[Review] Mie Kuali Jl. Gandaria I No:41A Telp: 021-71621226

Buka puasa kali ini dipersembahkan oleh resto yang meng-claim dirinya menyajikan hidangan khas Makassar.

Takjil berupa es buah diberikan gratis. Sebelum maghrib, kita sudah memesan Bihun Panggang, Mie Kuali dan Nasi Goreng Merah. Sayangnya, Jalankote yang sudah diincar sudah habis diborong pengunjung.

Mie kuali berisi mie panggang yang dicampur kuah kental dan potongan bakso, cumi, udang dan semacam cakwe. Campuran untuk mienya sih lumayan padat dan enak. Apalagi dimakan bersama cabe rawit khas Makassar yang walaupun bentuknya mini, tapi pedasnya menggigit. Hanya saja saya tidak suka tekstur mie panggang yang serasa makan mie setengah matang yang masih keras. Hal yang sama juga terjadi pada menu Bihun Panggang. Bedanya karena tekstur bihun yang kecil, jadi teksturnya tidak begitu terasa. Padahal sehari-hari, saya lebih suka mie yang setengah matang daripada kelembekan, namun mie ini masih terasa seperti mentah karena teksturnya.

Nasi Goreng Merah yang warnanya menor

Nasi Goreng Merah yang warnanya menor

Mie Kuali

Mie Kuali

Acar Cabe Rawit Khas Makassar

Acar Cabe Rawit Khas Makassar

Lain kali mungkin saya akan coba mie rebus atau mie gorengnya saja. Untuk Nasi Goreng Merah, ada after taste yang bikin saya eneg. Yah mungkin ini memang bukan selera saya, tapi patut dicoba karena jarang resto khas Makassar selain konro seperti ini. Overall, seluruh masakan disini kurang asin –bahkan-untuk-saya-yang-tidak-suka-terlalu-asin-, tapi di tiap meja disediakan garam dan kecap asin.

Untuk menu, selain makanan berat seperti berbagai macam mie, bihun, dan nasi, Ayam Tanpa Tulang, Buras, Udang Goreng Tepung, Cap Cai, NyukNyang (Bakso), mereka juga menyediakan cemilan seperti Siomay khas Makassar, Jalankote (Pastel khas Makassar) dan Singkong Thailand.

Harga:

Bihun Panggang = 31k++

Mie Kuali = 27k++

Nasi Goreng Merah = 27++

Ini Cerita Ramadhanku, Kamu?

Hari ini kita memasuki puasa ke 15. Sebelum puasa dimulai, kondisi badan saya lumayan seger (baca:gendut). Mungkin karena akhir akhir ini saya jarang jalan kaki. Btw, jalan kaki buat saya bukan sekedar olahraga lho, tp juga relaksasi. Kl lagi stress, saya sering banget ngelakuin ‘Walking Therapy’, yaitu jalan kaki ke tempat yang kanan kiri bisa diliat. Ngga usah jauh jauh juga sih, dulu waktu masih berkantor di Kelapa Gading suka banget jalan kaki di Jl. Paus rawamangun yang kanan kirinya berjajar warung tenda 🙂

Meski badan membesar, tapi ngga bikin galau sih, karena tau kalo puasa pasti berat badan saya otomatis turun.

Gimana ngga? Begitu Maghrib saya langsung makan besar, dan ngga makan apa apa lagi sampe nanti sahur. Belum lagi olahraga yang masih dijalanin seperti biasa.

Tapi Ramadhan kali ini ada percobaan yang saya lakukan. Bermula dari status SocMed teman saya yang melaporkan menu sahurnya yang hanya berupa buah buahan dan air putih ke pakar Food Combining. Setelah baca baca penjelasannya, si maniak gaya hidup sehat ini pun penasaran pengen nyoba. Eng Ing Engggggg………

Jadilah saya mampir ke pasar tradisional buat belanja buah. Percobaan pertama dengan jambu biji merah, strawberry dan pisang. Hari pertama saya sempat mikir ini ide yang buruk, karena sempet ngerasain laper berat dan lemas. Tapi karena stok buah masih banyak, akhirnya lanjut di hari ke 2. Sebetulnya udah berasa enakan sih, nyaris ringan malah jalanin puasanya.

