nya udah manggil mau mulai. 

Yoga Class @Horison Ultima

Sejujurnya, ini adalah kelas yoga pertama yang gw ikuti. Rasanya? Err…agak bosen ya gerakannya. Entah karena badan yang super kaku atau emang ngga suka sama olahraga yang slow motion. Ditambah rasa mual yang melanda, mungkin ini karena gw sarapan dulu sebelum mulai.
Kelar yoga yang ditandai dengan gerakan favorit gw disini (mengatupkan telapak tangan sambil bilang ‘namaste’), gw gabung renang sama ponakan & ade -kakak gw. Kolam renangnya ngga terlalu luas, tapi pihak Hotel menyediakan balon kekinian beraneka bentuk yang lucu-lucu.

Love & hate relation between these brothers

Waktu masih kecil, suka nyipratin orang orang yang lewat dibawah sana. Kesini lagi, eh sekarang udah dibangun tembok penghalang 😂

Kelar renang, kita bebersih diri dan siap2 check out. Memang singkat liburannya, tapi bonding & quality time nya Insya Allah bermakna 😊.

Verdict:

– Petugas Hotel ramah & helpful. Satu kamar bebas biaya parkir max. 3 mobil.

– Acara yang diadain pihak Hotel seru dan keren! Selain kelas yoga, sebenarnya kita juga boleh nge-gym di Celebrity Fitness MetMall gratis, ada games buat anak berhadiah. Pas gw dan suami ke Cibubur pun, keluarga gw yang lain sempet ikutan Dragon Boat, alias menyusuri Kalimalang dengan perahu.

Bekasi rasa Venice hihihi

Overall, puas dengan kegiatan & pengalaman seru yang ditawarkan Pihak Hotel Horison Ultima Bekasi.

See you!

Cooking Is Magical

Betul buibu?

Kalo saya sih Yes, ngga tau Mas Anang. #lawas

Kenapa bisa dibilang mejikel? Karena sering banget pas di tengah eksekusi masak, udah kebayang kalo bakal sukses. Eeeh hasilnya malah kurang ens.

Kadang malah kebalikannya, pas lagi proses masak berasa bumbu ini kurang/kebanyakan, atau bahan yang kurang seger bakal bikin masakan kurang enak. Eh ngga taunya endess aja gitu!

Ehm, magical atau amatiran emang beda tipis sih… 😂

Contohnya seperti kejadian kemarin. Udah lama banget saya penasaran sama olahan bahan kecombrang/honje/bongkot. Browsing sana sini akhirnya nemu lah resep ayam suwir. Tapi berhubung saat itu saya belanja ikan tuna akhirnya bahan utamanya saya ganti. 

Di resep ditulis kalau perpaduan kencur & kecombrang akan menghasilkan rasa yang eksotis. Nah, begitu bumbu mulai saya tumis, saya malah mengkhawatirkan aroma kencur yang kuat. Secara saya ngga suka (Say no to nasi tutug), apalagi suami yang anti rempah berbau tajam karena mengingatkan dia akan jamu.

Aromanya sih menggoda sekali ya, mirip bumbu urap. Ternyata masakan Bali yang kelihatannya ribet bumbunya sejenis yes? Oke, icip icip tes rasa. Semua pas, nah begitu kecombrang masuk. Hiks, ternyata kita ngga suka sama bau khasnya. Asli, kalau ngga pake malah jadinya enak banget pasti tuh.

Akhirnya karena ngga habis, saya olah lagi tuh tuna suwir jadi sop tuna. Dan besokannya karena masih sisa, saya saring dan dioseng lagi pake sambal hijau #rauwisuwis #sisaanception

Berhubung kecombrangnya masih ada sebatang, akhirnya saya bawa aja ke rumah Ibu. Barangkali mau dibikin sambal matah bareng tetangga.

Bye Bye Kecombrang!

Semangat 2017 untuk masak yang lebih eksperimental lagi!