Mayestik, GIIAS 2017 & Sushi AEON

Sabtu kemarin adalah salah satu hari yang super padat buat kami. Padahal, biasanya wiken hanya kami habiskan di rumah saja. Karena tahu pasti semua jalan dan tempat keramaian akan macet & happening. Toh, pekerjaan kami fleksibel soal waktu. Bisa pergi kapan saja, bahkan lebih suka di hari kerja karena sepi & nyaman.

Tapi berbeza dengan Sabtu kemarin, dimana karena ada urusan pekerjaan, dan undangan pameran mobil, yang bikin kita sukses seharian kencan di hari wiken.

Dimulai dari pagi, kami menuju Pasar Mayestik untuk keperluan pekerjaan. Seperti biasa, ritual kami jika ke Mayestik adalah parkir di toko langganan, lalu jalan kaki menuju RM. Padang Sepakat untuk brunch.

Pagi pun udah banyak yg habis karena diborong

Sehabis itu, biasanya suami lanjut kerja, dan istri akan keliling pasar sendiri cari buah dan cemilan. Dan salah satu cemilan yang wajib disini adalah Kebab Mayestik.

Sapi Keju = favorit!

Kebab ini punya banyak stall yang berdekatan. Dan tiap stall hanya menjual 1 atau 2 varian isi. Jadi untuk stall kebab isi ayam, sapi, kambing & makaroni tempatnya berbeda ya! Jangan salah pesen nanti.

Kelar urusan Mayestik, kami mampir sebentar di tempat kerja. Karena masih ada yang harus dikerjakan. Karena tahu menuju BSD akan makan waktu lama, saya sempat pesen Ketupat Sayur Padang untuk pengganjal sebelum makan siang. Namun sayangnya, Gulai Paku atau Sayur Nangka ngga tersedia hari itu. Hanya ada Sayur Buncis yang udah bosan saya makan.

Akhirnya di jalan menuju ICE BSD, kami hanya makan Kebab untuk pengganti makan siang. Untung tol lancar, hanya mendekati venue GIIAS 2017 saja yang padat merayap. Akhirnya kami parkir di Hotel Santika, dan harus berjalan cukup jauh menuju Hall 10 untuk mengambil tiket.

Karena sudah kelaparan, akhirnya saya memisahkan diri dengan suami dan teman2nya. Kebetulan di sekitar Venue, tersedia Food Truck & Food Spot untuk pengunjung.

Setelah makan siang yang kesorean, saya masuk ke dalam gedung, dan menikmati mobil mewah yang dipamerkan.

Sebelum pulang, kami sempatkan untuk melihat lebih detail satu jenis mobil yang kami incar. Beneran deh penyelenggara GIAAS ini pasti pahalanya gede, karena bisa bikin orang banyak2 shalawat 😂.

Saat menuju ke parkiran, kami melewati venue yang relatif sepi dari pengunjung, yaitu pameran Truk & Bus. Karena juga penggemar Bus antar kota, jadilah kita ikut naik & foto foto.

Sebelum naik Bis Double Decker beneran

Sesuai janji suami, kami menuju AEON Mall BSD untuk memenuhi keinginan saya nyobain sushi murmer. Walaupun menuju mallnya sendiri penuh perjuangan karena macet, dan sejujurnya saya udah capek. Tapi suami pikir mumpung udah di area BSD, jadi sekalian. Baiklah!

Sampai di AEON, kami langsung menuju ke lantai bawah letak Supermarket. Dan aneka makanan khas Jepang, Timur Tengah & Indonesia banyak tersedia disana. Karena sudah tahu apa yang mau dibeli, kami langsung menuju ke Stall Sushi.

Favorit; Tuna Mayo

Sushi potongnya beneran enak & murmer. Lumayan lah satu paket jadi bisa nyobain segala macam varian. Saking ketagihannya, saya sampe mau ngantri 2x biarpun model antriannya mirip Dufan!

Puas makan sushi, saya sempetin keliling buat lihat apalagi yang bisa dicicip. Sementara suami duduk manis jagain kursi yang dapetinnya kudu usaha, saking ramenya. Saya sempet nemu ada makanan Palembang, Ramen, Tempura, Sashimi, Pizza & Pastry, dan ada juga Nasi Kebuli & Pratha. 