Nah begitu hari ke 3 karena stok buah habis, saya kembali sahur dengan makan besar. Dan semakin terpampang nyata perbedaannya. Mulai dari adzan subuh yang udh berasa laper berat, perut berasa ‘penuh’ sampai kondisi tubuh yang jadi lemas.

Sejak itu saya memutuskan, hanya makan besar saat sahur di saat weekend. Iya dong, kalo 3 minggu full makan buah aja bisa kesaing atuh Miranda Kerr :p

Kalo mau lebay sih perumpamaan orang yang makan besar pas sahur tuh kaya orang yang lagi cuti liburan, tapi masih ditelponin soal kerjaan. Beda halnya, kalo cuma makan buah. Cutinya ngga diganggu sedikit pun sama kerjaan *curcolalert.

Analoginya kan mirip lah sama proses pencernaan kita yang ‘beristirahat’ saat puasa, nah kalo sahur hanya dengan buah kan kerjanya jadi lebih ringan hehehe sotoy.com

Untuk aturannya sih ngga ada yang baku ya. Pokoknya usahakan lebih dari 2 macam, dan punya jenis warna yang berbeda.

Idealnya sih perpaduan buah yang ‘padat’ dengan buah yang mengandung banyak air.

peuf_20130718_9

Menu sahur 2013

Guilty pleasure.....cocolin garam cabe

Guilty pleasure…..cocolin garam cabe

Buah potong + plain yoghurt

Buah potong + plain yoghurt

Silahkan dicoba dan rasakan hasilnya.

Selamat menunaikan ibadah puasa ya!

 

 

I’m A Pool Lover

Tiap keluarga punya tradisinya masing masing. Dan di keluarga saya tradisi itu berupa nginep di hotel. Awalnya dulu karena bokap sering dikirim seminar sama kantornya, jadilah kita sekeluarga diboyong ke luar kota.

Dan kebetulan tante saya juga suka ngajak ponakan2nya nginep di hotel saat weekend.

Karena ponakannya banyak plus ibu2nya juga diboyong, biasanya kita buka sampe 2 kamar sekali nginep. Bahkan dulu waktu kecil, saya bareng sepupu sepupu sempet juga nginep di hotel ‘S’ daerah Pramuka yang terkenal dengan hotel mesumnya. Psstt….dalemnya banyak Arab dan waria ciynnnn.

Nginep di hotel pun bukan Cuma saat liburan atau di luar kota. Seringnya malah kita ngga ada rencana tau2 malah buka kamar. Hal ini terjadi kalau kita sedang jalan di mall yang bersebelahan dengan hotel, atau lagi makan di salah satu resto hotel.

Jadilah kita nginep tanpa bawa perlengkapan ‘perang’, dan biasanya subuh2 kita balik sebentar ke rumah untuk ambil baju dan naro cucian hehehe.

Tiap hotel keluarga pasti punya kolam renang, dan itu hal yang saya suka. Basicly saya suka olahraga, dan karena takut renang di laut jadilah saya pecinta kolam renang.

Kalo berenang di laut kaya ngga bisa punya kontrol karena di alam bebas, beda dgn kolam renang yang bikinan manusia.

Menurut saya renang juga adalah olahraga yang fun dan efektif buat mengkoreksi postur tubuh yang sehari hari sering kita ‘abuse’ tanpa sadar.

Beranjak gede, kolam renang adalah satu hal yang saya perhatikan tiap kali nginep di hotel.

Dan suka gemes kalo udah nginep, tp karena beberapa hal jadi ngga bisa nyicipin kolam renangnya. Alasannya bisa jadi karena saya sedang bisnis trip, yang biasanya juga bareng rekan kerja yang laki. Walaupun baju renang saya bukan two pieces (yakaleee), ngga nyaman aja kalo keliatan. Hal ini terjadi waktu saya nginep di Hotel Horison, Bandung. Padahal kolam renangnya bikin ngiler banget lho, ukuran olimpic bok!

