Tuhan Bersama Ibu Rumah Tangga

Yes, I do believe it….

Betapa ya, selama ini gw ngerjain pekerjaan domestik slash rumah tangga banyak banget pertolongan dari Tuhan.

Emang sih yang kecil kecil gitu, kaya gw keabisan bawang merah eh ngga taunya di resep emang ngga pake, beli ikan kegedean eh ngga taunya muat aja gitu di dandang (meskipun ikannya dikukus dalam posisi melingker & sukses bikin gw cekikikan sendirian di dapur). Ya hal kecil printilan kaya gitu sih, tapi tetep aja akyu bersyukur. Karena buat emak emak, yg kaya gituan tuh berarti banget secara waktu kita terbatas pun.

UPDATE!

Baru aja kejadian nih.. Jadi pas keuangan kita lagi mepet, pas banget sm barang kebutuhan rumahtangga habis, dan kudu belanja bulanan. Karena budget terbatas, akhirnya gw tumben2an bikin daftar belanja yang harus dibeli. Pas lihat daftarnya yang panjang sempet ragu sih sama dana yang gw tetapin, tapi akhirnya mikir nanti sampe Supermarket disaring lagi aja deh. Nah karena Jumat kmr gw ketemuan & maksi sama temen kantor lama di Kokas, akhirnya sambil nunggu jemputan suami melipirlah gw ke Carrefour. Dan gw bukannya seleksi lagi daftar belanjaan, yang ada malah nambahin barang2 yang ternyata lupa dicatet. Udah lah sekalian aja mumpung disini, pikir gw. Eh, pas sampe kasir hamdalah budgetnya PAS sama yg gw tentuin. Lebih 20rb perak sih, itu juga karena beli kacang cemilan buat nemenin suami ngUBER. Tapi beneran lho! Ngga nyangka aja kalo budgetnya pas, secara selama ini beli yang ngga ‘guna’ aja bisa habis sekian rupiah.

Ah, Thank You God!

Alhamdulillah…. 

Travelling & WisKul Junjunganku

Jaman masih ngantor gw inget banget, setiap kita habis terima bonus (yg kata orang2 sih beyond your imagination *halah), temen2 gw yg perempuan pastilah langsung belanja barang branded yang mahal. 

Tiap orang memang punya caranya masing masing untuk menikmati hasil kerja kerasnya. Nah di gw, kalo liat orang posting ootd-nya lengkap dengan tag merk, ngga se-excited kalo liat foto orang yg lagi liburan. Perbandingannya adalah, kalo liat orang pake barang mahal/bermerk ngga pernah yg ampe ngebatin “kapan ya gw juga punya kaya gitu”. Beda kalo liat foto orang yang lagi jalan2, apalagi kalo tempatnya keren. Udah pasti gw spontan bertanya dalam hati “kapan ya gw bisa kesana?”. 

Suka travelling mungkin karena ada pengaruh bokap sih ya. Bokap tuh hobi banget jalan2, dan minimal setahun sekali pastilah kita Road Trip ke Jawa Tengah dan sekitarnya dalam rangka mudik ke Solo. Nah di tempat tujuan atau yang kita singgahi, pasti bokap selalu antusias untuk eksplore daerah sekitar dengan jalan kaki. Which is itu sekarang gw banget! 

Bahkan kalo mau flashback, dulu gw punya cita2 untuk pergi ke Singapore kalau udah bisa punya duit sendiri. Yang mana akhirnya setelah kerja bertahun2 belum sempet ke luar negri, dan gw akhirnya nekat ikut tour ke Bangkok sendirian 😁.

Selain jalan jalan, uang gw mostly habis buat makan. Entah ya gw selalu nyerah kalo ketemu makanan enak & banyak, ngga heran kalo tempat makan favorit gw buffet hotel aja gitu. Soal makan enak, selain nurun dari bokap juga, gw selalu inget nasehat dari tante gw yg hobi nraktir. Beliau waktu itu nasehatin kita para ponakan begini, “untuk soal makan jangan terlampau pelit nak. Kalo makanan kan buat kita sendiri, manfaatnya langsung ke dalam tubuh. Masa buat badan sendiri disayang2”. 

Jadi intinya sih, jangan pelit2 buat diri lo sendiri gitu lho. Petuah yang membekas banget sampe hari ini. 

Nah karena itulah kenapa gw paling ngga bisa yang namanya liburan irit. Namanya yalan2 kan paling enak kalo jajan2 juga kakaaaak. So, prinsip gw mah jelas…kalo ngga punya duit ya ngedekem aja di rumah!