Mungkin karena udah kenyang Sushi, saya ngga nafsu lagi buat beli makanan lain. Tadinya mau nyoba Pizza, eh penampakannya kok kaya Pizza 13rban yang pernah saya beli di Indomaret. Mau nyicip Takoyaki saya pegang udah ngga panas. Akhirnya saya hanya beli Soft Cream Mix Matcha sebagai penutup.

Sebelum pulang, saya yang rencananya mau ke H&M cari hadiah sepupu, ngga sengaja lewatin Toko Miniso yang penuh banget. Karena penasaran, masuklah kita. Ternyata isinya adalah pernak pernik dari Jepang yang lucu dengan harga terjangkau. Akhirnya karena udah nemu tas ransel disitu, saya batal menuju H&M. 

Pikir2, H&M kan tokonya udah ada dimana mana. Nah kalo Miniso ini kan masih jarang banget. Sayang, di tokonya ngga boleh foto2. Tapi di Social Media ada akun resmi Miniso Indonesia, malah ada juga akun khusus Jastipnya. Ngga heran sih, karena kasir pembayarannya aja antri panjang.

Lumayan buat tas sekolah anak SMP

Hamdalah, walaupun perjalanan pulang menuju tol macet luarbiasa. Namun berkat suami utak atik Waze, jadilah kita bablas menuju tol ngga kena macet. Walaupun sempet was was, karena Waze ngarahin ke jalan sempit gelap yang ternyata masih rame motor & ngga panjang banget.

Karena merasa lapar lagi, kami sempet makan bakso pinggir jalan dulu di dekat Pom Bensin Shell Cempaka Putih. Dan ngebungkus satu porsi bakso kering buat bahan masakan di rumah. Habis itu juga ngga langsung pulang, karena Suami mau minum Teh Talua dulu di daerah Waru, Rawamangun. 

Tadinya saya bermaksud tidur saja di mobil, biar suami yang turun. Maklum udah ngantuk berat, apalagi waktu sudah larut malam. Tapi di mobil, pas saya baru tertidur selalu terbangun karena berasa ada suara. Entah suara hanger baju yang bergerak, dan pintu mobil yang berasa diketok2. Padahal saya lihat sekeliling ngga ada siapa siapa. Sadar kalo saat itu suami parkir di bawah pohon besar yang gelap, saya sontak ketakutan dan nyusul suami.

Jadilah saya pengunjung perempuan satu satunya diantara para lelaki yang sebagian besar keturunan Minang, yang lagi asyik bergerombol main kartu. Dan berhubung disitu banyak makanan, akhirnya saya tergoda ngemil bakwan & pisang goreng panas. Sementara suami nambah ketan & srikaya. Dan berakhir juga kencan kita di malam minggu ini.

Sekian.

Berkunjung ke Taman Cerdas, Solo

Berhubung hari ini adalah Hari Anak Nasional, maka tulisan ini didekasikan buat seluruh anak Indonesia.

Sesuai dengan tema, maka saya akan menulis tentang Wisata ramah anak, yang kali ini terletak di Solo. Namanya Taman Cerdas Soekarno Hatta.

Taman Cerdas Solo sebenarnya adalah komplek edukasi buat anak anak. Selain taman outdoor yang tidak terlalu luas, ada juga ruangan/kelas yang bisa digunakan pengunjung untuk berkreasi atau menambah wawasan.

Taman Cerdas ini letaknya persis di belakang Technopark Solo. Setelah tulisan besar Technopark Solo di pinggir jalan raya arah ke UNS, ada jalan kecil pas 2 mobil, masuk ke dalam dikit baru deh ketemu yang namanya Taman Cerdas.
Kunjungan saya kesini sebenernya hanya untuk foto foto. Sekalian jogging pagi, karena letaknya ngga jauh dari Rumah Kost milik Orangtua di daerah Kampus UNS.

Untuk area Taman sudah bisa dikunjungi (saya datang sekitar jam 7 pagi), dan tidak dikenakan biaya. Waktu saya masuk, hanya ada beberapa orang yang duduk sambil main laptop, ada pula orangtua yang membawa anaknya main di sekitar taman. Saya lihat juga banyak pekerja Taman Cerdas yang sedang membersihkan area sebelum dibuka.

Di tamannya sendiri tersedia banyak bangku khusus pengunjung, patung figur, dan theater outdoor untuk pertunjukan.

Robot Raksasa

Area Pertunjukan Terbuka

Jurassic Park?

Suku Primitif Indonesia

Sayangnya saya datang sebelum jam masuk, sehingga tidak bisa kasih info kegiatan apa yang bisa dilakukan di Taman Cerdas.

