Nasiholic

Nasi Padang - Cafe Betawi

Nasi Padang – Cafe Betawi

Gw pecinta nasi. Nasi buat gw bukan sekedar makanan pokok, tapi juga obat pusing, masuk angin, mual, maag, demam dan flu. Untungnya, gw jadi ngga terlalu suka ngemil. Karena kalo ditawarin biskuit atau nasi goreng, tentunya gw pilih nasi goreng (pake mie :p).

Nasi Briyani - Segarra

Nasi Briyani – Segarra

One of my fave menu; Nasi Capcay - Bakmie Jempol

One of my fave menu; Nasi Capcay – Bakmie Jempol

Kalo gw inget2, kecintaan gw sama nasi ngga lepas dari doktrin orangtua. Dari gw kecil, mau ngapa ngapain pasti syaratnya kudu nyebut nasi. Mau pergi, makan nasi dulu. Ngga boleh renang sebelum makan. Lagi ngemil, harus stop dulu karena bentar lagi jam makan. Jadilah gw salah satu anak Indonesia yang terbiasa makan bakwan malang pake nasi, indomie pake nasi, bahkan mie ayam pun harus gw santap dengan nasi.

Yong Tau Fu

Yong Tau Fu

Kalo biasanya sehari minimal gw harus makan nasi 2 kali, sekarang pelan pelan gue kurangin jadi cukup sehari sekali aja, yaitu di jam makan siang. Kenapa begitu?

Nasi Bebek Telor Asin - Margonda, Depok

Nasi Bebek Telor Asin – Margonda, Depok

Pertama, gw punya maag yang cukup nyusahin. Bayangin, kalo di jam antara waktu makan yang lain bisa makan buah atau roti, gw ngga ngaruh kalo makan selain nasi. Maka itu, gw lagi ngebiasain dengan snack buah yang cukup berenergi kaya pisang. Dan kayanya jadi pemandangan yang aneh kl rekan sekerja lo harus makan nasi tiap 3 jam sekali.

Lele Goreng Tepung - Lele Lela

Lele Goreng Tepung – Lele Lela

Nasi Goreng Hijau - Teraskota

Nasi Goreng Hijau – Teraskota

Kedua, ketergantungan akan nasi ngerepotin banget pas lo lagi travelling. Nah ini cukup bikin parno sih. Peristiwanya terjadi saat gw lagi liburan ke Jepang sama temen temen kuliah.

Nasi Cobek Begor - Soeryo

Nasi Cobek Begor – Soeryo

Kita berangkat Maret 2012. Yang kita kira udah masuk musim semi, ternyata awal maret itu Tokyo masih turun salju. Jadilah kita harus siap tempur dengan cuaca dingin.

Nasi Bali - Maja House

Nasi Bali – Maja House

Nah waktu itu kita lagi mengunjungi Musium Ghibli, dimana peraturannya pengunjung dilarang makan di dalam musium. Di suhu 2 derajat celcius, dalam keadaan telat makan, kaki basah karena air hujan masuk sepatu, gw berasa mau pingsan. Muka gw udah merah karena meriang dan mengigil kedinginan. Dalam hati gw berdoa, jangan sampe gw pingsan, jangan sampe gw ngerepotin temen2 gw, jangan sampe gw harus naik taksi, jangan sampe gw terpaksa dapet perawatan medis di negara mahal ini.

Nasi Ayam Kadewatan Ibu Mangku

Nasi Ayam Kadewatan Ibu Mangku

Nasi Ikan Bakar - Dapoer Jambon

Nasi Ikan Bakar – Dapoer Jambon

Untungnya gw berhasil bertahan sampai kita kembali ke stasiun. Dalam perjalanan pulang, mampirlah kita ke minimarket untuk membeli onigiri, sushi dan roti sebagai pengganjal sebelum makan. Ajaibnya, begitu gw selesai makan onigiri, mata gw yang semula redup tiba2 bersinar kembali. Dan demam gw pun hilang setelah minum tolak angin sebelum tidur. Itulah salah satu keajaiban nasi versi gw.

Dari situ gw mikir, di negara Asia yang cari nasi aja masih gampang,  gw udh tepar. Apa kabarnya kalo nanti gw ke Eropa atau Amerika? (tolong Aamiinin tuips!).

Itulah kenapa harus belajar untuk pelan-pelan mengurangi ketergantungan gw akan nasi.Malah gw sempet terpikir untuk di hipnoterapi segala lho, kaya mereka yang mau berhenti merokok atau diet.

Doakan saya ya!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s