Jadi, makan apa kita kapan kemana? 😄

Tentang Masak Memasak

Setelah menikah, mau ngga mau gw kudu masak dong. Secara dari kecil juga ngga pernah dimasakin pembantu. Masak adalah hal yang nyaris ngga pernah gw lakukan saat masih single. Jaman gadis mah gw lebih suka nyuci mobil drpd ngerjain urusan domestik kaya gitu. Malah saking hobi nyuci mobil, gw bisa nyuci sekaligus 2 mobil waktu masih kuliah. Huwooow!

Tapi thanks to Instagram & Cookpad yaa, andelan gw banget buat bebikinan. Banyak Ibu2 yang bersedia & rajin share resep masakan & cemilan. Sering juga ada tutorial videonya, jadi kita bisa lihat seberapa cair/kental adonan yang dibutuhin. Maklum gw ngga pernah plek ketiplek contek resep & nyaris tanpa takaran. Makasih banget lho buibuuu!

So far sih Alhamdulillah hasil masakan gw masih kemakan. Malah ada beberapa masakan yang sering gw repeat saking enaknya. Ya orang kasih resep kan beda selera juga toh, makanya harus sering praktek biar tahu mana resep yang paling oke. Mungkin suatu saat nanti, kalo gw ngga males, gw akan share hasil masakan & resep yang menurut gw paling otentik. Ini cuma sebagian masakan yang udah pernah gw bikin, yang sebetulnya emang jarang gw dokumentasiin. Ya gimana, yang masak aja udah kelaperan juga…mana sempat.

Tumis Kerang Mercon

Maksudnya sih Swedish Meatball, gw modif pake saus jamur keju

Cemilan yang paling sering dibuat. Pitja

Bruschetta for afternoon tea

Donat Buah Naga & Mie Ayam homemade. Sekalinya rajin banget bisa bikin bbrp masakan

Rain Drop Dessert #kekinian

Sempol Ayam. Enaaa

Nasi liwet sunda andelan. Terutama kalo keabisan stok sambel

Oya, berhubung suami lidah Minang, dia cuma request harus selalu ada Sambal Balado. Dan itu emang masakan pertama yang gw pelajarin dari Mertua. Sekarang sih bikinnya udah tinggal merem saking seringnya *congkak. Biar ngga bosan, gw seling dengan Balado Merah & Hijau. Kalo udah ada itu sih enak, suami cuma makan pake telor & sambel juga jadi.

Sering masak, ternyata gw lama2 menikmati juga. Kaya ada something magical gitu deh yang gw rasain mulai dari mempelajari resep, belanja di tukang sayur, meracik bumbu, ngolah bahan sampe jadi masakan. Gw jadi makin bersyukur karena alam Indonesia itu kaya & rempah2 kita menyehatkan. 

Yang gw seneng juga dari masak itu karena ngga ada bahan masakan yang mubazir. Dari kreatifitas kita semua bisa dimanfaatkan. Malah gw cenderung tipe yang eksperimental, suka nyampur2in bahan ke masakan lain. Jadilah sekarang 1 jenis bahan bisa gw olah jadi 3 macam masakan. Entah kreatif atau irit sih ini 😅. Soal sehat mah udah ngga usah dipertanyakan lagi lah ya. Yang namanya bakso, gorengan, donat, dll kan pasti lebih sehat buatan rumah. Manfaat lain yang gw rasakan udah pasti hemat ya, karena jadi jarang jajan. Oya, awal masak gw sering merenung lho betapa selama ini gw merasa ‘dirampok’ sama resto2 yang selama ini gw datengin. Karena pas bikin sendiri jadi tahu berapa modal masakannya hihihi. Dan yang jelas, gw berasa ada kebanggaan tersendiri kalo bisa bebikinan buat tamu & keluarga yang lagi main ke rumah.

Pernah denger pendapat kalo yang masak biasanya lebih jarang makan, karena udah ‘bleneg’ pas di dapur. Contoh nyokap gw yg dulu jarang makan masakan dia sendiri. Di gw itu ngga kejadian lho, malah kalo ada resep yg enak banget gw masih suka terbayang bayang rasanya ampe besok pagi! Huaahahaha narsis abis.

