[Review] Kampung Sampireun Resort & Spa

Ini kejadiannya sebenernya udah tahun lalu, tapi mudah2an masih update lah ya semua fasilitas & servicenya. Jadi buat yang mau nyoba nginep kesana at least ngga ‘gelap2’ amat lah.
Jadi ini tuh kejutan honeymoon dari suami pas dulu kita baru nikah. Destinasinya ngga ditentuin bareng, jadi begitu gw dikasih tahu kalo setelah nikah, besok paginya kita langsung cus ke Sampireun, marah2lah eyke. Please deh suamiii, itu kan udah jadul bener tempatnya. Kalo ngga salah temen kantor gw yg nikah awal 2000an jg honeymoon disana. Kan gw takut spooky gitu lho….apalagi konsepnya kan kamar di danau, mana kita cuma berdua. Nah, apakah ketakutan gw terbukti? Simak terus yah pemirsa šŸ˜

Di Kampung Sampireun ini tentulah kita ambil paket Honeymoon. Paket ini durasinya 3D2N, yang udah termasuk makan pagi, makan siang (1x), Floating Candle Night Dinner (1x), Daily Afternoon Tea, Sekoteng & Surabi yang tiap hari dianter ke kamar kita, Spa Treatment for Couple & Photo Session. Btw, kita dapet rate lebih rendah lho dari web mereka. Jadi suami yang langsung book dari hotelnya coba2 nawar, eh Alhamdulillah dikasih. Mungkin karena kita nginepnya juga di weekdays kali ya.

Oke, berangkat pagi2 banget krn takut macet di tol. Dari kost an di Karet, mampir ke rumah Mertua dulu di Benhil. Sekalian pamit, eh si mantu baru nekat minta pisang buat bekel di jalan. Yah maklum lah belom sarapan hehe.

Mampir dulu makan nasi liwet & ngemil batagor di Asep Strawberry buat brunch, akhirnya sampe juga kita di Sampireun. Sambil nunggu suami urus administrasi, gw duduk2 di lobinya yg ngadep danau sambil menikmati welcome drink berupa wedang jahe. Pas banget deh minum jahe di udara dingin, mana lagi ujan pula. Sempet ngeliat bis pariwisata yang nurunin rombongan ibu ibu yang mau pada makan siang di restorannya. Dan mereka ngga nginep, cuma makan aja disana.

Kelar, akhirnya kita dianter masuk ke kamar. Tadinya karena hujan, kita batal naik sampan. Tapi karena udah reda, akhirnya berlayarlah pasangan baru ini beserta kopernya ke kamar di seberang danau. Btw, untuk menuju kamar ngga mesti naik sampan juga kok. Ada jalan setapak yang nantinya bisa di akses lewat pintu belakang kamar.

Kamar penganten….. Uhuy!

Kamarnya cukup luas, ada living room buat duduk2 nonton TV. Kamar mandinya yg semi outdoor malah gede banget. Dan si parno ini sempet kebat kebit jg liat penampakan kamar mandinya yang atapnya transparan. Sambil istirahat, kita berdua iseng mainin congklak yang disediain di balkon, yang langsung terhubung sama danau. Ada buah2an, keripik pisang & souvenir berupa handuk juga, selain air mineral & amenity standar lainnya. 

Karena sore itu udah masuk waktu Afternoon Tea, kita langsung menuju resto hotel buat ngemil syantiek. Restonya terbagi 2 ruangan, Outdoor & indoor. Outdoor tentulah yang paling disukai tamu, karena viewnya bener2 oke ijo royo royo. Tapi karena sore itu hujan, kita makan di area indoor. Sesekali terdengar suara hewan khas pegunungan sebagai backsound. Menu yang disediain adalah snack kearifan lokal kaya pisang rebus, rengginang, tahu goreng, etc. 

Malamnya kita balik lagi buat makan. Sebelum tidur, tungguin Akang Sekoteng dulu buat ngangetin perut. Oya, walaupun kita ngga di kamar pun, Sekoteng & Surabi tetap dikasih kok. Mereka akan taro di meja balkon kamar masing2 tamu.

Besok paginya, sambil nungguin Mamang Surabi, kita kasih makan ikan yang rakus dan gesit di sekitar danau. Hotel sih udah sediain makanan ikannya, tapi saran gw kalo kesini mending bawa sendiri deh. Soalnya seneng banget kasih makan ikan disini, mereka akan ‘nyerbu’ kita walaupun jaraknya jauh sekalipun.