Yang seringnya sih karena saya lagi travelling yang jadwalnya padat dan suka ngerasa capek duluan kl ditambahin aktivitas renang. Terutama kl perginya ikut Grup Travel, itu udah wassalam deh. Secara jadwalnya lebih padat dan bangun harus pagi buta.

Yang bikin saya ilfil juga kalo kolam renang hotelnya ada di tengah2 kamar hotel. Males banget ngebayangin jadi tontonan gratis.

Dan sekarang, thanks to twitter, saya jadi punya kolam renang impian yang pengen saya coba. Kalo yang domestik sih ngga jauh2, pengen renang di pool-nya Hotel Harris FX dan Hotel Keraton. Mereka punya kolam renang unik yang bentuknya kaca transparan.

Kalo yang internasional banyak, mulai dari kolam renang Hotel  Marina Bay Sands sampai renang terbesar di Chile. Ada Aamiin disini?

Berikut saya share kolam renang unik di seluruh penjuru dunia.

Konon katanya, kolam renang ini ada di salah satu Penthouse di Monaco

Konon katanya, kolam renang ini ada di salah satu Penthouse di Monaco

Kolam renang unik yang dasarnya dilukis pemandangan atas Manhattan

Kolam renang unik yang dasarnya dilukis pemandangan atas Manhattan

Ide bagus!

Ide bagus!

Hei ini di Ubud lho...tapi ngga tau persisnya dimana. Any info?

Hei ini di Ubud lho…tapi ngga tau persisnya dimana. Any info?

Tiap unit apartemen punya poolnya sendiri di balkon - Mumbai, India

Tiap unit apartemen punya poolnya sendiri di balkon – Mumbai, India

Kolam renang terbesar di dunia - Chile

Kolam renang terbesar di dunia – Chile

Waaaaaaa.......

Waaaaaaa…….

Cuma 2 angka; 86 alias DAMAIIIIII....

Cuma 2 angka; 86 alias DAMAIIIIII….

Sumber : @TheWeirdWorld, @TrinityTraveler, nyolong Display Picture BBM temen :p

[Review] Remboelan – Street Gallery Pondok Indah Mall Lt.1 No:105 (Telp: 021 – 29529737)

Resto yang mengusung motto Indonesian Soulfood ini cukup dapet respon yang bagus. Terbukti dari saya yang mendapat nomer tunggu ke-35 saat jam makan siang. Namun karena teman saya juga belum datang, akhirnya tetap saya pantengin.

Voila!  Dapet meja juga akhirnya, menu nya cukup bikin lapar mata karena banyak banget dan sepertinya enak semua. Akhirnya kita pesan Nasi Bakar Ikan Peda, Nasi Berkat, 2 Es Teh Jawa manis dan Es Teler.

Nasi Berkat dan lauk pauknya cenderung manis, Nasi bakarnya gurih dan pedas (rekomen, walau porsinya mini). Es Telernya ‘sepi’ buah dan biasa aja.

Penampakan Nasi Berkat (heboh ya......)

Penampakan Nasi Berkat (heboh ya……)

Resto ini lumayan buat yang mau makan makanan khas Indonesia kl lagi di mall.

Tempatnya juga cukup luas, cocok kalo mau ngadain acara kumpul bareng.

Harga:

Es Teh Jawa Manis = 9k++

Es Teler  = 25k++

Nasi Bakar Ikan Peda  = 38k++

Nasi Berkat  = 38k++

Nasiholic

Nasi Padang - Cafe Betawi

Nasi Padang – Cafe Betawi

Gw pecinta nasi. Nasi buat gw bukan sekedar makanan pokok, tapi juga obat pusing, masuk angin, mual, maag, demam dan flu. Untungnya, gw jadi ngga terlalu suka ngemil. Karena kalo ditawarin biskuit atau nasi goreng, tentunya gw pilih nasi goreng (pake mie :p).