Karena gw dulu langsung bisa bebikinan segala macem. Suami bilang sih gw sebenernya punya bakat masak. Tapi kalo dipikir, kayanya karena gw emang tipe yang suka wisata kuliner. Walaupun dulu lidah gw cuma ngerasain 2 rasa, enak & enak banget. Tapi pas harus masak, gw jadi tahu mana yang hasilnya otentik & enak. Jadi menurut gw masak & jajan adalah 2 hal yang berhubungan. Karena begitu sekarang gw masak, lidah gw jadi ‘rewel’ begitu makan di luar. Jadi bisa ngebedain mana yang enak & ngga, jadi pilih2 menu karena gw tahu beberapa bahan makanan (seafood terutama) bersihinnya ribet. Dan gw ngga yakin staf resto bakal seteliti gw pas bersihin. Ribet ya sekarang *keluh. Selain itu, karena kita masak nih ya. Kita jadi bisa ngenalin bahan apa yang dipake buat masakan. So, gw bisa tahu mana siomay yang dari ikan tenggiri atau bukan hehe *penting.

[Review] Kampung Sampireun Resort & Spa

Ini kejadiannya sebenernya udah tahun lalu, tapi mudah2an masih update lah ya semua fasilitas & servicenya. Jadi buat yang mau nyoba nginep kesana at least ngga ‘gelap2’ amat lah.
Jadi ini tuh kejutan honeymoon dari suami pas dulu kita baru nikah. Destinasinya ngga ditentuin bareng, jadi begitu gw dikasih tahu kalo setelah nikah, besok paginya kita langsung cus ke Sampireun marah2lah eyke. Please deh suamiii, itu kan udah jadul bener tempatnya. Kalo ngga salah temen kantor gw yg nikah awal 2000an jg honeymoon disana. Kan gw takut spooky gitu lho….apalagi konsepnya kan kamar di danau, mana kita cuma berdua. Nah, apakah ketakutan gw terbukti? Simak terus yah pemirsa 😁

Di Kampung Sampireun ini tentulah kita ambil paket Honeymoon. Paket ini durasinya 3D2N, yang udah termasuk makan pagi, makan siang (1x), Floating Candle Night Dinner (1x), Daily Afternoon Tea, Sekoteng & Surabi yang tiap hari dianter ke kamar kita, Spa Treatment for Couple & Photo Session. Btw, kita dapet rate lebih rendah lho dari web mereka. Jadi suami yang langsung book dari hotelnya coba2 nawar, eh Alhamdulillah dikasih. Mungkin karena kita nginepnya juga di weekdays kali ya.

Oke, berangkat pagi2 banget krn takut macet di tol. Dari kost an di Karet, mampir ke rumah Mertua dulu di Benhil. Sekalian pamit, eh si mantu baru nekat minta pisang buat bekel di jalan. Yah maklum lah belom sarapan hehe.

Mampir dulu makan nasi liwet & ngemil batagor di Asep Strawberry buat brunch, akhirnya sampe juga kita di Sampireun. Sambil nunggu suami urus administrasi, gw duduk2 di lobinya yg ngadep danau sambil menikmati welcome drink berupa wedang jahe. Pas banget deh minum jahe di udara dingin, mana lagi ujan pula. Sempet ngeliat bis pariwisata yang nurunin rombongan ibu ibu yang mau pada makan siang di restorannya. Dan mereka ngga nginep, cuma makan aja disana.

Kelar, akhirnya kita dianter masuk ke kamar. Tadinya karena hujan, kita batal naik sampan. Tapi karena udah reda, akhirnya berlayarlah pasangan baru ini beserta kopernya ke kamar di seberang danau. Btw, untuk menuju kamar ngga mesti naik sampan juga kok. Ada jalan setapak yang nantinya bisa di akses lewat pintu belakang kamar.

Kamar penganten….. Uhuy!

Kamarnya cukup luas, ada living room buat duduk2 nonton TV. Kamar mandinya yg semi outdoor malah gede banget. Dan si parno ini sempet kebat kebit jg liat penampakan kamar mandinya yang atapnya transparan. Sambil istirahat, kita berdua iseng mainin congklak yang disediain di balkon, yang langsung terhubung sama danau. Ada buah2an, keripik pisang & souvenir berupa handuk juga, selain air mineral & amenity standar lainnya. 

Karena sore itu udah masuk waktu Afternoon Tea, kita langsung menuju resto hotel buat ngemil syantiek. Restonya terbagi 2 ruangan, Outdoor & indoor. Outdoor tentulah yang paling disukai tamu, karena viewnya bener2 oke ijo royo royo. Tapi karena sore itu hujan, kita makan di area indoor. Sesekali terdengar suara hewan khas pegunungan sebagai backsound. Menu yang disediain adalah snack kearifan lokal kaya pisang rebus, rengginang, tahu goreng, etc. 