Lain kali mungkin?

Lidah Minang

Dapet suami asal Minang, jadi pengen nulis soal kebiasaan makan dia & keluarganya. Mungkin semua udah pada tahu ya, kalau etnis Minang adalah salah satu suku yang sangat ‘membanggakan’ kuliner lokalnya. 

Maksudnya begini, rata rata Orang Minang pasti lebih pilih makan masakan Padang dimana pun dia berada. Yah memang masakan Padang luar biasa enaknya, tapi buat saya yang bukan orang Minang, terus menerus makan Padang yang ada malah eneg. Karena memang lebih suka sayur dan kurang doyan masakan bersantan.

Akibatnya, orang suku Minang jarang mau nyoba makanan lain. Bahkan saya baca, Whulandary (model asal Sum-Bar), waktu karantina saat Pemilihan Wajah Femina, ransum masakan Padangnya dikirim tiap hari ke hotel!

Mertua, ipar dan ponakan dari keluarga Suami pun seperti itu. Susah diajak travelling, karena pasti rewel urusan makan. Maunya makan di Restoran Padang. Jangan salah, suami pun dulu begitu……sebelum kenal sama saya yang hobi kulineran ini, ehem!

Ini cerita pengalaman kami jaman pacaran. Jadi ya, di dekat rumah dia ada RM. Bebek Goreng Slamet. Tau dong ya, bebek goreng crispy yang sambel korek pedesnya bikin lahap itu. Suatu ketika, saya yang kantornya dulu dekat rumah dia janjian makan siang bareng. Saya, secara doyan, yang tentuin tempatnya disitu. 

Setelah pesan, dan makan seperti biasa, saya pun lanjut ngantor lagi. Eh, malemnya dia bikin pengakuan kalau ternyata itu pertama kali dia makan di Bebek Slamet! 

Fyi, suami tinggal di rumah itu sejak kecil, dan Bebek Slamet itu udah buka dari beberapa tahun lalu. Kaget lah saya! Kok bisa ya, ada orang yang ngga mau nyoba rumah makan baru yang deket rumah? Mana bebek Slamet pula, salah satu resto bebek favorit. Dan cerita berlanjut karena esok harinya dia laporan kalau makan siangnya di Bebek Slamet, dan diulangi lagi pas makan malam 😂.

Yup, itu emang salah satu kebiasaan (buruk) suami. Kalau lagi suka sama satu makanan, bakal diulang terus sampe bosen. Tapi bosennya dia bisa semingguan lebih, gawat dong ya buat food blogger ala ala macam saya. Lah kapan kulinerannya kalau kencan makan disitu situ ajah. Ocen shay.

Kejadian lain adalah waktu kita mau nyobain makan seafood di Loobie Lobster. Waktu itu masih buka yang di Prapanca. Kelar makan, kita lanjut nonton di Holywood KC. Pas duduk duduk di lobi nungguin studio dibuka, suami yang saat itu masih jadi pacar berbisik, “eh abis nonton kita makan di Loobie lagi yuk”. Yang jelas langsung saya veto lah!

Efek positif dari kebiasaan suami yang frekuensi kedatangannya ke resto favorit lumayan tinggi adalah, kita jadi dikenal sama pegawainya. Akibatnya ada 2 tempat makan yang bahkan kita udah ngga perlu pesan lagi. Begitu tahu kita datang, pesanan seperti biasa langsung diantar. Yang satu warung mie ayam langganan dekat rumah, satunya lagi Soto Betawi H.Husein di Manggarai.

Nah, ada cerita lucu waktu kami sarapan di Soto Betawi H. Husein. Sebenarnya kita jarang makan disana pas hari wiken, lebih sering di hari kerja, karena kalo libur bakalan chaos saking ramenya. Tapi karena suami lagi pengen banget, ya udah nekat lah dateng. Mana udah agak siang lagi, dan bener aja sampai sana untuk dapat meja pun susah. Terpaksa kita nyempil dan sharing sama beberapa orang lainnya. Eh ngga lama pesanan kita udah dateng aja. Padahal satu meja itu kita yang dateng belakangan. Ngga enak hati banget, tapi karena lapar akhirnya kita senyum dan pamit makan duluan sama rangorang. Yang kemudian orang orang satu meja itu pun protes karena pesanannya belum dateng hihihi.