Nasi Briyani - Segarra

Nasi Briyani – Segarra

One of my fave menu; Nasi Capcay - Bakmie Jempol

One of my fave menu; Nasi Capcay – Bakmie Jempol

Kalo gw inget2, kecintaan gw sama nasi ngga lepas dari doktrin orangtua. Dari gw kecil, mau ngapa ngapain pasti syaratnya kudu nyebut nasi. Mau pergi, makan nasi dulu. Ngga boleh renang sebelum makan. Lagi ngemil, harus stop dulu karena bentar lagi jam makan. Jadilah gw salah satu anak Indonesia yang terbiasa makan bakwan malang pake nasi, indomie pake nasi, bahkan mie ayam pun harus gw santap dengan nasi.

Yong Tau Fu

Yong Tau Fu

Kalo biasanya sehari minimal gw harus makan nasi 2 kali, sekarang pelan pelan gue kurangin jadi cukup sehari sekali aja, yaitu di jam makan siang. Kenapa begitu?

Nasi Bebek Telor Asin - Margonda, Depok

Nasi Bebek Telor Asin – Margonda, Depok

Pertama, gw punya maag yang cukup nyusahin. Bayangin, kalo di jam antara waktu makan yang lain bisa makan buah atau roti, gw ngga ngaruh kalo makan selain nasi. Maka itu, gw lagi ngebiasain dengan snack buah yang cukup berenergi kaya pisang. Dan kayanya jadi pemandangan yang aneh kl rekan sekerja lo harus makan nasi tiap 3 jam sekali.

Lele Goreng Tepung - Lele Lela

Lele Goreng Tepung – Lele Lela

Nasi Goreng Hijau - Teraskota

Nasi Goreng Hijau – Teraskota

Kedua, ketergantungan akan nasi ngerepotin banget pas lo lagi travelling. Nah ini cukup bikin parno sih. Peristiwanya terjadi saat gw lagi liburan ke Jepang sama temen temen kuliah.

Nasi Cobek Begor - Soeryo

Nasi Cobek Begor – Soeryo

Kita berangkat Maret 2012. Yang kita kira udah masuk musim semi, ternyata awal maret itu Tokyo masih turun salju. Jadilah kita harus siap tempur dengan cuaca dingin.

Nasi Bali - Maja House

Nasi Bali – Maja House

Nah waktu itu kita lagi mengunjungi Musium Ghibli, dimana peraturannya pengunjung dilarang makan di dalam musium. Di suhu 2 derajat celcius, dalam keadaan telat makan, kaki basah karena air hujan masuk sepatu, gw berasa mau pingsan. Muka gw udah merah karena meriang dan mengigil kedinginan. Dalam hati gw berdoa, jangan sampe gw pingsan, jangan sampe gw ngerepotin temen2 gw, jangan sampe gw harus naik taksi, jangan sampe gw terpaksa dapet perawatan medis di negara mahal ini.

Nasi Ayam Kadewatan Ibu Mangku

Nasi Ayam Kadewatan Ibu Mangku

Nasi Ikan Bakar - Dapoer Jambon

Nasi Ikan Bakar – Dapoer Jambon

Untungnya gw berhasil bertahan sampai kita kembali ke stasiun. Dalam perjalanan pulang, mampirlah kita ke minimarket untuk membeli onigiri, sushi dan roti sebagai pengganjal sebelum makan. Ajaibnya, begitu gw selesai makan onigiri, mata gw yang semula redup tiba2 bersinar kembali. Dan demam gw pun hilang setelah minum tolak angin sebelum tidur. Itulah salah satu keajaiban nasi versi gw.

Dari situ gw mikir, di negara Asia yang cari nasi aja masih gampang,  gw udh tepar. Apa kabarnya kalo nanti gw ke Eropa atau Amerika? (tolong Aamiinin tuips!).

Itulah kenapa harus belajar untuk pelan-pelan mengurangi ketergantungan gw akan nasi.Malah gw sempet terpikir untuk di hipnoterapi segala lho, kaya mereka yang mau berhenti merokok atau diet.

Doakan saya ya!