Tentang Masak Memasak

Setelah menikah, mau ngga mau gw kudu masak dong. Secara dari kecil juga ngga pernah dimasakin pembantu. Masak adalah hal yang nyaris ngga pernah gw lakukan saat masih single. Jaman gadis mah gw lebih suka nyuci mobil drpd ngerjain urusan domestik kaya gitu. Malah saking hobi nyuci mobil, gw bisa nyuci sekaligus 2 mobil waktu masih kuliah. Huwooow!

Tapi thanks to Instagram & Cookpad yaa, andelan gw banget buat bebikinan. Banyak Ibu2 yang bersedia & rajin share resep masakan & cemilan. Sering juga ada tutorial videonya, jadi kita bisa lihat seberapa cair/kental adonan yang dibutuhin. Maklum gw ngga pernah plek ketiplek contek resep & nyaris tanpa takaran. Makasih banget lho buibuuu!

So far sih Alhamdulillah hasil masakan gw masih kemakan. Malah ada beberapa masakan yang sering gw repeat saking enaknya. Ya orang kasih resep kan beda selera juga toh, makanya harus sering praktek biar tahu mana resep yang paling oke. Mungkin suatu saat nanti, kalo gw ngga males, gw akan share hasil masakan & resep yang menurut gw paling otentik. Ini cuma sebagian masakan yang udah pernah gw bikin, yang sebetulnya emang jarang gw dokumentasiin. Ya gimana, yang masak aja udah kelaperan juga…mana sempat.

Tumis Kerang Mercon

Maksudnya sih Swedish Meatball, gw modif pake saus jamur keju

Cemilan yang paling sering dibuat. Pitja

Bruschetta for afternoon tea

Donat Buah Naga & Mie Ayam homemade. Sekalinya rajin banget bisa bikin bbrp masakan

Rain Drop Dessert #kekinian

Sempol Ayam. Enaaa

Nasi liwet sunda andelan. Terutama kalo keabisan stok sambel

Oya, berhubung suami lidah Minang, dia cuma request harus selalu ada Sambal Balado. Dan itu emang masakan pertama yang gw pelajarin dari Mertua. Sekarang sih bikinnya udah tinggal merem saking seringnya *congkak. Biar ngga bosan, gw seling dengan Balado Merah & Hijau. Kalo udah ada itu sih enak, suami cuma makan pake telor & sambel juga jadi.

Sering masak, ternyata gw lama2 menikmati juga. Kaya ada something magical gitu deh yang gw rasain mulai dari mempelajari resep, belanja di tukang sayur, meracik bumbu, ngolah bahan sampe jadi masakan. Gw jadi makin bersyukur karena alam Indonesia itu kaya & rempah2 kita menyehatkan. 

Yang gw seneng juga dari masak itu karena ngga ada bahan masakan yang mubazir. Dari kreatifitas kita semua bisa dimanfaatkan. Malah gw cenderung tipe yang eksperimental, suka nyampur2in bahan ke masakan lain. Jadilah sekarang 1 jenis bahan bisa gw olah jadi 3 macam masakan. Entah kreatif atau irit sih ini 😅. Soal sehat mah udah ngga usah dipertanyakan lagi lah ya. Yang namanya bakso, gorengan, donat, dll kan pasti lebih sehat buatan rumah. Manfaat lain yang gw rasakan udah pasti hemat ya, karena jadi jarang jajan. Oya, awal masak gw sering merenung lho betapa selama ini gw merasa ‘dirampok’ sama resto2 yang selama ini gw datengin. Karena pas bikin sendiri jadi tahu berapa modal masakannya hihihi. Dan yang jelas, gw berasa ada kebanggaan tersendiri kalo bisa bebikinan buat tamu & keluarga yang lagi main ke rumah.

Pernah denger pendapat kalo yang masak biasanya lebih jarang makan, karena udah ‘bleneg’ pas di dapur. Contoh nyokap gw yg dulu jarang makan masakan dia sendiri. Di gw itu ngga kejadian lho, malah kalo ada resep yg enak banget gw masih suka terbayang bayang rasanya ampe besok pagi! Huaahahaha narsis abis.

Karena gw dulu langsung bisa bebikinan segala macem. Suami bilang sih gw sebenernya punya bakat masak. Tapi kalo dipikir, kayanya karena gw emang tipe yang suka wisata kuliner. Walaupun dulu lidah gw cuma ngerasain 2 rasa, enak & enak banget. Tapi pas harus masak, gw jadi tahu mana yang hasilnya otentik & enak. Jadi menurut gw masak & jajan adalah 2 hal yang berhubungan. Karena begitu sekarang gw masak, lidah gw jadi ‘rewel’ begitu makan di luar. Jadi bisa ngebedain mana yang enak & ngga, jadi pilih2 menu karena gw tahu beberapa bahan makanan (seafood terutama) bersihinnya ribet. Dan gw ngga yakin staf resto bakal seteliti gw pas bersihin. Ribet ya sekarang *keluh. Selain itu, karena kita masak nih ya. Kita jadi bisa ngenalin bahan apa yang dipake buat masakan. So, gw bisa tahu mana siomay yang dari ikan tenggiri atau bukan hehe *penting.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s