Setelah menikah pun, perlahan lahan resto/warung makan favorit dia (dan keluarganya), jadi berganti dengan resto langganan saya yang memang lebih enak. Ya keluarga saya kan hobi kulineran semua, jadi tahu lah mana yang enak dan mana yang lebih enak 😛

Bogor Short Trip ’17

Halo, jumpa lagi sama postingan libur singkat saya!

Berhubung ponakan baru masuk tanggal 17 July, dan literally mereka ngga kemana mana, akhirnya pas Lebaran kemarin tercetus ide untuk piknik ke Bogor.

Kenapa Bogor? Satu, karena kita udah lama ngga main ke Bogor. Dua, destinasi pengennya jangan yang terlalu jauh juga, secara masih musim mudik. Maklum, liburan sama orangtua yang udah balik kaya anak kecil ya banyak pertimbangan. Karena bokap udah gampang capek & ngantuk. Tapi kalo udah dijanjiin mau pergi, tiap hari pasti ditagih sebelum hari H 😂.

Karena kakak sekeluarga start dari Depok, jadi saya dan suami jemput orangtua dulu ke rumah. Sabtu (8/7) jam 6.30 pagi kita jalan dengan perut kosong, karena tukang risol langganan masih belum jualan. Hamdalah perjalanan pergi lancar, dan kita sampai di titik pertemuan sekaligus tempat sarapan di Rumah Apel.

Muka muka kelaparan. Dan makanannya enak enak semua, tapi untuk snack pie nya malah lebih suka yg asin ketimbang manis

Kelar sarapan, kita lanjut ke Saung Pemancingan milik teman bokap di daerah Katulampa. Ini hobi ponakan juga, makanya mereka udah siap bawa peralatan mancing pinjeman temannya.

Daripada mancing keributan….

Jadi selama mancing, selalu dapet ikan yang kecil2, dan akhirnya dilepas lagi. Ternyata umpannya kurang gede aja dong. Eeaaa pelit sih!

Gagal mancing karena amatiran semua. Tsk

Hasil tangkepan bisa langsung dimasak. Sebenernya pesen lele goreng juga (ngga kefoto), tapi karena ukurannya jumbo, bagian dalemnya masih basah/kurang matang

Kelar makan siang, kita langsung menuju hotel untuk istirahat sejenak. Kali ini kita menginap di Whiz Prime Bogor, yang ternyata letaknya strategis.

View kamar hotel

Shower Room

Toilet & Wastafel terpisah. Suka sih lay outnya, jadi ngga becek

Kamar Mandi yang terpisah dengan Closet & Wastafel

Karena ponakan udah ngga sabar mau renang, jadilah kita ikutan.

Kolam renangnya ngga terlalu besar. Ketinggiannya cuma 130 m, tapi lumayan lah buat gerakin bodi berbi

Keputusan untuk renang siang bolong (jam 2an) memang tepat, selain karena cuacanya mendung, karena ngga lama lobi check in hotel antriannya udah sampe pintu. Dan setelah kita kelar bilas, orang baru pada berdatengan buat renang. Pastinya bakal jadi cendol tuh kolam, apalagi shower buat bilas hanya ada satu.

Habis berenang timbul lapar. Saya, suami, nyokap dan kakak lalu pergi ke Sop Buah Pak Ewok untuk nyemil manjaah. Yang lain pilih untuk titip buat makan malam di kamar. Ternyata lokasinya terletak di perumahan ngga jauh dari Hotel, namun karena tidak tersedia parkiran, kita harus parkir agak jauh untuk kemudian naik ‘free shuttle’ berupa delman.

Heboh banget karena delmannya bukan tipe yang kokoh

Pesenan suami; Cuanky & Sop Duren (Sop Durennya B aja sih, banyak biji & es batunya)

Seperti biasa, ponakan kalo lagi liburan maunya makan ayam goreng tepung. Jadilah kita mampir dulu di gerai waralaba sebelum ke hotel. Oya, kakak sempet beli kue khas oleh oleh Bogornya Sheeren Sungkar yang menurut dia enak.

Karena yang lain pilih makan malam di kamar, maka hanya saya & suami yang keluar. Berhubung tempat parkir hotel terbatas dan Bogor malam itu macet banget, akhirnya kita makan di Bumi Aki yang bisa ditempuh dengan jalan kaki.

Malem mingguan di Bogor

Esok paginya, kita semua turun ke Lantai Mezzanine untuk sarapan. Menunya sih ngga terlalu banyak, ada omelette, roti bakar, bubur ayam & kacang ijo, soto bandung, nasi (putih & kuning) & lauk pauk (ayam goreng, ikan gr. tepung dan cah cuciwis), plus buah, aneka jus, infused water dan kopi/teh.