Malamnya kita balik lagi buat makan. Sebelum tidur, tungguin Akang Sekoteng dulu buat ngangetin perut. Oya, walaupun kita ngga di kamar pun, Sekoteng & Surabi tetap dikasih kok. Mereka akan taro di meja balkon kamar masing2 tamu.

Besok paginya, sambil nungguin Mamang Surabi, kita kasih makan ikan yang rakus dan gesit di sekitar danau. Hotel sih udah sediain makanan ikannya, tapi saran gw kalo kesini mending bawa sendiri deh. Soalnya seneng banget kasih makan ikan disini, mereka akan ‘nyerbu’ kita walaupun jaraknya jauh sekalipun.

Gemes deh!

Dan ngga lama, mamang surabi dateng. Yuk kita pra-brekkie dulu!

Kelar nyurabi, kita naik sampan berdua ngelilingin danau. Jadi gw pikir ya kalo naik sampan tuh harus sama petugas hotel biar safety, ngga taunya pagi2 gw liat anak kecil asik asik aja ngedayung sendirian  -___-

Puas naik sampan, barulah kita siap2 sarapan. Untung lagi ngga hujan, jadi kita bisa sarapan di area outdoor. Sebetulnya untuk sarapan kita harus milih; Indonesian atau American Breakfast. Karena kita berdua harus nasi, selalu pilih Indonesian. Tapi stafnya baik, jadi deh selalu dikasih tambahan American Style 😄

Hari ini kita ambil Paket Treatment Spa. Spa nya ada di dekat kolam renang yang terbengkalai. Konon, saking dingin airnya, tamu tamu pada ngga berminat renang disitu. Spanya sih lumayan lah, suka banget sama Aromateraphy Oilnya yang aroma Sereh.

Malamnya, kita bersiap siap buat Floating Candle Light Dinner. Jadi ya, kalau malem kan danau depan kamar gelap banget. Dan kita bakal Candle Light Dinner disitu banget nih? Waktu persiapan tempatnya sempet ragu juga sih, gimana kalau tyt yang makan disitu cuma kita doang? Apa ngga serem …     Eh ngga taunya ada 2 pasangan lagi aja yg makan bareng. Yass! Buat Dinner kali ini, menunya adalah Steak yang menurut gw biasa aja sik.

Judulnya Candle Lite Dinner, tp berhubung tempatnya di tengah danau makan steaknya lesehan hihi

Tapi yang disuka dari Hotel ini, jusnya selalu fresh alias bukan kemasan. Habis makan, mulailah kita dianter satu persatu ke kamar. Btw, untuk acara ini cuma dipake satu sampan aja gitu. Jadi pasangan yang lain harus nunggu pasangan yang lagi dianter/jemput ke kamar. Untungnya sih kita bukan yang terakhir yaa… Males aja cuma berdua di tengah danau yang gelap gulita.

Hari terakhir, habis sarapan kita siap2 buat Photo Session. Jadi dari Pihak Hotel kerjasama dengan fotografer freelance buat motoin tamu2nya. Lumayan asik lah fotografernya, anak muda gitu. Jadi kita ngga kaku kaku banget bergaya. Dan sebetulnya worth it banget Photo Sessionnya. Kita sampe ambil Paket tambahan (yang ngga terlalu mahal juga) biar dapet Soft Copy & ditambahin spot pemotretannya. Hasilnya bagus lagi, jadi buat yang mau honeymoon juga di Sampireun, mending ngga usah foto Pra Wed. Cukup disini aja sekalian. Nih, contohnya!

Kaya lukisan ya backgroundnya

Overall, kita puas banget nginep disini. Staf nya semua ramah & helpfull. Dan yang pasti ngga spooky, hamdalah. Padahal selama disana hampir selalu turun hujan, tapi kita ngga pernah ngalamin atau ngeliat kejadian yang aneh aneh. Untuk ukuran weekday pun okupansinya lumayan. Bahkan ada beberapa tamu turis asing. Dan biarpun jauh dari mana2, alias makan pun selalu di hotel, tapi kita ngga bakal kelaperan. Secara dalam sehari itu, tiap berapa jam juga disediain cemilan ya kan? Buat keluarga pun, tempat ini rekomen lho..ada satu villa juga yang agak besar yang bisa nampung orang banyak. Apalagi jalannya juga ada akses wheel-chair. Suasananya juga alami banget bikin kita tenang & relax.

Sekian review dari saya, ada yang mau nambahin?

Anak #90s

Hi! Today I wanna show you a picture that warmed my heart.