Gemes deh!

Dan ngga lama, mamang surabi dateng. Yuk kita pra-brekkie dulu!

Kelar nyurabi, kita naik sampan berdua ngelilingin danau. Jadi gw pikir ya kalo naik sampan tuh harus sama petugas hotel biar safety, ngga taunya pagi2 gw liat anak kecil asik asik aja ngedayung sendirian  -___-

Puas naik sampan, barulah kita siap2 sarapan. Untung lagi ngga hujan, jadi kita bisa sarapan di area outdoor. Sebetulnya untuk sarapan kita harus milih; Indonesian atau American Breakfast. Karena kita berdua harus nasi, selalu pilih Indonesian. Tapi stafnya baik, jadi deh selalu dikasih tambahan American Style šŸ˜„

Hari ini kita ambil Paket Treatment Spa. Spa nya ada di dekat kolam renang yang terbengkalai. Konon, saking dingin airnya, tamu tamu pada ngga berminat renang disitu. Spanya sih lumayan lah, suka banget sama Aromateraphy Oilnya yang aroma Sereh.

Malamnya, kita bersiap siap buat Floating Candle Light Dinner. Jadi ya, kalau malem kan danau depan kamar gelap banget. Dan kita bakal Candle Light Dinner disitu banget nih? Waktu persiapan tempatnya sempet ragu juga sih, gimana kalau tyt yang makan disitu cuma kita doang? Apa ngga serem …     Eh ngga taunya ada 2 pasangan lagi aja yg makan bareng. Yass! Buat Dinner kali ini, menunya adalah Steak yang menurut gw biasa aja sik.

Judulnya Candle Lite Dinner, tp berhubung tempatnya di tengah danau makan steaknya lesehan hihi

Tapi yang disuka dari Hotel ini, jusnya selalu fresh alias bukan kemasan. Habis makan, mulailah kita dianter satu persatu ke kamar. Btw, untuk acara ini cuma dipake satu sampan aja gitu. Jadi pasangan yang lain harus nunggu pasangan yang lagi dianter/jemput ke kamar. Untungnya sih kita bukan yang terakhir yaa… Males aja cuma berdua di tengah danau yang gelap gulita.

Hari terakhir, habis sarapan kita siap2 buat Photo Session. Jadi dari Pihak Hotel kerjasama dengan fotografer freelance buat motoin tamu2nya. Lumayan asik lah fotografernya, anak muda gitu. Jadi kita ngga kaku kaku banget bergaya. Dan sebetulnya worth it banget Photo Sessionnya. Kita sampe ambil Paket tambahan (yang ngga terlalu mahal juga) biar dapet Soft Copy & ditambahin spot pemotretannya. Hasilnya bagus lagi, jadi buat yang mau honeymoon juga di Sampireun, mending ngga usah foto Pra Wed. Cukup disini aja sekalian. Nih, contohnya!

Kaya lukisan ya backgroundnya

Overall, kita puas banget nginep disini. Staf nya semua ramah & helpfull. Dan yang pasti ngga spooky, hamdalah. Padahal selama disana hampir selalu turun hujan, tapi kita ngga pernah ngalamin atau ngeliat kejadian yang aneh aneh. Untuk ukuran weekday pun okupansinya lumayan. Bahkan ada beberapa tamu turis asing. Dan biarpun jauh dari mana2, alias makan pun selalu di hotel, tapi kita ngga bakal kelaperan. Secara dalam sehari itu, tiap berapa jam juga disediain cemilan ya kan? Buat keluarga pun, tempat ini rekomen lho..ada satu villa juga yang agak besar yang bisa nampung orang banyak. Apalagi jalannya juga ada akses wheel-chair. Suasananya juga alami banget bikin kita tenang & relax.

Sekian review dari saya, ada yang mau nambahin?

Advertisements

2 thoughts on “[Review] Kampung Sampireun Resort & Spa

  1. Pingback: Sepenggal Kisah Kehidupan | go2dika

  2. terima kasih sudah berkunjung Ke Kampung Sampireun resort & Spa,,Semoga pelayanan kami selama ibu dan suami menginap di Kampung Sampireun Menyenangkan dan puas,,,kami tunggu kedatangan nya lagi bersama keluarga, teman & kerabat lain nya..at least but not last terima kasih atas review nya ibu šŸ™‚ dan sudah merekomendasikan Kampung Sampireun Resort & Spa sebagai Destinasi liburan ataupun honeymoon.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s