Selesai sarapan, saya, nyokap dan kakak berjalan kaki menuju FO ngga jauh dari Hotel. Dalam perjalanan pulang, eh ngga sengaja kita lihat plang resto Kedai Kita. Karena tahu ponakan yang lagi renang bakal laper, akhirnya kita mampir untuk take away Pizza Kayu Bakarnya.

Balik hotel kita santai dulu di kamar, sambil nunggu waktu check out. Dan setelah kelar urusan hotel, kita langsung menuju tempat makan siang kita; Lemongrass.

Seperti yang sudah diduga, restonya penuh & antri. Tapi ngga lama banget kok, sementara yang lain foto foto di lokasinya yang Instagramable, kita udah dapet tempat duduk. Biarpun rame pengunjung, staffnya sigap, dan pesanan makanan cepat datengnya.

Ruang Indoor dan tempat nunggu antrian

Dapet spot yang strategis, Alhamdulillah

Setelah makan siang, maka kami pamit pamitan karena liburan telah usai. Kakak saya sekeluarga juga beda rute, karena mereka pilih lewat Cibinong. Dan perjalanan pulang kita memang lebih macet, sepertinya karena ada lomba lari Marathon yang diadakan hari itu. Yang rencananya mau beli oleh-oleh asinan bogor pun terpaksa dibatalkan, karena pasti kejebak macet.

Begitulah cerita liburan singkat saya di Bogor, semoga bisa kasih gambaran buat yang mau berkunjung ke Kota Hujan ini.

Notes:

– Di Saung Pemancingan Katulampa, pesan lah makanan sebelum jam makan. Karena bakal lama nunggunya, sebab hampir semua saung juga pada order.

– Hotel di Bogor banyak yang menyediakan fasilitas Delman untuk kebutuhan tamunya. Lumayan buat tambahan pengalaman dan transportasi jarak dekat.

– Parkir Di Lemongrass agak tricky, kalau sudah penuh kita diarahin untuk parkir di RS yang agak jauh dari Resto.

– Lama ngga ke Bogor, baru sadar kalau jalan di Kebun Raya Bogor kini satu arah. Dan Sabtu pagi itu kita lihat banyak orang yang jogging di trotoar KRB yang memang bagus.

Saya Vs Nasi

Kemarin, saya mengirimkan pesan ucapan terima kasih kepada seorang pakar Food Combining, yaitu Erikar Lebang. Begini isinya,

Halo Mas Erik,

Sebenernya saya follower di twitter, tapi mau DM ngga bisa. Dan saya cari alamat email di website pun tak ada.

Saya cuma mau ngucapin makasih, krn berkat Ramadan kmr full saur exclusive buah, jadi bisa ngga ketergantungan lagi sama nasi. 

Bahkan saat ini porsinya pun sudah berkurang jauh. Maklum dari kecil dididik sama ibu yg mindsetnya apa2 harus makan nasi dl. Sekali lagi makasih banyak, krn dl saya pikir candu nasi ini hanya bisa hilang dgn hipnoterapi.

Semoga Mas Erik sekeluarga sehat & berkah hidupnya. Aamiin 🙏

Yang ikutin blog saya mungkin pernah tahu soal kecanduan saya sama nasi, yang menurut saya makin kesini makin parah. Bahkan untuk perjalanan atau situasi yang tidak memungkinkan untuk ketemu nasi, saya selalu bawa bekal nasi/lontong. Jaga jaga daripada cranky atau ngerepotin karena sakit. Seringnya sih bungkusin Onigiri keluaran Sevel yang enak & praktis. Dan sekarang Sevel Indonesia sudah resmi tutup, oh andaikan sushi murah AEON ada di deket rumah.

Karena saya baru follow twitternya Mas Erikar (sebab waktu itu dia vokal sekali soal Pilkada), begitu memasuki Ramadan, saya teringat ritual Saur Eksklusif Buahnya. Sesuai namanya, saat Saur kita hanya mengkonsumsi buah & air putih. 

Sebenernya beberapa tahun lalu saya juga sempat nyoba. Tapi ngga full sebulan, maklum waktu itu masih jadi anak kos. Begitu ada kesempatan sahur di rumah ya ngga disia siakan hehe.

Nah tahun ini keinginan saya kuat untuk full saur eksklusif buah. Waktu itu sih niatnya karena pengen menguruskan badan. Apalagi sebelum puasa saya sudah mulai rutin lari, yang sukses bikin tubuh agak mengecil. 