Pic Source: petitepoppies.wordpress.com

Baju2an kesayangan pada masanya

Pic Source: petitepoppies.wordpress.com

Waktu pertama liat ini, serasa terlempar ke mesin waktu. Gilak ini kan baju2an favorit gw dulu…

Kenapa jadi kesayangan? Karena selembar isinya bagus2 semua kakaaaa. Orangnya cantik, bajunya keren, perabotannya juga bagus. ((PERABOTAN)) 

Inget banget deh, dulu sebelum dibeli itu kan kita kudu milih. Nah pilihan kita pasti berdasarkan mana yang selembar itu lebih banyak bagusnya drpd jeleknya. Dan seperti halnya anak2 lain, kalo dapet orangnya yang biasa pasti dijadiin…..pembantu 😂

Btw, kenapa sekarang mainan itu ngga eksis lagi ya? Karena menurut gw, mainan ini timeless sebenernya. Bahkan orang2an seperti ini kadang malah lebih praktis dari Barbie yg buat ganti baju aja kudu rempong ngeluarin dan masanginnya. Dari kecilnya udah males terpampang nyata sekali yah hihi

Makanya, postingan ini gw dedikasikan buat mereka yang dulu bisnisnya memproduksi & mengedarkan mainan ini. Kalian telah membahagiakan jutaan anak kecil se Indonesia, termasuk akyu.

Its a Weird Day

Long time no see…. Hiks!

So, what’s the day brings you? 

Mine? not (really) good 😥

Jadi hari ini kebetulan gw memutuskan untuk kerja bantuin suami (kebetulan kita berdua jalanin usaha sendiri). Nah ngga lama kita jalan, tiba2 ponsel gw bunyi. Dan laki gw sempet bilang “kamu kok nelp aku?”, sambil dia lirik ponselnya yg lagi dipake buat Waze-an di dashboard. Gw ngga ngeh tuh, secara yg bunyi ponsel aku pun. Daaan, setelah gw cek siapa yg nelpon…laki gw aja dong! Trus kita cuma pandang2an aneh gitu. Ih kok bisa?!? #memetwit

Kejadian berikutnya pas masih di jalan otw tempat kerja juga. Hari ini Jakarta cuacanya mendung tebel banget, dan akhirnya ujan kan tuh. Gw liat ada motor yg mau motong jalan tapi kayanya buru2 krn ujan. Gw dari jauh udah bilang awas…awas ke laki gw. Dan begitu deket, gw udah liat mepet banget, gw udh teriak2 awas…awas dan Brakk!! Serempetanlah kita sama motor itu 😭.

Alhamdulillah sih motornya ngga kenapa2, ngga jatuh juga pengemudinya. Tapi pengendaranya (yg tyt ibu2 berlipstik fuschia) sempet marah2 gt ke suami. Gw pun juga akhirnya marah2 dong ke suami, kenapa ngga dengerin peringatan gw. Dan mau tahu alesannya? Krn dia ngga liat tuh motor, dan mengira gw cuma ngingetin trotoar di jalan yg bercabang. Hih!

Nah krn hari ini gw puasa, gw cuma nenangin diri pasca rentetan kejadian itu. Pas udah buka dan perut udah anget, mulai lah gw merenung & intropeksi soal kejadian siang tadi. Harus bgt ya ditulis kalo baru bisa mikir pas perut keisi 😳

Akhirnya gw mulai bisa menerka nerka. Mungkin kejadian aneh ini karena suami sempet ribut kecil sama ibunya pagi2. Jadi pas masih ngantuk berat, suami dapet telp dari ibunya. Gw ngga tahu detail isi percakapannya, yg jelas mertua gw sempet kesel krn laki gw nunda2 dan males buat bangun & berangkat ke Cibubur untuk suatu urusan. Yg gw denger laki gw sempet agak keras suaranya (setelah sebelumnya ketiduran lg nelpon). Tapi akhirannya sih mereka udah mulai tenang & biasa aja.

Kenapa gw mikirnya kesitu? Pengalaman pribadi kak huhu. Inget banget deh gw dulu jaman masih sekolah, setiap lagi marahan sama nyokap, dan gw males ijin keluar rumah pasti adaaaa aja kejadian buruk di luar rumah. Entah diisengin di bis lah, entah dapet sial apa. Makanya sekesel2nya gw sama nyokap, gw pasti akan tetep ijin kalo mau berangkat. Pun biarpun ngga ada reaksi dari nyokap, alias gw tetep didiemin. Yang penting gw udah ijin!