Jogja – Solo Trip (2)

Yuhuuuu…mumpung masih seger di ingetan, so drpd harus minum gibolan dulu kalo mau nulis trip report, mending kita langsung lanjut aja yah. Let’s go!

Sore itu cuaca hujan mengiringi perjalanan kita dari Jogja menuju Solo. Tiba di Solo kira2 maghrib, dan kita langsung menuju Hotel Asia untuk taro barang. 

Yang pertama kita aware begitu masuk area hotel ini adalah….burung waletnya banyak banget! Mobil & halaman parkir penuh dengan kotoran burung, yang menjadikan hotel tampak kotor. Dan bukan cuma bagian luarnya aja yang kotor, kamar pun. Yang dirasa dari hotel ini juga suasananya yang antik, dan spooky menurut keluarga gw. Hotel ini vintage abis, apalagi pas makan pagi suami sempat komentar kalo seragam waitresnya masih yang sama kaya di film Dono. Dono jadul yah bukan yg reborn hihi..

Kayanya buat pengalaman aja nginep di Hotel Asia, apalagi pas kita tahu kalau kolam renangnya terbuka untuk umum, dengan biaya yang lumayan murah. 

Skip skip, akhirnya kita sampai di Ruko adik gw di Solo, dimana bokap udah lama nungguin. Oya, gw, suami & adik ipar sempet balik lagi ke Hotel buat ambil obat nyokap yang ketinggalan di kamar kakak. Balik lagi ke ruko, ngga berapa lama kita makan malam di tempat legendaris, yaitu Susu Segar Shijack. Tapi entahlah mungkin rekomendasi adek gw kurang atau gimana. Sampai sana lauknya udah banyak yang habis, yang mana akhirnya gw cuma pesen nasi liwet.

Habis makan malam, kita anter bokap nyokap dulu di daerah Ngoresan. Tempat kost2an dekat kampus UNS yang dikelola Bokap pasca pensiun. Begitu selesai ngedrop adek & ipar. Kita langsung ke Hotel buat istirahat. 

Yang gw pikir bisa langsung istirahat, ternyata tas isi toiletris & colokan masih ketinggalan di mobil πŸ˜‘. Ditambah suami yang rewel karena ngerasa masih laper. Karena gw juga ngga berani sendirian di kamar (kamar mandinya gede bgt sis), akhirnya kita ke bawah lagi cari makan. Jalan kaki dikit akhirnya nemu gerobak tektek. Karena nasi gorengnya habis, akhirnya suami pesan mie & bihun goreng. Rasanya lumayan sih, mungkin karena dimasaknya pake anglo.

Besok paginya kita ke Pasar Gedhe buat beli oleh oleh habis sarapan. Di Pasar Gedhe juga sempet beli Es Dawet Telasih Bu Dermi yang konon langganan Jokowi. Di Pasar Gedhe seperti biasa beli keripik2 an dan kerupuk kulit pesenan ponakan Suami. Eh sempet2nya gw beli alpukat sekilo hihi maklum emak2 banget, mumpung nemu murah. Itu juga diumpet umpetin biar suami ngga tahu.

Dari Pasar Gedhe, lanjut ke PGS. Karena kakak ada titipan buat beli daster mertua. Saya juga sempet beli daster di Kencana Ungu. Kencana Ungu udah langganan nyokap dari dulu, dan biarpun di Jakarta ada koleksinya ngga sebagus yang di Solo menurut saya.

Sebelum check out, kita ngobrol2 dulu di kamar hotel. Pas jam makan siang, baru lah kita menuju salah satu tempat makan favorit di Solo, Warung Spesial Sambal SS. Selain enak, pilihannya banyak & sambelnya bener2 bikin kalap. Harga juga terjangkau banget, tapi entah kenapa SS buka di Jakarta kok malah ngga laku ya. Hiks

Warung SS siang itu rame banget! Asli, makanan kita keluar setelah nunggu selama 2 jam. Bokap & ponakan kecil udh mulai cranky karena laper. Tapi after all, puas lah makan disini.

Habis makan, pamit pamitan dan dimulai lah perjalanan kita pulang ke Jakarta. Oya, dalam perjalanan balik, kita sempet berhenti buat makan malam di resto Nyoto Roso daerah Kecipir, yang sajian utamanya Ayam (kampung) goreng.

Highlight of The Trip:

– Pulang pergi Jakarta-Jogja-Solo-Jakarta supirnya tetep suami. Amazing! Biarpun berkali2 ditanya ngantuk atau mau gantian nyetir sama kakak ipar, doi tetep kekeh nyupir.

– 2 minggu sebelum berangkat, ponakan paling kecil kena cacar. Di perjalanan berangkat, kakaknya ketularan. Eh di perjalanan pulang ibunya juga kena πŸ˜‚

– Kalo mau ke Jolie, pastikan yang kamu tuju Jolie Wirobrajan. Karena salah satu cabangnya hanya menjual barang fashion.

– Di Jogja sekarang banyak banget Cafe yang design interior & menunya ‘serius’. Beneran berasa di Bandung deh kemaren. Seneng sih! Sayangnya, rata rata ngga punya tempat parkir yang mumpuni. Penuh dengan parkiran motor semua.

– Yang lagi hamil mending jangan nginep di Hotel Asia kali ya. Karena jendela kamar hotel kalau dibuka juga penuh dengan kotoran burung.

Sekian review saya kali ini. Nantikan trip selanjutnya 😊

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s