Awal awal puasa, saya wajibkan ada Pisang dalam menu saur, dan minimal 3 jenis buah. Alasannya karena Pisang kan ngenyangin dan takut lapar jadi harus ada beragam macam buah. Lama kelamaan sih karena bosan & sudah terbiasa, ya ngga mesti ada Pisang dan sedikit buah pun juga ngga masalah. 

Menu sahur buah pertama. Karena setelahnya udah ngga pernah difoto lagi 😂

Efek berpuasa dengan Sahur Eksklusif buah antara lain perut jauh lebih enteng & ringan. Bahkan ketika langsung tidur setelah sahur. Untuk urusan lapar dan haus pun biasa saja, malah jadi tetap semangat dan ngga ngantuk. Rutinitas sahur pun jadi lebih praktis, karena kita hanya memotong buah, walaupun saya tetap menghangatkan makanan untuk santapan Suami.

Dan bonus yang paling menyenangkan adalah berat badan yang cepat turun. Yay! Dengan Saur hanya dengan buah, membuat nafsu makan kita jadi tidak berlebihan. Saya yang biasanya buka langsung makan berat, sekarang sudah ngga nyaman lagi.

Biasanya saya berbuka dengan minum air putih dan makanan ringan dulu. Lanjut dengan makan nasi setelah Solat Maghrib. Dan tidak makan apa apa lagi sampai waktunya Sahur.

Yang mengejutkan, saya juga mulai bisa mengurangi nasi. Kalau dulu di jam makan saya harus makan nasi, sekarang dengan mie, pasta, kentang, roti, atau jagung pun oke oke aja. Mungkin karena selama puasa sudah terbiasa tanpa nasi dalam jangka waktu lama. Suami bahkan sempat kaget, karena porsi makan saya berkurang drastis. Malah saya sempat menolak ajakan makan all you can eat saat buka puasa bersama, dengan alasan takut mubazir #MakIrit 😂

Karena menurut saya, hidup tanpa (banyak) nasi merupakan prestasi, saya pikir saya harus say thanks langsung ke Mas Erik. Murni saya ngga mengharapkan pesan saya dibalas. Selain karena tahu dia sedang di luar negeri, mau ngga mau saya harus memakai akun jualan untuk kirim pesan tsb (saya tidak punya akun pribadi di Fb). Yang terpenting ybs tahu bahwa usahanya untuk menyebarkan gaya hidup sehat ada yang mengapresiasi.

Walaupun akhirnya dibalas juga sih hehe. Mas Erik cuma bilang ikut senang dan menyarankan saya untuk mengganti nasi putih dengan beras merah, hitam, atau coklat. Karena menurut dia, nasi bukan satu hal yang harus dihindari.

Walaupun saat ini saya belum mampu untuk menjalani Food Combining, dan masih mengkonsumsi beras putih yang dicampur beras merah, namun semoga postingan ini bisa menginspirasi pembaca yang mau menjalani hidup sehat.

My #beautyhack

Masih pada libur yah?

Saya juga. Dan biarpun cuma libur seminggu, tapi berasa lamaaa banget. Ya iyalah, libur cuma ke PRJ! *krai*

Oke, kali ini saya mau ngebahas soal ritual saya dalam menjaga kesehatan, khususnya merawat kulit muka. Karena bukan cantik namanya kalau dalam kondisi sakit. Berhubung selama ini kita terus menerus dibombardir sama Skincare dan kosmetik (mostly dari Korea), baik dari iklan maupun dari review para selebgram.

Sejujurnya, saya termasuk perempuan yang anti sama perawatan kulit pabrikan. Mungkin karena masa muda saya bermasalah dengan kulit muka, yang mrngharuskan saya berpindah pindah dokter kulit. Makanya jadi terbiasa sama racikan obat & kosmetik dokter kulit. Selain memakai bahan kimia, saya juga ragu kalau produk yang diproduksi massal bisa mengatasi masalah kulit sejuta umat.

Hasilnya, saya jadi lebih suka kulit saya sehat (bersih) ketimbang harus menutup dengan kosmetik. Ditambah sehari hari saya juga ngga wajib make up, paling hanya krim pagi (sunblok) dari dokter kalau ingat. Lagipula salah satu dokter kulit saya pernah bilang, bahwa iklan kosmetik & skin care di tv dikemas sangat bagus, sehingga bikin orang jadi kemakan. Padahal belum tentu cocok.

Satu satunya produk skin care yang pernah saya coba adalah SK II, itu juga karena memakai bahan alami. Dan tidak saya teruskan karena punya efek ketergantungan. 

Nah, memasuki usia dewasa (baca:tua) sekarang ini, saya jadi lebih senang memakai bahan alami untuk memelihara kesehatan kulit. Makanya sampai sekarang saya belum kena racun 8 step skin care & kosmetik seperti rangorang.

Nah, berikut ini adalah bahan bahan yang saya gunakan sehari hari untuk kesehatan dan kulit.

1. Lemon/Jeruk Nipis + Madu

Kalau belanja sayur, 2 item ini wajib dibeli. Saya memulai pagi dengan perasan jeruk lemon lokal/jeruk nipis + Madu yang diikuti dengan segelas air & buah.

2. Bahan Sisa Masakan

Nama pun emak emak ya, ngga bisa liat bahan terbuang. Jadilah masker wajah saya adalah bahan makanan yang saya olah hari itu. Jadi olesannya bisa putih telur, jeruk nipis, tomat, madu, dll. Tapi saya usahakan cukup 2 hari sekali, karena dokter kulit pernah bilang kalau buah punya getah yang bisa bikin iritasi.

3. Minyak Kelapa

Minyak kelapa saya oleskan tipis ke muka, bibir, leher dan bagian kulit yang kering. Diamkan dulu sampai kering, baru deh dibawa tidur. Besoknya kulit berasa lembab & kenyal. Jangan lupa ya, untuk yang punya jenis muka berminyak jangan banyak2, nanti malah menutup pori pori. Saya pakainya diseling dengan krim malam dari dokter kulit yang mengandung AHA.

Minyak kelapa ini kadang juga saya minum sih, eh ngga lama saya baca ada penelitian dari Amerika yang bilang minyak kelapa sama berbahayanya dengan minyak lain. Tapi berhubung masih jadi perdebatan, sesekali masih saya minum.

4. Apple Vinegar

Atau Cuka Apel. Nah ini lumayan banyak fungsi diluar maupun di dalam. Sesekali saya campur ke segelas air untuk diminum. Manfaat kesehatannya sih banyak, tapi efek yang paling berasa bahwa cuka apel dapat menekan nafsu makan. Cocok banget buat yang lagi diet. Selain itu, tiap pagi cuka apel saya pakai sebagai toner untuk muka. Cukup ditepukan ke muka pakai kapas. Cuka Apel juga saya pakai buat keramas, alias cuci rambut. Pemakaiannya cukup dicampur ke air segayung, siram, pijit lembut, diamkan lalu bilas hingga bersih. Berhubung aromanya shedap shay, maka pastikan cuci bener2 setelah penggunaan pada muka/rambut. Cuka Apel ngga bikin kulit muka & rambut kehilangan minyak alaminya (ngga bikin kering), jadi menurut saya lebih sehat.

Minyak kelapa 20rb & Cuka Apel 15rb. Hem to the mat!

Kalau kamu, punya ritual apa buat memelihara kesehatan & kulit? Sharing dong, siapa tahu bisa nyontek 😀

Bandung Trip ’17

Halo…gimana puasanya?

Kali ini saya mau sharing liburan singkat kami di Bandung sebelum Ramadan kemarin. Jadi saya, suami, kakak dan 2 anaknya beserta orangtua kami, memilih Bandung sebagai tujuan dalam rangka libur sekolah.

Perjalanan dimulai dari rumah Orangtua di Cakung seperti biasa. Kami sempat berhenti sekali di Rest Area untuk keperluan buang hajat. Alhamdulillah perjalanan lancar, bahkan lebih cepat dari ekspektasi saya.

Berangkat Senin (15/5) jam 5 pagi, pukul 8 kita sudah sampai di destinasi pertama; Warung Lela. Menurut skedul, kami tiba jam 9 sesuai dengan jam buka WaLe. Sempat khawatir belum dibuka, namun tetehnya bilang ternyata sudah. So, mari kita sarapan dengan pemandangan!

Berhubung kami adalah pengunjung pertama, maka bebas pilih tempat. Kami makan di area outdoor dengan meja & kursi dari kayu panjang. Makan enak & murah, diiringi suara Tenggoret yang riuh dan hawa sejuk, maka nikmat mana yang kamu dustakan?

Makan pagi dengan Yamin khas dari Warung Lela

Berhubung pergi dengan orangtua, maka istirahat adalah koentji. Jadi kami langsung menuju Hotel setelah konfirmasi bahwa kami bisa early check-in.

Kami memilih menginap di Hotel Progo. Pertimbangannya selain lokasi yang strategis, hotel ini juga menyediakan pilihan kamar dengan banyak tempat tidur yang sesuai jika kita pergi secara rombongan.

Big Family Room terdiri dari 2KT, 1KM yang isinya 2 Queen Bed & 1 Single Bed

Setelah istirahat sejenak, saya, suami dan kakak pergi makan siang di Bancakan. Berhubung yang lain memilih untuk makan di hotel, kami berencana membungkus lauk pauk.

Sampai di Bancakan tepat jam makan siang, sehingga kami harus antri panjang bersama orang kantoran. Bancakan adalah Rumah Makan yang memiliki beragam jenis menu. Mulai dari variasi Nasi (Nasi Jeruk, Nasi Liwet, Nasi Timbel) , lauk pauk khas Sunda, minuman (Goyobod, Cincau, Cendol) sampai snack seperti Otak Otak & Rujak Bebeg.

Bingung & kalap beda tipis

pose dulu teh

Yang seger seger

Terbaik!

Selesai makan, kakak saya sempat mampir ke Monster Bite dekat hotel untuk membeli Ayam Goreng Tepung pesanan bocah2. Monster Bite ini adalah outlet kecil (kebanyakan untuk Take Away) ala Fast Food yang menjual Hamburger, Ayam Goreng Tepung, Kentang goreng, Es Milo & Soda. Walaupun harganya murah meriah, tapi rasanya enak lho!

Sorenya, kami kaum perempuan (Saya, kakak & nyokap) jalan kaki ke FO-FO di sekitar Hotel. Fyi, Hotel Progo ini terletak di dekat beberapa FO besar seperti Stamp, Heritage, dll.

Puas belanja, kami mampir ke kedai Belah Doeren yang sudah kita incar, karena letaknya pas di seberang Hotel. 

Tempatnya kecil tapi cantik

Es Duren + Matcha Ice Cream

Selain menyediakan Es Duren dengan berbagai topping, Belah Doeren juga menyediakan aneka Cakes. Kami pun sempat membeli Nastar Duriannya yang lezat.

Setelah itu kami semua pergi ke One Eighty Coffee, Cafe yang sempat happening karena menyediakan kolam di ruang makannya.

Sumber: letsgoeatall.blogspot.co.id

Sebenarnya pergi ke tempat ini hanya untuk menghibur ponakan yang sempet kecewa karena di hotel tidak ada kolam renang & wifi 😛 . Jadilah kami yang masih kenyang ini hanya memesan minum dan take away Pizza untuk cemilan sore.

Untuk makan malam, berhubung bokap sudah kelelahan maka diputuskan makan di Warung Misbar. Lagi lagi dekat hotel. Misbar ini serupa Warung Makan khas Sunda, namun bertema bioskop ala MisBar alias Gerimis Bubar. Mirip mirip dengan Bancakan, tapi ngga terlalu lengkap.

Esok paginya, kami sarapan ala Buffet di Hotel dengan menu Soto Ayam & Mie Goreng. 

Lanjut dengan ramai2 pergi ke Riau Junction untuk beli brownies favorit dari Prima Rasa. Sayangnya, kini sudah tidak lagi tersedia disana.

Sebelum pulang kami sempatkan untuk jalan jalan di seputaran hotel (beli aneka roti organik di Mom’s Bakery yang sepagi itu ramai dikunjungi Ibu2 Sosialita Bandung), jajan Lumpia Basah & Burger, dan balik lagi ke Belah Doeren untuk Nastarnya.

Sekitar jam 11 kami Check Out dari Hotel. Karena jenuh dengan masakan Sunda, kami pilih makan siang di Eat Boss, yang lokasinya pas di seberang Kartika Sari. Eat Boss punya banyak menu pilihan untuk bersantap, mulai dari nasi, pasta, sampai roti.

Sehabis makan, saya, kakak dan Ibu menyeberang jalan ke Kartika Sari. Saya penasaran dengan Banana Cakenya, yang ternyata memang enak & tidak terlalu manis.

Sebelum masuk tol, suami singgah di Pusat Oleh2 untuk membeli Keripik Tempe kesukaannya. Dan berakhir jugalah liburan singkat kita di Bandung yang super menyenangkan ini 😊.